Ratu tidak akan mundur karena raja menghadapi dua pilihan ‘sama-sama tercela’ | Kerajaan | berita

Kolumnis Daniela Elser mengatakan monarki berada di “tanah tak bertuan” antara pemerintahan Ratu dan aksesi putranya Pangeran Charles. Tetapi komentator kerajaan bersikeras Yang Mulia, 96, tidak akan mundur meskipun ada kekhawatiran baru-baru ini tentang kesehatannya.

Elser menulis untuk news.com.au: “Hanya ada dua pilihan konstitusional yang tersedia bagi Ratu dalam skenario ini dan dia sama-sama ditolak oleh keduanya.”

Kolumnis itu menyoroti bagaimana pengunduran diri Edward VIII mengakibatkan ayah Ratu, George VI, menjadi raja.

Pakar kerajaan mengatakan langkah itu “tidak dapat diperbaiki dan tidak dapat diubah” telah membentuk pandangan raja tentang masalah turun tahta.

Elser berkata: “Tindakan Edward telah membuat Yang Mulia memandang turun takhta bukan sebagai pensiun yang bermartabat tetapi sebagai pengabaian kewajiban sumpah seumur hidup untuk melayani; egosentris yang mengerikan menempatkan kebutuhannya sendiri di atas kebaikan monarki.”

Kolumnis mengatakan kabupaten akan menjadi pilihan lain untuk ratu.

Elser berkata: “Tetapi pertanyaan juga muncul, apakah dia akan melihat langkah seperti itu sebagai pengakuan kekalahan.

“Meskipun ini terdengar seperti solusi yang sangat baik pada pandangan pertama, masalahnya adalah bahwa bupati hanya pernah digunakan ketika seorang raja atau ratu sakit, gila atau di luar negeri.”

Tetapi Elser bersikeras prospek Ratu turun takhta atau Charles menjadi Pangeran Bupati harus “dipertimbangkan secara serius”.

Dia berkata: “Seharusnya tidak ada rasa malu atau rasa kalah.

“Sebaliknya, itu akan menjadi momen perayaan bagi seorang wanita luar biasa untuk menyerahkan sesuatu kepada Charles, baik melalui turun takhta atau pembentukan kabupaten.”

Komentar Elser muncul saat kekhawatiran akan kesehatan Ratu meningkat sejak dia menghabiskan malam di rumah sakit Oktober lalu.

READ  Strictly's Rose berubah menjadi Frozen's Anna untuk Musicals Week, sementara Giovanni mengejek

Raja, yang menderita masalah mobilitas episodik, sekarang jarang melakukan pertunangan di luar kediaman kerajaannya dan secara teratur menggunakan tongkat jalan.

Kepala negara merayakan ulang tahun platinumnya dengan libur panjang akhir pekan di bulan Juni.

Empat hari perayaan diadakan untuk menandai peringatan 70 tahun pemerintahan Ratu yang bersejarah.

Raja menyenangkan penggemar kerajaan dengan dua pertunjukan di balkon Istana Buckingham selama akhir pekan empat hari.

Dalam sebuah pesan di akhir peringatan, Ratu bersumpah untuk terus melayani “dengan kemampuan terbaik saya dan didukung oleh keluarga saya”.

Dia berkata: “Ketika merayakan 70 tahun sebagai Ratu Anda, tidak ada panduan untuk diikuti. Ini benar-benar yang pertama.

“Tapi saya sangat terkesan dan sangat tersentuh bahwa begitu banyak orang turun ke jalan untuk merayakan ulang tahun platinum saya.

“Meskipun saya mungkin tidak secara pribadi menghadiri setiap acara, hati saya bersama Anda semua; dan saya tetap berkomitmen untuk melayani Anda dengan kemampuan terbaik saya, didukung oleh keluarga saya.

“Saya terinspirasi oleh kebaikan, kegembiraan, dan hubungan yang telah begitu nyata selama beberapa hari terakhir dan saya berharap rasa kebersamaan yang diperbarui ini akan terasa selama bertahun-tahun yang akan datang.

“Saya dengan tulus berterima kasih atas harapan baik Anda dan untuk peran yang Anda semua mainkan dalam perayaan bahagia ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.