Sinyal radio galaksi kuno adalah yang terjauh yang pernah ditemukan

Teleskop Radio Metrewave Raksasa (GMRT) di India telah menangkap sinyal radio dari galaksi terjauh yang pernah tercatat. (NCRA)

Teleskop radio besar di India merekamnya sinyal radio dari galaksi terjauh yang pernah tercatat – lebih dari delapan miliar tahun yang lalu.

Mendeteksi sinyal radio dari galaksi yang jauh sulit dilakukan karena sinyal semakin melemah jika galaksi jauh dari Bumi, sehingga sulit ditangkap oleh teleskop radio saat ini.

Peneliti dari Montreal di Kanada dan India telah mendeteksi sinyal radio pada panjang gelombang tertentu, yang disebut garis 21 cm, yang memungkinkan para astronom melihat sekilas misteri alam semesta awal.

Lanjut membaca: Apa itu semburan radio cepat dan mengapa mereka terlihat seperti alien?

Arnab Chakraborty, seorang peneliti postdoctoral di McGill University di Montreal, mengatakan: “Sebuah galaksi memancarkan berbagai jenis sinyal radio. Sejauh ini, hanya mungkin menangkap sinyal khusus ini dari satu galaksi terdekat, membatasi pengetahuan kita pada galaksi yang lebih dekat ke Bumi.

“Namun berkat bantuan fenomena alami yang disebut lensa gravitasi, kami dapat mengambil sinyal samar dari jarak yang memecahkan rekor.

“Ini akan membantu kita memahami komposisi galaksi lebih jauh dari Bumi.”

Gambar sinyal radio dari galaksi.  Kredit: Chakraborty & Roy/NCRA-TIFR/GMRT

Gambar sinyal radio dari galaksi. Kredit: Chakraborty & Roy/NCRA-TIFR/GMRT

Untuk pertama kalinya, para peneliti dapat mendeteksi sinyal dari galaksi pembentuk bintang jauh yang disebut SDSSJ0826+5630 dan mengukur komposisi gasnya.

Mereka mengamati bahwa massa atom dari kandungan gas galaksi khusus ini hampir dua kali massa bintang yang terlihat oleh kita.

Sinyal yang ditemukan tim dipancarkan oleh galaksi ini ketika alam semesta baru berusia 4,9 miliar tahun, memberi para peneliti sekilas misteri awal alam semesta.

READ  Para ilmuwan mengatakan gunung menentukan laju evolusi, bukan perubahan iklim

Chakraborty berkata, “Itu setara dengan melihat ke belakang 8,8 miliar tahun.”

Lanjut membaca: Teleskop mendeteksi 100 sinyal radio misterius

Sinyal ditangkap menggunakan ‘lensa gravitasi’, di mana gelombang dari objek besar ‘ditekuk’ antara target dan teleskop kita – yang bekerja seperti kaca pembesar raksasa.

Rekan penulis Nirupam Roy, profesor di Indian Institute of Science, mengatakan: “Pelensaan gravitasi memperkuat sinyal yang datang dari objek yang jauh untuk membantu kita mengintip ke alam semesta awal.

“Dalam kasus khusus ini, sinyal dibelokkan oleh kehadiran benda masif lainnya, galaksi lain, antara target dan pengamat. Ini secara efektif memperbesar sinyal dengan faktor 30, memungkinkan teleskop untuk menangkapnya.” .”

Para peneliti mengatakan hasil ini menunjukkan kelayakan mengamati galaksi jauh dalam situasi serupa dengan lensa gravitasi.

Ini juga membuka peluang baru yang menarik untuk mempelajari evolusi kosmik bintang dan galaksi menggunakan teleskop radio frekuensi rendah yang ada.

Amati: Teleskop Luar Angkasa Hubble mengamati lubang hitam yang memakan bintang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.