Suami saya terkena stroke tetapi saya tidak suka merasa seperti pengasuhnya Pukulan

Pertanyaan Suami saya mengalami stroke ringan beberapa bulan yang lalu. Dia adalah seorang ilmuwan berusia 60-an dan terbiasa menyelesaikan segala sesuatu dengan pikirannyatapi dia harus memaksakan diri secara fisik untuk bisa berjalan lagi. Dia telah beralih dari kursi roda di rumah sakit menjadi alat bantu jalan di rumah dan sekarang menggunakan tongkat. Tapi dia frustrasi dengan kemajuannya yang lambat karena dia tidak ingin memikirkan jalan keluarnya dan sembuh kembali.

Saya merasa seperti saya membuatnya kesal untuk melakukan latihannya dan merasa lebih seperti ibunya daripada istrinya akhir-akhir ini. Terkadang saya marah dan kesal karena dia tidak berbagi apa pun dengan saya secara emosional (dia tidak pernah pandai dalam hal itu sebelumnya jadi saya tidak tahu mengapa saya mengharapkan itu sekarang) dan saya merasa sangat jauh darinya.

Saya sudah mencoba berbicara dengannya tentang mengungkapkan perasaannya, tetapi dia tidak tertarik. Lalu aku merasa bersalah karena memiliki perasaan buruk padanya karena dialah yang menderita. Itu adalah waktu yang sulit bagi kami berdua. Sepertinya dia pulih sepenuhnya, tetapi itu akan memakan waktu.

jawaban Philippa Ketika saya memiliki klien psikoterapi, hal pertama yang ingin saya ketahui adalah apakah cara mengatasi yang dominan—lebih disukai—adalah berpikir, merasa, atau melakukan. Saya menganggap ketiga mode keberadaan ini sebagai pintu, dan saya perlu tahu mana yang terbuka, mana yang tertutup, dan mana yang terkunci. Beberapa dari kami, seperti suami Anda, suka memikirkan jalan keluar dari masalah. Orang lain perlu mengeksplorasi perasaan mereka terlebih dahulu. mungkin Anda

Suami Anda terdengar seperti pintu pikirannya terbuka, pintu perbuatannya tertutup, dan pintu perasaannya terkunci. Jika saya melakukan terapi dengannya, saya akan melewati pintu yang terbuka, pintu yang berpikir. Melalui pintu itu saya akan mencoba untuk sampai ke pintu perbuatan, dan hanya dengan melalui jalan itu saya akan mulai mendekati pintu yang terkunci, pintu perasaan. Jika saya melakukan terapi dengan Anda, itu adalah pintu perasaan Anda yang terbuka dan saya akan melaluinya untuk mengakses pintu lainnya.

READ  Ilmuwan mengidentifikasi dinosaurus karnivora tertua dari Inggris Raya | Berita dari Inggris

Apa yang akan saya lakukan jika saya jadi Anda adalah bertanya kepadanya – atas nama Anda, karena itu akan membuat Anda merasa lebih baik – apakah dia akan menerima kunjungan dari ahli terapi fisik yang berspesialisasi dalam perawatan pasca stroke untuk membantunya berolahraga . Terapis fisik dapat menjelaskan secara ilmiah mengapa latihan itu penting (mungkin membantu membangun kembali jalur saraf) dan kemudian masuk ke mode “melakukan” melalui pola pikir pilihan mereka.

Dalam hal perilaku Anda sendiri, ketika Anda memintanya untuk melakukan sesuatu, jangan katakan, “Kamu harus …” tetapi, “Saya akan suka jika … Saya merasa lebih bahagia/lebih baik jika …” Pikirkan ingat, tidak ada “harus”. .

Bukankah aneh betapa tidak logisnya perasaan kita? Dia terkena stroke dan Anda merasakan dan mengekspresikan apa yang Anda sebut “perasaan buruk”. Hanya karena itu bukan salahnya bukan berarti Anda tidak marah karena dia terkena stroke, dan juga marah karena dia menanganinya secara berbeda dari Anda. perasaan memang seperti itu.

Untuk membuat Anda merasa lebih baik, Anda ingin dia menjadi lebih seperti Anda. Untuk merespon lebih seperti Anda. Saya pikir dia mungkin cukup sibuk dan tidak bisa hanya berurusan dengan menjadi dirinya sendiri sekarang — apalagi mengambil lompatan dan mendekati kehidupan dan pemulihannya seperti yang Anda lakukan. Ingat, Anda berbeda dan mungkin perbedaan itulah yang membuat Anda tertarik pada awalnya. Kita sering menginginkan atau mengagumi sesuatu dalam diri manusia lain yang kurang berkembang dalam diri kita, dan kemudian ketika krisis datang, kita menjadi kesal karena mereka tidak lebih seperti kita.

Ketika masalah hidup menyerang – seperti penyakit serius atau bencana lainnya – adalah normal untuk menjadi kurang fleksibel dan bahkan lebih menetap dalam perilaku pilihan kita. Ini seperti kita masuk ke mode darurat dan menjadi lebih kaku. Dia yang menderita stroke, tapi di satu sisi itu terjadi pada kalian berdua, jadi sepertinya kalian berdua sedikit lebih terjebak dalam cara berpikir normal dan kurang mampu menafsirkan situasi dari sudut pandang masing-masing. pandangan atau cara berpikir, merasa dan berbuat.

READ  Perubahan iklim mungkin telah membahayakan orang tua - sekarang. Didukung oleh Northrop Grumman

Sebelum stroke, dia tidak pernah mau mengungkapkan perasaannya, tetapi apa pun yang dia lakukan terdengar cukup untuk Anda. Sekarang sepertinya itu tidak akan cukup. Mungkinkah stroke juga mengubah kepribadiannya? Kamu harus sabar. Ketika seseorang sakit, kita sering tergoda untuk memberi nasihat dan memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan. Seringkali alasan yang tidak disadari untuk hal ini adalah bahwa kita mungkin merasa bahwa jika mereka hanya melakukan apa yang kita katakan, kita tidak perlu merasa terlalu banyak untuk mereka, untuk merasakan ketidakberdayaan mereka, kerentanan mereka, rasa sakit dan frustrasi mereka. Juga ingat bahwa beberapa orang merasa seperti sedang disingkirkan ketika diberi nasihat. Anda dapat secara tidak sengaja mendorong perasaannya menjauh dari Anda.

Perannya telah berubah dari istri menjadi pengasuh yang lebih keibuan. Sebelum stroke Anda akan merasa lebih rileks dan karena itu lebih mobile. Lihat apakah Anda dapat merasakan jalan kembali ke tubuh Anda yang lebih rileks.

Jika Anda memiliki pertanyaan, kirim email singkat ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.