Polisi Irlandia mengesampingkan permainan curang pada mayat dalam insiden pensiun kantor pos | Irlandia

Polisi menduga bahwa seorang pria mati yang dibawa ke kantor pos di Irlandia oleh dua pria yang mencoba mengklaim pensiunnya telah meninggal beberapa jam sebelum kejadian.

Gardaí telah mengesampingkan permainan curang, dengan otopsi mengungkapkan dia meninggal tak lama sebelum alarm dinaikkan di toko dan kantor pos Hosey di kota Carlow, County Carlow.

Dua pria dilaporkan berusaha untuk mengumpulkan pensiun dari Peader Doyle, 66, pada Jumat pagi, tetapi diberitahu oleh staf bahwa pensiunan itu sendiri harus hadir di konter.

Menurut informasi di Irlandia, pasangan itu kembali tak lama setelah itu, muncul untuk mendukung seorang pria yang mengenakan sweter wol menutupi wajahnya dan topi di atas kepalanya.

Penonton mengklaim kakinya “menyeret” di tanah dalam perjalanan dari rumahnya, berjalan kaki singkat dari toko.

Seorang pegawai toko menjadi khawatir dan bertanya apakah Doyle tidak sehat. Kedua pria itu kemudian pergi, meninggalkan orang mati itu.

Tidak ada uang yang diberikan kepada orang-orang itu dan staf toko memberi tahu layanan darurat.

Sumber Garda mengatakan kepada Irish Times bahwa satu jalur penyelidikan adalah kemungkinan kematiannya terjadi di kantor pos. Dalam kasus ini, tidak ada tuntutan pidana yang akan dikenakan karena tidak ada pelanggaran yang akan dilakukan.

Mereka saat ini sedang meninjau rekaman CCTV dari bentangan 500m antara rumah Doyle dan kantor pos untuk memastikan kondisinya sebelum kedatangannya.

Seorang pendeta lokal dipanggil ke tempat kejadian oleh gardaí untuk memberikan upacara terakhirnya kepada pria itu.

“Ini benar-benar mengejutkan. Orang-orang di kota itu jelas terkejut, tetapi dia telah berdoa dan dia telah diurapi,” kata Pastor John Dunphy kepada media Irlandia.

READ  Cuaca yang lebih hangat membantu Eropa mengurangi ketergantungan pada gas Rusia

“Toko itu tutup dan saya tidak mengenal pria itu, tetapi stafnya tentu saja kesal. Dia diurapi; dia mendapat upacara terakhir, tentu saja, dan kami semua berkumpul di sekelilingnya dan berdoa. Itu sangat bermartabat.

“Gardaí sangat bagus dan stafnya berani. Itu adalah saat yang damai, sangat, sangat bermartabat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.