Polisi Selandia Baru Menyebarkan Protes Terhadap Penguncian Orang Di Auckland | Selandia Baru

Sebuah protes terhadap penguncian satu orang di Auckland tengah telah ditutup, setelah polisi diberitahu tentang diskusi tentang kemungkinan unjuk rasa di media sosial.

Polisi Selandia Baru mengatakan petugas berada di Queen Street pada hari Jumat setelah mendengar demonstrasi direncanakan, tetapi hanya satu orang yang datang bermaksud untuk memprotes, Newshub melaporkan.

“Polisi pergi ke daerah itu dan berbicara dengan seseorang yang datang bermaksud untuk menghadiri protes. Polisi berbicara kepada orang yang didorong untuk mematuhi pembatasan tingkat empat dan memilih untuk pergi, ”kata seorang juru bicara.

Mereka mengaku terus memantau situasi.

Sebuah akun Instagram meminta orang-orang “yang melihat gambaran besarnya” untuk terlibat dalam protes, Newshub melaporkan, meskipun dia juga mengatakan dia tidak terlibat dalam protes dan tidak tahu siapa yang berada di baliknya.

Postingan itu mengkritik Perdana Menteri Jacinda Ardern dan pemerintah karena “menghancurkan ekonomi” dan “menghancurkan pekerjaan”, meskipun tingkat pengangguran turun menjadi 4% pada kuartal Juni 2021 dan ekonomi terlihat lebih baik.

Minggu lalu, seratus pengunjuk rasa anti-penahanan berkumpul di Queen Street, dan empat orang ditangkap. Empat orang juga ditangkap saat demonstrasi sekitar 20 orang di kota Tauranga di depan kantor polisi setempat. Kelompok lain berkumpul di luar kantor polisi di kota Nelson, di Pulau Selatan, pada hari yang sama, tetapi bubar setelah petugas mengeluarkan 20 peringatan lisan.

Negara ini dikunci secara nasional karena bergulat dengan wabah varian Delta. Keputusan untuk menempatkan negara dalam penguncian Level 4 – pengaturan tertinggi – telah dibuat setelah kasus di masyarakat muncul minggu lalu. Sekarang ada 346 kasus dalam wabah.

READ  Mahathir: Anwar Ibrahim akan menjadi Perdana Menteri Malaysia jika Pakatan Harapan mendukung saya. Page all

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *