Pogba marah setelah pensiun dari tim nasional atas pernyataan Presiden Prancis Macron

KOMPAS.com – Bintang Manchester United, Paul pogba, membantah kabar bahwa dia dipanggil Pensiun dari tim nasional Prancis.

Rumor tersebut pertama kali diberitakan di Timur Tengah dan langsung dibicarakan ketika muncul di media Inggris. Matahari, Senin (26/10/2020).

Matahari mengabarkan bahwa Pogba memutuskan mundur dari timnas karena tidak terima dengan ucapan presiden Perancis, Emmanuel Macron, Dalam hal Islam.

Emmanuel Macron merilis pernyataan kontroversial tentang Islam setelah memberikan penghormatan kepada seorang guru yang dibunuh, Samuel paty.

Dikutip di situs Surat harianSamuel Paty, 47, dibunuh dalam perjalanan pulang dari sekolah tempat dia mengajar di Conflans-Saint-Honorine, Prancis.

Baca juga: Pogba mengirimkan sinyal ke Real Madrid, Solskjaer tak mau pusing

Samuel Paty diduga dibunuh karena memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad SAW kepada murid-muridnya saat dia mengajar.

Emmanuel Macron kemudian memberi Samuel Paty hadiah Legion of Honor atas perjuangannya memperjuangkan pentingnya kebebasan berekspresi.

Sebagai informasi, Legion of Honor merupakan penghargaan tertinggi yang diberikan pemerintah Prancis kepada seseorang.

Terkait kasus pembunuhan Samuel Paty, Emmanuel Macron mengatakan bahwa penulisnya adalah seorang teroris Islam.

“Persatuan dan ketegasan adalah satu-satunya cara untuk menghadapi kejahatan teroris Islam,” kata Emmanuel Macron.

Baca juga: Daftar 60 talenta muda terbaik, ada Pogba pirang baru dan Messi

Pernyataan Emmanuel Macron inilah yang justru mendorong Paul Pogba mundur dari timnas Prancis.

Dikatakan bahwa Pogba tidak menerima pernyataan Emmanuel Macron yang merendahkan agamanya, Islam.

Setelah kabar ini tersebar luas, Paul Pogba langsung membantah lewat akun Instagram pribadinya.

Pogba mengaku akan segera melanjutkannya Matahari serta media lain yang menulis berita palsu tentang dirinya.

Berikut klarifikasi lengkap Paul Pogba:

READ  'Catastrophe' Macron, pemimpin Eropa yang dikarantina

Jadi matahari melakukan kesalahan lagi. Berita tersebut 100% salah dan tidak berdasar.

Saya terkejut, marah, dan frustrasi karena beberapa media menggunakan saya untuk membuat berita utama palsu, memanfaatkan situasi di Prancis dan memasukkan tim Prancis dalam berita.

Saya menentang semua bentuk teror dan kekerasan. Sayangnya, beberapa media bertindak tidak bertanggung jawab dan menyalahgunakan kebebasan pers saat menulis berita.

Mereka tidak memeriksa apa yang mereka tulis dan telah menciptakan rantai gosip terlepas dari dampaknya pada kehidupan dan masyarakat saya.

Saya akan mengambil tindakan hukum terhadap media dan siapa pun yang menyiarkan berita palsu ini.

Untuk The Sun, Anda akan ingat bagaimana guru Anda mengajari Anda menulis cerita pendek setelah memeriksa sumbernya. Namun, Anda semua membuat kesalahan lagi dan ini adalah topik yang sangat serius.

Malu pada kalian semua (Matahari)!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *