Serangan Salman Rushdie menyoroti kanker yang sedang tumbuh

Serangan terhadap Sir Salman Rushdie mengingatkan pada surat yang dia dan lusinan tokoh terkemuka lainnya kirimkan ke majalah Harper dua tahun lalu. Para penandatangan menyayangkan “kekuatan iliberalisme”, dan memprotes bahwa “pertukaran informasi dan ide secara bebas, urat nadi masyarakat liberal, semakin dibatasi setiap hari”.

Itu surat menunjukkan batas yang tumbuh tentang kebebasan berbicara – editor dipecat karena menerbitkan artikel kontroversial, akademisi dihukum karena mengajarkan teks tertentu dan menyerukan “pembalasan cepat dan berat” terhadap mereka yang menolak untuk menyesuaikan diri dengan ortodoksi baru yang tidak liberal . Salah satu korban dari kecenderungan ini adalah penandatangan lainnya, JK Rowling, yang dianggap bukan orang oleh kaum fasis sayap kiri yang menentangnya, mengungkapkan pendapat yang sah dan tulus tentang apa yang sebenarnya merupakan perempuan. Sir Salman, sayangnya, tahu betul bentuk-bentuk mengerikan yang dapat diambil oleh ekstremisme pembalasan: tetapi ia memiliki manifestasi mengerikan lainnya, karena semakin banyak sarjana, penulis, dan intelektual lainnya akan bersaksi.

Ketika Iran memberlakukan fatwa pada Sir Salman 33 tahun yang lalu, tampaknya karena, sebagai seorang pria berlatar belakang Muslim, ia telah melakukan penistaan. Namun, ada juga alasan politik yang mendalam, termasuk upaya Iran untuk merebut gagasan dari Arab Saudi bahwa ia memimpin agama Islam. Namun demikian, benturan budaya antara nilai-nilai Barat dan Timur telah diperdebatkan secara luas. Tampaknya tidak ada gunanya mencoba meminta Timur untuk menghormati kebebasan berekspresi Barat, karena teokrasi tidak akan memilikinya. Sir Salman meminta maaf, yang dia katakan kemudian dia sesali; karena tidak ada bedanya. Kami tidak bisa menentukan motivasi penyerangnya. Sejak sebelum 9/11, serangan oleh kelompok Islamis di Amerika secara umum terbukti bermotif politik.

READ  Liz Cheney Kecam Serangan 'False Flag' di Capitol Hill yang Terlihat di Film Tucker Carlson | Serangan di US Capitol

Kapan fatwa telah dikeluarkan, kiri Inggris bergegas membela Sir Salman; negara Inggris memberikan perlindungan polisi penuh. Namun pada tahun-tahun berikutnya, politik kebebasan berbicara berubah. Penciptaan gerombolan penyensor dan fanatik internasional – juga bermotivasi politik – di Twitter dan di tempat lain berarti bahwa praktik menyangkal kebebasan berbicara dan menuntut “pembalasan” tersebar luas di antara mereka yang hanya memiliki tuhan ideologis. Begitulah nasib Nona Rowling.

Mereka yang memegang hak tertentu atas karyanya mencopot namanya dari spin-off mereka, bukan karena keyakinan mereka sendiri, tetapi karena orang banyak mengintimidasi dan mengancam mereka. Di universitas, profesor sering hidup dalam ketakutan akan pendapat mahasiswa mereka, yang membatasi kebebasan akademik mereka dan mendistorsi kurikulum untuk fokus pada ras, gender, dan seksualitas. Siswa yang mempertanyakan asumsi yang dihasilkan takut untuk berbicara jika mereka dinilai atau gagal. Guru mereka sering menyesuaikan diri dengan ortodoksi baru karena mereka takut kehilangan pekerjaan jika tidak.

Penerbit secara teratur menyensor buku karena kata-kata tertentu menjadi tidak dapat diungkapkan; ketakutan akan “perasaan sakit hati” telah menjadi wajib. Keinginan untuk menunjukkan kebajikan ini, untuk memperoleh jubah palsu yang sama tentang kebenaran diri sendiri, tidak terbatas pada kaum kiri: kaum konservatif seperti Tom Tugendhat melompat di kereta ketika mendiang Sir Roger Scruton secara keliru dicap sebagai seorang rasis, karena hal itu meningkatkan reputasi mereka dengan orang-orang yang ingin mereka sukai.

Penandatangan Harper menulis bahwa “kita harus menjaga kemungkinan perbedaan pendapat dengan itikad baik tanpa konsekuensi profesional yang merusak.” Seperti yang kita ketahui sekarang, konsekuensi dari mania untuk mengendalikan kebebasan berekspresi ini jauh melampaui profesional. Mereka meminta individu untuk membela hak-hak ini, karena jika tidak, negara-negara demokratis tidak akan siap untuk melakukannya. Nah, Sir Salman dan yang lainnya sudah berdiri. Apa yang sebenarnya akan dilakukan negara-negara demokrasi Barat untuk memberantas kanker ini sebelum menjadi universal?

READ  Bagaimana Arizona dapat memberikan peta jalan untuk Trump 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.