Setelah awal yang lambat, roket Falcon Heavy SpaceX akan diluncurkan

Memperbesar / Roket Falcon Heavy meluncur ke landasan peluncuran pada Sabtu 14 Januari 2023.

Trevor Mahlman

Hampir lima tahun telah berlalu sejak keberhasilan peluncuran roket besar Falcon Heavy pada Februari 2018. Namun, sejak itu, roket angkut berat SpaceX hanya terbang tiga kali lagi.

Mengapa? Itu sebagian karena tidak banyak permintaan untuk roket angkat berat. Faktor lainnya adalah SpaceX telah meningkatkan kekuatan roket Falcon 9-nya cukup untuk menyelesaikan banyak misi yang awalnya diwujudkan di Falcon Heavy. Namun, alasan utama rendahnya irama adalah kurangnya kesiapan muatan untuk rudal baru, terutama di pihak Departemen Pertahanan AS.

Tapi sekarang tetesan peluncuran Falcon Heavy bisa berubah menjadi banjir. Yang pertama dari kemungkinan lima peluncuran roket tugas berat tahun ini dapat dilakukan dari Florida pada hari Sabtu.

Yang pertama adalah misi USSF-67. Ini akan menjadi misi Falcon Heavy kedua untuk Angkatan Luar Angkasa AS, dan roket tersebut akan membawa dua muatan ke orbit geostasioner. Yang pertama dari dua kendaraan di dalamnya disebut CBAS-2, untuk Continuous Broadcast Augmenting SATCOM. Ini pada dasarnya adalah satelit relai komunikasi yang menurut Angkatan Luar Angkasa akan mendukung operasi dengan “memperbesar kemampuan komunikasi satelit militer yang ada dan terus-menerus menyiarkan data militer melalui tautan relai satelit berbasis ruang angkasa.”

Muatan kedua, yang disebut Long Duration Propulsive ESPA-3A, sebenarnya adalah “bus” dari pesawat luar angkasa. Ini akan menampung lima muatan berbeda yang lebih kecil dan memberikan tenaga dan tenaga sebelum menjatuhkan kendaraan ini ke orbit yang berbeda. Di antara lima muatan ini adalah satelit prototipe “kripto/antarmuka enkripsi” yang akan memberikan kemampuan komunikasi ruang-ke-darat yang aman.

READ  Lubang hitam dorman pertama ditemukan di luar Bima Sakti | tempat

Ini adalah misi yang kompleks dan benar-benar mewakili apa itu Assured Access to Space dan mengapa kamiKami sangat gembira dengan peluncuran yang akan datang ini,” kata Mayor Jenderal Stephen Purdy, pejabat eksekutif program Assured Access to Space, dalam siaran pers.

SpaceX melakukan uji bakar roket pada hari Selasa dan mengatakan kendaraan itu siap diluncurkan. Roket tersebut akan menggunakan tahap inti baru dan booster side-mount yang terbang ke luar angkasa sekali sebagai booster side-mount pada misi USSF-44 Falcon Heavy, yang diluncurkan 1 November 2022. SpaceX akan kembali mencoba memulihkan penguat lateral ini di zona pendaratan berbasis darat mereka untuk misi mendatang. Inti tengah dikonsumsi.

Peluncuran dijadwalkan pada pukul 17:55 ET (22:55 UTC) dari Launch Complex 39A di Kennedy Space Center. kondisi cuaca menguntungkan untuk upaya awal. (Untuk memperbaharui: SpaceX tertunda peluncuran pada Minggu malam setelah persiapan untuk upaya pada hari Sabtu terlambat dari jadwal).

Waktu peluncuran ini patut diperhatikan, karena jendela peluncuran terbuka hanya 10 menit setelah matahari terbenam. Ini akan menjadi pertama kalinya roket Falcon Heavy diluncurkan saat senja, dan akan terlihat ratusan mil di atas pantai Florida. Trevor Mahlmann akan siap membantu Ars untuk memberikan wawasan unik tentang kendaraan peluncuran besar ini.

Misi masa depan Falcon Heavy tahun ini termasuk misi komersial untuk perusahaan komunikasi satelit ViaSat pada bulan Maret, misi USSF-52 Angkatan Luar Angkasa pada bulan April, misi komersial untuk EchoStar pada bulan Mei, dan misi asteroid Psyche untuk NASA pada bulan Oktober. Semua tanggal ini, seperti biasa dalam bisnis peluncuran, dapat berubah.

READ  Ilmuwan Menemukan Bukti Bahwa Manusia Membuat Pakaian 120.000 Tahun Yang Lalu | antropologi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.