Singapore Airlines, yang terpukul paling parah di Asia, kehilangan Rp36,49 triliun karena Covid-19

SINGAPURA, KOMPAS.com – – Maskapai penerbangan penerbangan penerbangan Singapura melaporkan kerugian bersih $ 3,46 miliar di Singapura, atau $ 2,57 miliar pada September 2020.

Angka ini setara dengan Rp36,49 triliun (kurs Rp14.200). Perusahaan mengatakan kerugian bersih yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 semakin merusak permintaan perjalanan internasional.

Dalam 3 bulan terakhir Maskapai penerbangan mengalami kerugian bersih sebesar S $ 2,34 miliar. Pendapatan kuartalan terburuk untuk keberadaan maskapai.

Baca juga: Kiat Maskapai untuk Selamat dari Pandemi: Thai Airways Menjual Makanan Goreng, Bersedia Bisnis AirAsia

Hasil kuartalan terburuk kedua adalah kerugian bersih sebesar S $ 1,12 miliar dari April hingga Juni 2020.

Menurut Nikkei Asia, Minggu (8/11/2020), red notes sebagian besar berasal dari biaya depresiasi pesawat tua senilai US $ 1,33 miliar. Karena itu, perseroan akan melepas 26 dari 222 pesawat tersebut.

“Setelah menyelesaikan studi bisnis jangka panjang, diputuskan terlalu banyak pesawat untuk memenuhi persyaratan penerbangan,” kata perusahaan itu.

Singapore Airlines adalah maskapai yang paling terpengaruh di Asia karena tidak memiliki rute domestik.

Maskapai ini mengoperasikan penerbangan antara Singapura dan 43 tujuan di seluruh dunia pada akhir September, naik dari 32 tujuan pada Juni.

Permintaan untuk perjalanan penumpang tetap lemah karena Singapura secara bertahap membuka kembali perbatasannya untuk membantu industri transportasi yang terkepung.

Baca juga: DBS: Maskapai penerbangan akan pulih lebih lama dari bisnis lain

Grup Singapore Airlines, termasuk penerbangan jarak pendek SilkAir dan penerbangan berbiaya rendah Scoot, mencatat penurunan penumpang 98,8 persen dalam tiga bulan hingga September dibandingkan tahun sebelumnya.

Volume kargo dan surat juga turun 44 persen, yang menyebabkan pendapatan perusahaan turun lebih dari 80 persen year over year di kuartal ketiga.

READ  Perusahaan Tommy Soeharto telah menjual 3 kapal. Apa yang terjadi?

Karena permintaan yang lemah, 143 dari 222 pesawat penumpang dan kargodihukum.

Mempertahankan posisi keuangan

Meskipun mengalami kerugian besar, posisi keuangan Singapore Airlines tetap kuat karena S $ 11,3 miliar telah dikumpulkan melalui penjualan saham baru, didukung oleh investor Singapura dan pemegang saham utama Temasek Holdings, dan aktivitas pembiayaan lainnya.

Maskapai tersebut mengatakan telah mendapat persetujuan dari pemegang saham untuk mengumpulkan dana tambahan hingga S $ 6,2 miliar melalui obligasi konversi.

Baca juga: Bos Lion Air ingin memulai maskapai baru di Indonesia

“Perusahaan terus mencari dana tambahan untuk lebih memperkuat (perusahaan) selama ketidakpastian ini,” kata perusahaan.

Terakhir, Singapore Airlines mengakui bahwa pemulihan dari pandemi kemungkinan besar tidak akan merata, mengingat gelombang baru infeksi di seluruh dunia dan kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang kasus impor.

“Namun, kami siap memanfaatkan setiap peluang dengan cepat dan tegas dan bereaksi terhadap setiap perubahan buruk,” pungkas Singapore Airlines.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *