SpaceX meluncurkan 53 satelit Starlink ke orbit

SpaceX memperluas konstelasi satelit orbit rendah bumi pada hari Sabtu dengan peluncuran 53 satelit Starlink dari Florida.

Sebuah roket Falcon 9 lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada pukul 7.19 pagi waktu setempat dan meluncurkan satelit sekitar 16 menit setelah peluncuran.

Tahap pertama roket yang dapat digunakan kembali, yang digunakan untuk beberapa peluncuran, termasuk penerbangan uji berawak pertama dari pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon, berhasil kembali dan mendarat di kapal drone “Just Read the Instructions” di Atlantik.

Starlink adalah sistem Internet global berbasis satelit yang telah dibangun SpaceX selama bertahun-tahun untuk memungkinkan akses Internet di wilayah yang kurang terlayani di dunia.

Awal pekan ini, SpaceX meluncurkan empat astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk orang ke-600 yang mencapai luar angkasa dalam 60 tahun.

SpaceX memperluas konstelasi satelit orbit rendah bumi dengan meluncurkan 53 satelit Starlink dari Florida

Peluncuran 53 Starlinks menandai roket kedua SpaceX minggu ini dan peluncuran ke-25 perusahaan tahun ini

Starlink adalah sistem Internet global berbasis satelit yang telah dikembangkan SpaceX selama bertahun-tahun untuk memungkinkan akses Internet di wilayah yang kurang terlayani di dunia

Peluncuran 53 Starlinks menandai roket kedua SpaceX minggu ini dan peluncuran ke-25 perusahaan tahun ini. Starlink adalah sistem Internet global berbasis satelit yang telah dikembangkan SpaceX selama bertahun-tahun untuk memungkinkan akses Internet di wilayah yang kurang terlayani di dunia

Butuh 21 jam untuk terbang dari Kennedy Space Center NASA untuk mencapai pos terdepan yang berkilauan. SpaceX kini telah meluncurkan 1.844 Starlinks sejak dua prototipe pertama dikirimkan pada 2018.

Peluncuran 53 Starlinks menandai roket kedua SpaceX minggu ini dan peluncuran ke-25 perusahaan tahun ini.

Para astronot menjadi emosional ketika mereka pertama kali melihat stasiun luar angkasa dari jarak 20 mil, menyebutnya “pemandangan yang cukup”.

READ  Koki-pengusaha Jim Stump mempromosikan restoran baru di Los Gatos

Tiga astronot menyapa kru, bukan tujuh yang disukai. Itu karena SpaceX membawa empat dari mereka kembali pada hari Senin setelah berulang kali menunda peluncuran penggantinya.

Awak baru akan menghabiskan enam bulan ke depan di stasiun luar angkasa dan menampung dua kelompok turis selama waktu itu.

Rusia akan meluncurkan grup pertama pada bulan Desember dan SpaceX yang kedua pada bulan Februari.

Saingan London OneWeb telah meluncurkan 358 dari 648 satelit Internet yang direncanakan. Perusahaan lain seperti Amazon berencana lebih banyak.

Namun, beberapa telah berbicara menentang peluncuran ke orbit rendah Bumi, dengan alasan bahwa hal itu dapat membuat ruang angkasa menjadi tempat yang padat dan lebih berbahaya.

NASA telah berpendapat di masa lalu bahwa probe ini harus andal dikeluarkan dari orbit.

Saingan OneWeb yang berbasis di London telah meluncurkan 358 dari 648 satelit Internet yang direncanakan.  Perusahaan lain seperti Amazon sedang membuat rencana untuk lebih banyak lagi

Saingan OneWeb yang berbasis di London telah meluncurkan 358 dari 648 satelit Internet yang direncanakan. Perusahaan lain seperti Amazon sedang membuat rencana untuk lebih banyak lagi

Butuh 21 jam untuk terbang dari Kennedy Space Center NASA untuk mencapai pos terdepan yang berkilauan.  SpaceX kini telah meluncurkan 1.844 Starlinks sejak dua prototipe pertama dikirimkan pada 2018

Butuh 21 jam untuk terbang dari Kennedy Space Center NASA untuk mencapai pos terdepan yang berkilauan. SpaceX kini telah meluncurkan 1.844 Starlinks sejak dua prototipe pertama dikirimkan pada 2018

Kritikus khawatir bahwa potensi tabrakan akan menjadi lebih sering karena orbit Bumi yang rendah menjadi lebih padat, skenario hipotetis yang dikenal sebagai sindrom Kessler.

Pengguna di Twitter menyuarakan keprihatinan mereka tentang masalah ini. “Apakah itu benar-benar perlu bagi semua satelit untuk memiliki lebih banyak sampah yang mengorbit bumi? Semua karena seseorang menginginkan sinyal yang bagus untuk internet saat ini sudah bisa tercapai”,

Pengguna @Boyanbc mempertanyakan peraturan peluncuran satelit dan men-tweet, “Dengar, saya tidak menentangnya tetapi saya merasa aneh bahwa saya memerlukan izin dari pihak berwenang untuk mengubah sesuatu di halaman belakang saya, tetapi Anda dapat dengan mudah membongkar ribuan (total 42k ) satelit sesuka hati. Hanya sedikit aneh. Tidakkah kau berpikir?’

READ  Tips menempatkan router WiFi yang tepat agar internet tidak lambat: okezone techno

Namun, @localzuk mengklaim bahwa aturan yang sudah ada itu efisien.

“Anda harus melalui sejumlah besar birokrasi administrasi untuk mendapatkan hal-hal ini dari tanah. Setiap bagian terakhir dari itu melewati satu atau lain persetujuan. Jadi pada dasarnya mereka juga butuh izin untuk melakukan apapun yang telah mereka lakukan,” tulis mereka.

Pada tahun 2009, sebuah satelit Rusia terlantar menabrak probe komunikasi AS, menyebabkan puing-puing besar di orbit.

Namun, tabrakan jarang terjadi sejak saat itu, dan layanan broadband yang disediakan oleh satelit dapat berdampak positif pada perdagangan dan pendidikan.

Apa itu Starlink, Internet Global Satelit SpaceX?

Starlink adalah sistem Internet global berbasis satelit yang telah dibangun SpaceX selama bertahun-tahun untuk memungkinkan akses Internet di wilayah yang kurang terlayani di dunia.

Dengan satelit canggih di orbit rendah, Starlink memungkinkan panggilan video, game online, streaming, dan aktivitas kecepatan data tinggi lainnya yang tidak mungkin dilakukan dengan Internet satelit di masa lalu. Di sebagian besar lokasi, pengguna dapat mengharapkan kecepatan unduh antara 100 Mbps dan 200 Mbps dan latensi hanya 20 ms.

Menurut SpaceX, Starlink sangat ideal untuk area di mana konektivitas tidak dapat diandalkan atau sama sekali tidak tersedia. Orang-orang di seluruh dunia menggunakan Starlink untuk mengakses pendidikan, layanan kesehatan, dan bahkan dukungan komunikasi selama bencana alam.

‘SpaceX memanfaatkan keahlian pembuatan roket dan pesawat ruang angkasanya untuk menghadirkan sistem internet broadband tercanggih di dunia. Sebagai penyedia layanan peluncuran terkemuka di dunia – dan satu-satunya dengan roket kelas orbital yang dapat digunakan kembali – SpaceX memiliki pengalaman luas dengan pesawat ruang angkasa dan operasi pengorbitan, ”kata perusahaan itu di situs web perusahaan.

READ  Gunung berapi di Indonesia mengeluarkan aliran lahar saat meletus kembali

Sumber: Starlink.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *