Santi Whiteside, Perempuan Berdarah Batak yang mengikuti Australian Pilkada Page all

MELBOURNE, KOMPAS.comSanti Whiteside sudah hidup Australia selama lebih dari 20 tahun dan sekarang menjadi salah satu calon anggota dewan di daerah pemilihan Whitehorse, sebelah timur Melbourne.

Seorang “anggota dewan” adalah seorang pejabat yang dipilih melalui pemilihan untuk “dewan” atau dewan pemerintah kabupaten atau kota. Salah satu anggota dewan akan segera menjadi walikota atau walikota.

Santi mengaku tidak pernah terpikir untuk bisa mencalonkan diri dalam pemilihan dewan, apalagi terjun ke politik di Australia.

Baca juga: Temui Alta Lauren Gunawan, anggota Paspampres Amerika asal Indonesia

“Saya tidak sengaja menjadi politikus, bukan karena saya berambisi menjadi politisi atau kepala daerah,” ujarnya. ABC Indonesia.

Diakuinya, aktivitasnya di sejumlah ormas di Melbourne membuat rekan-rekannya meminta dan mendukungnya untuk mencalonkan diri dalam pemilu yang berlangsung empat tahun sekali.

Santi dikenal sebagai Duta Multikultural dari Australian Mental Health Foundation (MHFA), Wakil Presiden Asosiasi Warga Negara Indonesia Victoria, Asosiasi Kuliner Indonesia dan Anggota Pengurus Asosiasi India di Australia.

“Meskipun aku berdarah Batak, tapi saya sudah lama tertarik dengan budaya India, ”katanya.

Harganya hingga ratusan juta rupee

Di Indonesia, kebijakan moneter dalam pemilu merupakan rahasia umum, namun diakuinya, setidaknya hal itu tidak terjadi pada pemilu walikota di Victoria.

Baca juga: 6 Fakta Paspampres Amerika, Alta Lauren Gunawan, Ayah Asal Indonesia Banggakan

“Biaya yang saya keluarkan antara 10.000 dan 20.000 dolar Australia [lebih dari Rp 100 hingga 200 juta]Kata Santi yang berasal dari Sumatera Utara.

“Tapi kebanyakan membuat materi kampanye, seperti poster, iklan di media,” ujarnya.

Santi mengaku, modal politiknya saat ini didapatnya dari aktivitasnya di sejumlah organisasi, sehingga memahami sejumlah persoalan yang dihadapi warga, terutama pendatang baru, seperti bansos. , peluang kerja, kesehatan mental.

READ  Kemarahan setelah presenter TV Pantai Gading meminta tamu untuk memalsukan pemerkosaan | Afrika

“Jika saya terpilih [kawasan] Wattle, nanti saya akan bisa mengangkat isu-isu yang dihadapi masyarakat disini dengan memahami keragaman latar budaya, ”ujarnya kepada Erwin Renaldi dari ABC Indonesia.

Karena pembatasan ketat pada kegiatan di tengah pandemi Covid-19, calon anggota dewan di negara bagian Victoria tidak dapat berkampanye secara tatap muka.

Sebagai balasannya, Santi mengaku banyak warga yang menghubunginya secara langsung, baik lewat telepon maupun email, untuk mengetahui langkah apa yang akan diambilnya untuk mengatasi persoalan di wilayahnya.

Baca juga: Marissa Hutabarat, diaspora Indonesia yang menjadi hakim di Amerika Serikat

Tetap bangga dengan Indonesia

Ibu tiga anak dan menikah dengan warga Australia ini mengaku telah mengubah kewarganegaraannya selama 15 tahun dengan alasan “untuk memudahkan pengenalan budaya Indonesia ke dunia internasional”.

Namun demikian, hal tersebut menurutnya tidak mengurangi nilai-nilai keindonesiaan yang dianutnya, terutama persoalan hidup dalam keragaman budaya.

“Saya tetap bangga dengan adat istiadat Indonesia dan nilai-nilai yang dijunjung keluarga saya dan sekarang saya akui sebagai orang Australia dengan nilai-nilai Indonesia yang kuat,” ujarnya.

“Bagaimanapun, adat istiadat dan budaya Indonesia yang menekankan persatuan dan kesejahteraan keluarga sejalan dengan nilai-nilai kehidupan di Australia.”

Santi mengaku tidak berharap banyak dari pemilu kali ini, karena banyak hikmah yang dipetiknya untuk ikut serta dalam politik praktis di Australia agar lebih siap menghadapi empat tahun mendatang.

“Salah satu alasan saya ingin berpartisipasi tahun ini adalah agar lebih banyak lagi WNI [di Australia] untuk mempelajari kebijakan Australia untuk kehidupan yang lebih baik bagi warga negara, ”kata Santi.

Baca juga: Alta Lauren Gunawan, Paspampres Indonesia Amerika bermain di KBRI Washington

READ  Penulis Hillbilly Elegy JD Vance meminta maaf atas tweet anti-Trump sejak dihapus | Republik Republic

Kandidat dari berbagai latar belakang budaya

Tahun ini, banyak calon anggota dewan di Victoria yang berasal dari latar belakang ras dan budaya yang beragam, seperti Santi, dengan harapan bisa membuat perubahan bagi komunitasnya.

Calvin Chin, keturunan Malaysia-Cina, telah memilih untuk mencalonkan diri dalam pemilihan dewan kota Monash, di mana seperempat populasinya adalah keturunan Tionghoa.

“Sebagian besar migran Asia di sini adalah generasi pertama… suara mereka tidak dikenal,” kata Calvin.

Bukan hanya karena faktor budaya yang sangat berbeda, Calvin mengatakan mereka seringkali tidak terwakili karena kendala bahasa.

Begitu pula dengan Amina Liban yang datang ke Australia 20 tahun lalu bersama orang tua dan delapan saudara laki-laki dan perempuan Somalia.

Baca juga: Ayah dari Alta Lauren Gunawan, anggota Paspampres Amerika Serikat, asal Medan

Meskipun dia telah melihat banyak kemajuan dalam menerima berbagai budaya, dia yakin ada lebih sedikit peluang bagi orang yang bukan kulit putih.

“Kami berusaha memberikan berbagai layanan kepada warga, [tapi] Jika Anda tidak memahami budaya saat memenuhi kebutuhan mereka, bagaimana Anda dapat memberikan layanan terbaik? Kata Amina.

DI ABC IndonesiaAmina mengatakan dia ingin tidak hanya mewakili komunitas Afrika dan Muslim, tetapi juga untuk meningkatkan partisipasi perempuan dalam politik Australia.

Sementara itu, bagi Santi, pihaknya ingin seluruh warga, terutama di daerah yang diwakilinya mendapat pelayanan dan perhatian yang adil.

Selain itu, ia merasa bahwa orang-orang dari ras dan budaya yang berbeda di daerahnya tidak terlalu terbuka atau terlibat dalam kehidupan sosial.

“Saya ingin membangun kehidupan komunitas multikultural yang kuat dan harmonis, yang menghargai dirinya sendiri dan memandang dirinya sebagai satu keluarga besar Australia,” kata Santi.

READ  Empat tewas di Siprus sebagai kebakaran hutan 'paling merusak' | berita eropa

Baca juga: Pekerja gelap yang kejam, bagaimana nasib pertanian Australia?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *