Seniman tersebut meminta British Museum untuk mengembalikan harta Asiria ke Irak sebagai gantinya | Museum Inggris

Artis Irak-Amerika Michael Rakowitz menyarankan dalam sebuah surat kepada Museum Inggris bahwa ia mengembalikan salah satu harta Asyur kuno ke Irak dengan imbalan sumbangan patung alas keempatnya ke Inggris.

Interpretasi kontemporer Rakowitz tentang banteng bersayap Asiria yang dikenal sebagai a lamassudihias dalam kaleng dengan sirup kurma, muncul di alas di Trafalgar Square dari 2018 hingga 2020.

Dia secara tentatif setuju untuk menyumbangkan patung itu ke Tate Modern atas dasar berbagi hak asuh dengan Irak. Tetapi sebagai bagian dari kesepakatan, dia mengatakan British Museum harus mengembalikan salah satu dari dua miliknya Asyur lamassu patungditemukan di Nineveh oleh arkeolog Victoria Sir Austen Henry Layard.

Rakowitz mengatakan mengembalikan salah satu dari harta ini akan membantu memulihkan 700 SM. untuk menggantikan lamassuyang berdiri di Gerbang Nergal di Niniwe. Namun, Layard membiarkannya apa adanya sengaja dihancurkan oleh militan Negara Islam dalam serangan di Museum Mosul tahun 2015. Proposal Rakowitz diharapkan menjadi agenda kunjungan ke London bulan depan oleh Menteri Kebudayaan baru Irak, Ahmed Fakkak, yang diharapkan akan diberikan tur ke Mosul Museum Museum diberikan British Museum.

Dalam sepucuk surat kepada British Museum yang menetapkan kesepakatannya, Rakowitz berkata: “Ketika saya merenungkan pemberian saya kepada bangsa Inggris, saya mulai berfantasi bahwa itu mungkin melibatkan hadiah kedua: kembalinya salah satu museum Britons. lamassu ke tanah Irakuntuk menggantikan apa yang dihancurkan oleh Daesh [or Islamic State]“.

Surat itu melanjutkan: “Mengingat semua yang telah dihancurkan di Irak, dan persinggungan antara kehancuran itu dengan nafsu tak terpuaskan Barat terhadap objek-objek Timur, sementara perhatian semacam itu tidak selalu, jika pernah, meluas ke rakyatnya, inilah Kembalinya asli akan lebih dari sekedar restitutif. Itu akan santai.”

READ  Satu demi satu, yang tersembunyi mulai terungkap, Sule. Tanpa diduga, Nathalie Holscher tidak hanya dapat dinilai dari sampulnya: Melampaui ekspektasi - semua sisi

Rakowitz mengatakan British Museum awalnya membatalkan ide tersebut ketika dia pertama kali mengajukannya pada tahun 2020. Dia diberitahu bahwa museum membantu membuat replika dari aslinya. Rakowitz berkata, “Saya pikir itu gila. Di mana martabat mengirimkan kembali barang-barang ini yang pada dasarnya adalah cangkang asli?”

Namun sejak saat itu, para ahli lain di museum tersebut menjadi lebih paham, klaim Rakowitz. Dia berkata: “Saya biasanya memiliki hubungan yang baik dengan beberapa orang di British Museum yang bukan ahli bicara perut dari sikap umum bahwa hal-hal tidak dapat kembali. Diskusi dan tuntutannya adalah tentang melanggar bagian dari bahasa yang melindungi objek dan institusi ini.”

kata Rakowitz Modern juga telah melobi di belakang layar untuk mencoba mewujudkannya. Dia berkata: “Tate secara informal setuju bahwa mereka akan menekan British Museum untuk mengembalikan salah satu spesimen lamassu. Pimpinan Tate sangat baik hati.”

Ketika dia mendekati pejabat Kementerian Luar Negeri Irak untuk memamerkan patungnya, Rakowitz mengatakan mereka sangat tertarik untuk melihat barang antik tersebut. lamassu kembali ke Irak.

“Mereka mencintai mereka lamassu‘ katanya mengacu pada karyanya, ‘tetapi mereka juga tidak ingin membiarkan Inggris lolos dan mereka menginginkan yang asli kembali. London punya satu sekarang lamassu terlalu banyak, jadi salah satu dari mereka harus kembali ke Irak.”

Eleanor Robson, profesor sejarah Timur Tengah kuno di University College London, mengatakan British Museum tampaknya melunakkan pendiriannya di tengah diskusi tentang pengembalian harta karun ke negara asalnya. Masa Depan Kelereng Parthenon. “Suasana musik tampaknya berubah,” katanya.

Robson, yang juga kepala penyelidik di jaringan Nahrein tentang rekonstruksi budaya setelah konflik di Irak dan mengunjungi tuan rumah Fakkak, mengatakan: “Renovasi Museum Mosul adalah agenda utamanya – rusak parah oleh Daesh. Ada banyak perencanaan tentang apa yang mungkin cocok di sana. Satu kemungkinan adalah dari Michael lamassu bisa datang dan berkunjung. Terserah menteri untuk memutuskan.”

Tidak jelas apakah menteri akan mendorong yang asli lamassu dikembalikan ke Irak.

Robson menambahkan, “Senang sekali kami memiliki orang-orang seperti Michael yang datang untuk menggoyahkan dan memulai debat.”

British Museum tidak akan berkomitmen untuk mengembalikan salah satu dari keduanya lamusu ke Irak, tetapi tidak menutup kemungkinan transaksi kredit. Seorang juru bicara mengatakan: “Kami telah terlibat erat dalam mendukung permintaan Irak untuk replika lamassu untuk bagian luar Perpustakaan Universitas di Mosul dan baru-baru ini untuk Museum Basrah tempat kami bekerja dalam kemitraan selama lebih dari satu dekade. Kolaborasi di masa depan mungkin termasuk kolaborasi dalam pameran dan pinjaman, yang akan disambut baik oleh museum.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.