Presiden Indonesia di Uni Emirat Arab: kesepakatan $28 miliar ditandatangani

Presiden Indonesia Joko Widodo tiba di Abu Dhabi tadi malam dalam kunjungan tiga hari ke Uni Emirat Arab.

Dia akan bertemu dengan beberapa pemimpin UEA dan pemimpin bisnis yang berfokus pada percepatan pemulihan ekonomi dari pandemi dengan meningkatkan perdagangan dan investasi.

Menurut KBRI Abu Dhabi, sebanyak 29 kesepakatan senilai 28 miliar dolar AS – baik antar pemerintah maupun antar perusahaan – akan ditandatangani dalam kunjungan ini.

Kedua pemimpin, yang ramah, akan makan siang bersama. Pada bulan April Widodo memerintahkan penggantian nama jalan utama di Indonesia menjadi Sheikh Mohamed. Dan pada Oktober tahun lalu, Sheikh Mohamed memerintahkan pembangunan sebuah masjid yang akan dinamai Widodo di distrik kedutaan Abu Dhabi, serta mengganti nama jalan yang sebelumnya dikenal sebagai Jalan Al Maarid setelah presiden Indonesia.

Di kemudian hari, Widodo akan menghadiri pertemuan bisnis dengan pengusaha papan atas dan mengunjungi Taman Mangrove Jubail, di mana ia akan menanam pohon muda.

Widodo kemudian akan melakukan perjalanan ke Dubai di mana ia akan bertemu Yang Mulia Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Wakil Presiden, Perdana Menteri Uni Emirat Arab dan Penguasa Dubai. Widodo akan mengunjungi Paviliun Indonesia dan Paviliun UEA di Expo 2020 Dubai.

Widodo bertujuan untuk mempromosikan kesepakatan investasi strategis, khususnya di ruang energi berkelanjutan, dan berbagai visinya tentang pertumbuhan hijau, infrastruktur, TI, dan ekonomi digital.

Kedutaan mengatakan 10 perjanjian antara lembaga pemerintah akan ditandatangani dan akan ada 19 perjanjian bisnis senilai sekitar $ 27,9 miliar – secara total, kesepakatan akan dinilai.

“KBRI Abu Dhabi akan memastikan berbagai kemitraan yang ada ditindaklanjuti dan dipantau pelaksanaannya,” kata Dubes RI untuk Uni Emirat Arab, Husin Bagis.

READ  Melibatkan Migran dan Masyarakat dalam Pemulihan Sosial Ekonomi: Pelajaran dari Kemitraan UNDP-IOM - Dunia

Widodo mendarat di Bandara Internasional Abu Dhabi pada Selasa malam. Ia diterima oleh Suhail bin Mohammed Al Mazrouei, Menteri Energi dan Infrastruktur UEA, dan Bagis. Widodo mengadakan pertemuan dengan Al Mazrouei.

Delegasi Widodo terdiri dari Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Koordinator Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

UEA dan Indonesia memiliki hubungan bilateral yang dalam dan berlangsung lama. Frekuensi kunjungan resmi oleh manajemen puncak, menteri dan pejabat, telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan September, dr. Thani bin Ahmed Al Zeyoudi, Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri UEA, mengirim delegasi resmi ke Bogor untuk melakukan pembicaraan dengan Indonesia guna memperdalam hubungan perdagangan dan investasi.

Pada awal Maret, Uni Emirat Arab mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan $ 10 miliar dalam dana kekayaan negara Indonesia – Otoritas Investasi Indonesia.

Kunjungan ini dimaksudkan untuk memperkuat kerja sama yang telah terjalin dan mendorong lebih banyak pertumbuhan ekonomi.

Hak Cipta © 2021 Khaleej Times. Seluruh hak cipta. Disediakan oleh SyndiGate Media Inc. (Syndigate.info).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *