Startup Indonesia menyambut investor AS

Indonesia menawarkan gelar sambutan kepada investor AS, sementara negara tersebut memberikan dukungan tambahan untuk lanskap startupnya dan mendorong bakat lokal, menurut a jumpa pers pada Selasa (7 Desember).

Investor AS diundang oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI ke acara jejaring virtual sebagai bagian dari Joint Exhibition & Junction of Start-up Landscape di Indonesia, atau ID JEJALA. Acara pada Senin (6 Desember) tersebut memperkenalkan para pendiri startup kepada investor dan pemodal ventura, termasuk roadshow, lokakarya, dan seminar.

Lihat juga: Super app Indonesia GoTo menerima pendanaan $1,3 miliar

“Kementerian akan terus mendorong dan mendukung startup Indonesia untuk tetap relevan dan responsif terhadap perkembangan teknologi dengan mempermudah mereka menarik investasi modal ventura seri A melalui sistem matchmaking dari JEJALA ID,” kata Semuel Abrijani Pangerapan, Direktur kementerian – aplikasi TI umum.

Pangerapan menambahkan bahwa harapannya adalah bahwa “startup kami yang berkembang” akan menciptakan lapangan kerja, membantu pertumbuhan ekonomi dan mengarah pada transformasi digital.

2.100 startup Indonesia termasuk sembilan unicorn, menjadikannya pusat teknologi digital terbesar kedua di Asia Tenggara setelah Singapura dengan 15 unicorn, menurut siaran pers. Indonesia juga memiliki populasi termuda di kawasan ini, membuat adopsi digital lebih mungkin, dan kelas menengah yang muncul terkait dengan peningkatan yang stabil dalam PDB per kapita selama 10 tahun terakhir.

Lanjut membaca: Orang Indonesia dapat membuka rekening bank dengan aplikasi GoJek

Pertumbuhan terjadi di berbagai kota di Indonesia, tidak hanya di ibu kota Jakarta. Demografi, penggunaan ponsel, dan modal ekuitas swasta didukung oleh hukum omnibus negara. Undang-undang yang disahkan tahun lalu memudahkan investor asing dengan menghilangkan hambatan peraturan.

READ  Mimpi mobil tanpa pengemudi Elon Musk mengancam Tesla senilai $ 1 triliun

Departemen Komunikasi dan Informatika berupaya menjaga momentum tersebut dengan membuat program jejaring yang mendukung hubungan antara investor AS dan perusahaan rintisan Indonesia.

Badan tersebut memiliki “tugas merumuskan dan melaksanakan kebijakan nasional di bidang komunikasi dan teknologi informasi”. Hal ini juga mempercepat difusi teknologi informasi dan infrastruktur digital kepada publik.

————————————

LAPORAN BARU: TECHREG ™ CHRONICLE – DESEMBER 2021

Di atas: Laporan ini adalah edisi pertama TechREG™ Chronicle Regulasi perusahaan digital menjadi salah satu isu terpenting di zaman kita. Dengan publikasi baru ini, kami ingin berkontribusi pada perdebatan dan diskusi tentang kapan, bagaimana dan kapan perusahaan non-digital dan teknologi utama yang mereka gunakan harus diatur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.