Sekitar Rp 59 T, dana pensiun di Crowded Demand Alliance of the USA

Jakarta, CNBC Indonesia – Sejumlah dana pensiun (dapen) yang mengelola dana untuk pengemudi truk, guru, dan karyawan jaringan kereta bawah tanah telah mengajukan gugatan di AS terhadap German Allianz, sebuah perusahaan pengelola dana investasi global.

Klaim tersebut dibuat karena diyakini bahwa aliansi tersebut gagal melindungi investasinya selama krisis yang muncul akibat efek pandemi virus corona (Covid-19).

Di bulan Maret, Allianz SE (kode ticker ALVG.DE) juga harus menutup keduanya Hedge fund Setelah menderita kerugian besar, mereka memicu gelombang sengketa hukum yang menurut firma hukum itu “cacat secara hukum dan material”.


Berbagai tuntutan hukum telah diajukan oleh dana pensiun di Amerika Serikat di Distrik Selatan, New York, menuduh bahwa investor telah kehilangan total dana sekitar $ 4 miliar, setara dengan Rs 59,20 triliun (nilai tukar 14.800 rupee / 14,8 dolar AS).

Manajemen Allianz mengatakan efek buruk dari gugatan tersebut juga menimbulkan pertanyaan dari regulator pasar modal AS (Komisi Sekuritas dan Bursa / SEC).

Seorang juru bicara Allianz Global Investors mengatakan kepada Reuters bahwa “meskipun mengalami kerugian [para investor] Dugaan penggugat adalah legal dan faktual, dan kami akan membela diri dengan keras terhadap mereka, ”kutipnya, Selasa (29/9/2020).

Juru bicara itu mengatakan penggugat adalah investor profesional yang benar-benar “berinvestasi dengan risiko yang sebanding dengan keuntungan yang lebih tinggi. Sehubungan dengan pasar modal. hasil tinggi pengembalian tinggi.

Klaim terbaru terhadap Allianz dan unit manajemen investasinya Allianz Global Investors datang minggu lalu dari salah satu dana pensiun karyawan perusahaan sistem transportasi New York Metropolitan Transportation Authority (MTA).

MTA memiliki 70.000 karyawan dan investasi awal $ 200 juta.

Tuntutan hukum serupa telah diajukan terhadap Allianz oleh dana pensiun serikat Teamster, Blue Cross dan Blue Shield, serta para guru Arkansas. Gugatan tersebut saat ini sedang dalam proses mencari juri di pengadilan untuk meminta kompensasi.

READ  Katalog periklanan Indomaret terbaru menawarkan banyak diskon mulai tanggal 14 hingga 20 Oktober 2020!

Allianz Global Investors telah dituduh oleh Structured Alpha Product Management menyimpang dari strategi pengelolaan dana karena ketidakmampuannya untuk melindungi dana investor dari penurunan akibat volatilitas jangka pendek di pasar keuangan.

Investigasi SEC saat ini sedang berlangsung, dan aliansi juga telah mengkonfirmasi bahwa itu tetap kooperatif.

SEC tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Salah satu tuntutan hukum menemukan bahwa Allianz menarik investor dengan pendekatan investasi dalam berbagai kondisi.

“Allianz menarik investor dengan pendekatan investasi” dalam semua kondisi “dan” mempertaruhkan aset “. [para penggugat] dan “karena keserakahan … untuk mengorbankan dana pensiun dan keuntungan yang diperoleh dengan susah payah dari pekerja MTA yang pada saat itu mempertaruhkan nyawa mereka dalam pandemi Covid-19 yang masih hidup di New York,” bunyi gugatan MTA.

Seorang juru bicara MTA mengatakan dana pensiun pekerja tidak berisiko.

Kasus tersebut adalah litigasi kedua untuk Allianz, salah satu perusahaan asuransi terbesar di Eropa.

Perusahaan yang berbasis di Munich ini dituntut bersama para pesaingnya karena tidak membayar klaim apa pun selama lockdown atau sehubungan dengan penutupan bisnis. Jam malam selama pandemi.

Seluruh bisnis asuransi perusahaan berada di bawah tekanan saat klaim dibuat Acara-acara transaksi yang dibatalkan dan permintaan yang menurun untuk asuransi mobil dan asuransi perjalanan.

Pada akhir Maret, Allianz mengumumkan kepada investor bahwa mereka akan melikuidasi keduanya Hedge fundserta dana pengumpan asing atau Di lepas pantai. Investor kehilangan 97% di salah satu dana, kata gugatan itu.

Pada bulan April, lembaga pemeringkat reksa dana global Morningstar menurunkan peringkat dana manajemen Allianz yang tersisa menjadi negatif “karena protokol manajemen risiko yang cacat dan ketidakpastian”.

READ  Seken Keren: Lahir di saat yang salah, Suzuki Thunder 250 kini kembali diminati

Allianz membantah peringkat tersebut dan menerbitkan laporan internal pada bulan Juli bahwa kerugian “bukan karena kegagalan strategi investasi portofolio atau proses manajemen risiko.”

[Gambas:Video CNBC]

(Tas tas)


Written By
More from Said Rafiq

CATALOG Promo JSM Superindo 9.-11. Diskon Oktober hingga 45 persen mulai dari buah hingga ayam segar

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Promosi akhir pekan ini sangat spesial. Ini berisi produk-produk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *