Rekonsiliasi antara Saudi Qatar bisa menjadi keuntungan bagi pernyataan SWF Indonesia

Di 41st Pada KTT Dewan Kerjasama Teluk pada 5 Januari di Al Ula, Arab Saudi, para kepala negara dan pemerintahan Arab Saudi dan Qatar sepakat untuk mengakhiri permusuhan yang pecah antara kedua negara pada Juli 2017. Rekonsiliasi telah difasilitasi oleh Kuwait dan Amerika Serikat.

Rekonsiliasi tidak hanya akan mempengaruhi hubungan kedua negara, tetapi juga hubungan individu dengan negara lain, termasuk Indonesia. Selama permusuhan antara kedua negara Teluk tersebut, relatif sulit bagi Indonesia untuk mendapatkan investasi dari keduanya, sebagian karena Indonesia menolak untuk memihak.

Alhasil, baik Arab Saudi maupun Qatar tidak memandang Indonesia sebagai tujuan utama investasi outbound mereka. Namun berakhirnya konflik diplomatik membuat kedua negara dapat menganggap Indonesia sebagai sahabat.

Sebelum konflik Arab Saudi dan Qatar meletus pada Juli 2017, Indonesia telah mengharapkan kunjungan bersejarah Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Azis Al Saud ke Indonesia pada Maret 2017 – kunjungan pertama seorang raja Saudi sejak kunjungan Raja. Faisal pada 2017 1970 – akan memicu peningkatan investasi yang signifikan. Namun, investasi Arab Saudi di Indonesia tidak meningkat signifikan sejak kunjungan tersebut.

Investasi Saudi di Indonesia mencapai $ 5,4 juta pada tahun 2019, naik sedikit dari $ 5,36 juta pada tahun sebelumnya. Raksasa migas kedua negara, Saudi Aramco dan BUMN energi Indonesia holding Pertamina, bahkan belum bisa mencapai kesepakatan tentang pengembangan kilang minyak di Indonesia.

Demikian pula, kunjungan emir Qatar Tamin bin Hamid Al Thani ke Indonesia pada Oktober 2017 tidak mendorong investasi Qatar di Indonesia, karena rencana Qatar untuk menginvestasikan $ 500 juta di tujuan wisata Indonesia telah gagal total.

Sesaat sebelum rekonsiliasi antara Saudi Qatar, Presiden Joko Widodo mengeluarkan tiga peraturan pemerintah pada 15 Desember 2020 untuk membentuk Dana Negara Indonesia (SWF), Indonesia Investment Authority (INA), yang diharapkan dapat mulai beroperasi dalam waktu dekat.

READ  Berbagi Video FPI Tentang Imunitas Bacok, Nikita Mirzani: Menurut Anda Idul Fitri Potong Korban

Untuk menggenjot dana tersebut, INA awalnya akan menginvestasikan US $ 5 miliar dalam bentuk tunai dan saham perusahaan milik negara (BUMN). INA memiliki kewenangan khusus untuk mewakili pemerintah Indonesia yang berdaulat.

Dengan terbentuknya INA, Indonesia dapat memanfaatkan rekonsiliasi antara Saudi Qatar untuk mendapatkan reksa dana dari kedua negara tersebut, khususnya dari SWFsnya: Public Investment Fund (PIF) Arab Saudi dan Qatar Investment Authority (QIA).

PIF, yang mengelola $ 320 miliar, memiliki $ 713,7 juta di pembuat pesawat AS Boeing, konglomerat hiburan Disney ($ 495,8 juta), bank investasi Citigroup ($ 521,9 juta) ), Bank of America ($ 522 juta) dan Marriott International ($ 513 juta)) dan Facebook ($ 521,9 juta). Perusahaan juga telah menginvestasikan $ 1,5 miliar pada platform Joi India, Posco Engineering & Construction Co. Korea Selatan, dan beberapa perusahaan luar negeri lainnya.

Sementara itu, QIA yang mengelola $ 335 miliar pada tahun 2017 juga telah berinvestasi di berbagai negara, antara lain $ 5 miliar di 1Malaysia Development Berhad, serta di China dan Inggris.

Sebagai sovereign wealth fund, INA memiliki keunggulan dalam meyakinkan kemitraan PIF dan QIA untuk berinvestasi di sektor kelistrikan, jalan tol dan kesehatan di Indonesia. Namun, Gulf SWF hanya akan terlibat dalam investasi INA jika mereka memiliki tim manajer reksa dana profesional yang memiliki rekam jejak yang kuat dalam mengelola dana yang telah menghasilkan pengembalian tinggi.

***.

Penulis adalah seorang diplomat senior di Badan Pengkajian dan Pengembangan Kebijakan Kementerian Luar Negeri Indonesia. Pandangan yang disajikan di sini bersifat pribadi.

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan posisi resmi Jakarta Post.

READ  Kotak hitam pesawat penumpang Indonesia yang jatuh Boeing 737 lepas Laut Jawa, World News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *