“Robot hidup” pertama di dunia mulai bereproduksi

Xenobot berukuran kurang dari satu milimeter dan terdiri dari sel-sel dari katak cakar Afrika – Xenopus laevis – dari mana mereka mendapatkan namanya.

Para ilmuwan pertama kali menggunakan cluster superkomputer Deep Green di University of Vermont untuk mengembangkan algoritme yang menggabungkan beberapa ratus sel kulit dan jantung virtual menjadi bentuk dan bentuk tubuh yang tak terhitung jumlahnya untuk tugas tertentu.

Xenobots dapat membantu membersihkan arteri

Berdasarkan cetak biru, tim ahli biologi mengumpulkan sel induk yang diperoleh dari embrio katak Afrika dan menggunakan pinset kecil dan pisau listrik mini untuk memotong sel di bawah mikroskop dan membentuk pendekatan dekat dari desain yang diberikan komputer terhubung ke .

Setelah dirakit menjadi bentuk yang belum pernah ada di alam, sel-sel mulai bekerja sama. Sel-sel kulit membentuk “tubuh” sementara sel-sel otot jantung berkontraksi untuk menciptakan gerakan maju yang memungkinkan robot bergerak sendiri.

Para peneliti berharap bahwa suatu hari Xenobots dapat diprogram untuk bergerak melalui arteri, mengikis plak, atau berenang melintasi lautan untuk menghilangkan mikroplastik beracun.

Dan sekarang telah terbukti bahwa mereka dapat mereplikasi, mereka dapat memperbaiki diri mereka sendiri jika rusak atau robek, harap para ilmuwan.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal PNAS.

READ  Para astronom menemukan planet yang panas dan padat dengan waktu delapan jam setahun

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *