PM wanita pertama Swedia mengundurkan diri hanya beberapa jam setelah pemilihannya

Hanya beberapa jam setelah terpilih sebagai perdana menteri wanita pertama Swedia, Magdalena Andersson secara dramatis mengundurkan diri Rabu malam setelah menderita kekalahan anggaran di parlemen dan kemudian kehilangan mitra koalisinya dalam pemerintahan minoritas dua partai.

Andersson mengatakan keputusan Partai Hijau untuk meninggalkan koalisi bipartisan telah memaksanya untuk mengundurkan diri, tetapi menambahkan bahwa dia telah mengatakan kepada ketua parlemen bahwa dia berharap untuk diangkat kembali sebagai perdana menteri sebagai kepala pemerintahan satu partai.

Partai Hijau mengatakan akan mundur dari pemerintahan setelah parlemen menolak RUU anggaran koalisi.

“Bagi saya ini tentang rasa hormat, tetapi saya juga tidak ingin memimpin pemerintahan di mana mungkin ada alasan untuk mempertanyakan legitimasinya,” kata Andersson pada konferensi pers.

Dia menambahkan: “Pemerintah koalisi harus mengundurkan diri jika sebuah partai memilih untuk meninggalkan pemerintah. Terlepas dari kenyataan bahwa situasi parlemen tidak berubah, itu harus dicoba lagi. “

Pengunduran dirinya merupakan titik balik yang mengejutkan dalam hari yang dramatis dan bersejarah dalam politik Swedia. Beberapa jam sebelumnya, parlemen Swedia telah mendukung Andersson sebagai pemimpin wanita pertama di negara itu setelah dia baru-baru ini menjadi pemimpin Partai Sosial Demokrat yang berkuasa.

Saat pemungutan suara anggaran mendekat, Andersson telah mengatakan sebelumnya pada hari Rabu bahwa dia tidak akan mengundurkan diri jika dia kalah, tetapi berubah pikiran hari ini.

“Poin saya adalah [the opposition budget] secara keseluruhan itu adalah sesuatu yang dapat saya jalani, ”kata Anderson kepada wartawan pada konferensi pers.

Pengangkatannya pertama kali merupakan tonggak sejarah bagi Swedia, yang telah lama dianggap sebagai salah satu negara paling progresif di Eropa dalam hal kesetaraan gender, tetapi belum memiliki wanita dengan jabatan politik paling tinggi.

READ  Parlemen Rusia memberi Putin kekebalan seumur hidup

Dalam pidatonya di depan parlemen, Amineh Kakabaveh, seorang anggota independen yang telah mendukung Andersson, mencatat bahwa Swedia saat ini sedang merayakan peringatan 100 tahun keputusan untuk memperkenalkan hak pilih yang universal dan setara di negara Skandinavia.

“Jika perempuan hanya diizinkan untuk memilih tetapi tidak pernah terpilih untuk jabatan tertinggi, demokrasi tidak lengkap,” kata Kakabaveh. “Ada sesuatu yang simbolis tentang keputusan ini.

Andersson telah mencari dukungan dari dua partai kecil lainnya yang telah mendukung pemerintah minoritas kiri-tengah Swedia sebelumnya – Partai Kiri dan Partai Tengah.

Ketua parlemen sekarang akan memutuskan langkah selanjutnya dalam proses pembentukan pemerintahan baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *