Pertunjukan berlanjut: Transformasi di luar cadar digital – seni & budaya

Untuk artis pertunjukan yang mata pencahariannya bergantung pada pertunjukan pementasan di depan penonton langsung, krisis kesehatan global telah menjadi ujian atas kemampuan kreatif dan teknologi mereka, serta fleksibilitas mereka untuk menanggapi perubahan mendadak dan tak terduga di lingkungan mereka.

Di sisi lain, kreativitas, teknik, dan improvisasi melekat pada hakikat seni, demikian pula kebebasan yang dibutuhkan untuk menghidupkan sebuah karya seni dalam ruang terbatas, baik di atas kanvas, di atas panggung, atau di kepala.

Fakta bahwa penampil panggung termasuk yang pertama bangkit kembali mungkin tidak mengejutkan, tetapi ini merupakan perkembangan sejarah di Indonesia, di mana tradisi budaya sering mendikte bentuk kontemporer.

Di dunia teater, Yayasan Titimangsa adalah yang pertama menghadirkan salah satu produksinya dalam format digital. Bunga penutup abad (Bunga yang menutup abad).

Karya ini awalnya ditampilkan di panggung live tahun lalu. Namun, yang baru dibawakan tahun ini, yang disiarkan di saluran YouTube IndonesiaKaya pada bulan April, adalah diskusi interaktif dengan produser Happy Salma dan para pemerannya di Instagram Live.

Potongan itu adalah pertunjukan pembuka #NontonTeaterDiRumahAja Lihat program Teater di Rumah, yang dirancang untuk menghadirkan pertunjukan panggung kepada para penggemar teater yang terjebak di rumah.

Program “Teater di Rumah” ini merupakan prakarsa Bakti Budaya Djarum Foundation, sebuah yayasan seni dan budaya yang sangat aktif mendukung para artis dan kelompok teater selama krisis kesehatan.

Bunga penutup abad terakhir menerima tepuk tangan meriah [year]tetapi begitu banyak orang yang tidak melihat pertunjukan langsung karena tempat dan keterbatasannya [schedule]. Melalui streaming online [platforms]Di mana-mana penonton bisa melihat aktor-aktor terbaik Indonesia di atas panggung, ”kata direktur program Renitasari Adrian dari Bakti Budaya Djarum.

Akses publik yang terbuka dan tidak terbatas ke produk hiburan eksklusif adalah manfaat langsung dari menghadirkan produksi teater online, tetapi inovasi dan terobosan diperlukan untuk mempertahankan penayangan online karena krisis kesehatan dan pembatasan sosial diperpanjang.

Sedikit demi sedikit, kelompok teater mencoba berimprovisasi dengan merambah lebih jauh ke ranah digital agar tidak menyerah pada tekanan jarak sosial dan fisik. Jadi mereka menjauh dari streaming video dari produksi sebelumnya di YouTube dan memproduksi pertunjukan panggung khusus untuk video streaming.

READ  Molekul aneh di Titan, bulan terbesar Saturnus

Seni mencerminkan kehidupan: Pemeran ‘Rumah Kenangan’ (House of Memories) muncul dalam gambar diam 90 menit “Cinema Play” Yayasan Titimangsa dan Bakti Budaya Djarum Foundation, yang tayang perdana pada 15 Agustus 2020. (Atas kebaikan Titimangsa Foundation / Image Dynamic)

Memasukkan House of Memories (House of Memories), 90 menit “Cinema Play” oleh Titimangsa dan Bakti Budaya Djarum, yang tayang perdana pada bulan Agustus. 15, 2020.

Produksi harus memberikan pengalaman teater langsung kepada pemirsa tanpa pemotongan selama atau di antara adegan. Pemeran campuran dari aktor teater dan film berlatih di Zoom dan pertunjukan terakhir difilmkan sesuai dengan protokol kesehatan.

Teater Koma ternama pun pindah ke pentas digital, merencanakan dengan cermat untuk menjangkau penggemarnya dan khalayak umum melalui akun media sosialnya.

Ini kemudian memulai #DigitalisasiKoma (Koma digital) Program dengan dokumentasi video game Anda yang diunggah. Program ini kemudian berkembang menjadi produksi musik pendek yang dilakukan rombongan di studio mereka tanpa penonton.

Teater Koma juga mereproduksi lagu-lagu yang ia tulis untuk panggung sebagai video musik dengan aktor dan penyanyi aslinya. Channel YouTube Teater Koma saat ini memiliki empat video musik teater.

Pada akhir musim, perusahaan memproduksi produksi teater video langsung baru. Cinta universal (Cinta Universal), angsuran terakhir dari bintang Trilogi. Produksi tersebut menandai peningkatan evolusioner dari pertunjukan digital Teater Koma sebelumnya.

“Hal terakhir yang kami inginkan bagi penonton yang akrab dengan budaya digital adalah melihat pertunjukan teater yang terlihat seperti arsip [footage] atau lebih buruk, drama TV, ”kata sutradara Idries Pulungan.

[gal:2[

A more experimental approach was seen in the June production of Sirnaning Pageblug (Vanquishing the Epidemic), a wayang orang (shadow puppet theater) show that was performed live on the Zoom webinar platform.

Produced by the Jakarta-based Wayang Orang Bharata, a Javanese wayang theater troupe, in collaboration with National Geographic Indonesia and state-owned oil and gas giant Pertamina, the short play of under 30 minutes opened up new possibilities of imbuing the wonders of technology into traditional theater and sparked optimism for the sustainability of the Indonesian art form.

READ  NASA akan meluncurkan jaringan meteorologi pertama di planet lain

“Using technologies that we can’t apply to a real stage has actually prompted new ideas on how wayang orang could be [presented]. Saya sangat senang dengan bantuan teknologi kami dapat mempromosikan dan melestarikan warisan tradisional ini untuk waktu yang sangat lama, ”kata direktur Teguh“ Kenthus ”Ampiranto.

Pelopor: Seorang nabi palsu, diperankan oleh Gunawan Maryanto (kiri), dengan bantuan muridnya Andreas Ari Dwiyanto, menyampaikan khotbah dalam Pelopor: Seorang nabi palsu, diperankan oleh Gunawan Maryanto (kiri), dengan bantuan muridnya Andreas Ari Dwiyanto, menyampaikan khotbah dalam “Messiah for Dummies”, yang diterbitkan pada bulan November dalam seri sebulan penuh oleh Teater Garasi. (Atas kebaikan Teater Garasi / Garasi Performance Institute)

Teknologi digital juga memungkinkan terciptanya pertunjukan teater modular Urfear: Huhu dan banyaknya Peer Gynts, sebuah proyek bersama antar-Asia yang diprakarsai oleh Teater Garasi / Garasi Performance Institute di Yogyakarta.

Serial online selama sebulan, tersedia di situs web khusus dari 31 Oktober hingga 30 November, dirancang dengan cermat untuk memasukkan kondisi pandemi yang sedang berlangsung yang membuat orang mengandalkan teknologi komunikasi, untuk menjauh dari itu semua. Urfear mengeksplorasi topik dan subjek mulai dari kehilangan orang yang dicintai hingga kehilangan orang yang dicintai, dari mendengarkan pengkhotbah modern hingga mendengarkan musik zaman dahulu.

Dengan segala adaptasi dan inovasi teknologi tersebut, Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) menjawab pertanyaan kemana transformasi digital akan membawa seni teater pada Djakarta Teater Platform dari tanggal 21 hingga 29 November.

Program tahunan ini di bawah motto “Jeda” (istirahat) untuk merefleksikan saat mereview dan mencari bentuk yang tepat untuk komunikasi karya seni dan rekreasi “live” dalam “live performance” sehingga tidak sebatas itu untuk melihat pertunjukan secara langsung di teater fisik.

Adaptasi lintas genre: Purbasari (Nala Amrytha) menyaksikan monyet mistis Lutung Kasarung berubah menjadi pangeran tampan Guruminda (Gusty Pratama) dalam pembubaran 'Lutung Kasarung' yang penuh kemenangan.  Dongeng tradisional diubah menjadi film musik.Adaptasi lintas genre: Purbasari (Nala Amrytha) menyaksikan monyet mistis Lutung Kasarung berubah menjadi pangeran tampan Guruminda (Gusty Pratama) dalam pembubaran ‘Lutung Kasarung’ yang penuh kemenangan. Dongeng tradisional diubah menjadi film musik. (Foto Courtesy Dynamics / -)

Teater tari dan musik mungkin telah memelopori penerapan arti baru “hidup” pada video dan daya tarik visualnya.

Indonesia Kaya, portal seni budaya Yayasan Bakti Budaya Djarum, memproduksi enam film musikal adaptasi dongeng Indonesia bekerja sama dengan penyelenggara BOOW LIVE, yang terbit rutin dari Juli hingga Agustus.

READ  Para astronom menemukan bintang simbiosis pertama

Setiap pertunjukan menampilkan sutradara film, sutradara fotografi, sutradara, koreografer dan tim efek visual, serta aktor, penari, dan penyanyi.

Lima pertunjukan pertama mencapai lebih dari 1 juta tampilan di YouTube selama pertunjukan penutup Lutung Kasarung, memenangkan lebih dari 500.000 penayangan dalam satu minggu, sebanding dengan pertunjukan Broadway mana pun.

Tarian terbawa dengan baik ke genre hybrid ini, yang memberikan kebebasan kepada seniman untuk mengekspresikan diri melalui gerakan di luar batas layar digital.

Festival tari Indonesia dua tahunan pada bulan November bertajuk “IDF2020.zip” untuk menyoroti format digitalnya dan Jakarta Dance Meet Up tahunan DKJ pada awal Desember menawarkan seniman laboratorium digital eksperimental di mana mereka menyelidiki penggunaan media audiovisual untuk merekam. bisa, jika tidak mentransfer, emosi manusia.

Sebagian besar pertunjukan langsung ke video IDF2020.zip telah mengungkapkan niat jelas para seniman untuk menemukan bentuk artistik dan estetika yang paling tepat untuk menyampaikan karya artistik mereka.

Kebebasan digital: Jaringan Tari Indonesia Dewan Kesenian Jakarta diluncurkan pada 29 April 2020 dan menawarkan sajian virtual video-video tari yang dikurasi di YouTube dan Instagram.Kebebasan digital: Jaringan Tari Indonesia Dewan Kesenian Jakarta diluncurkan pada 29 April 2020 dan menawarkan sajian virtual video-video tari yang dikurasi di YouTube dan Instagram. (Atas kebaikan EKI Dance Company / -)

Transformasi digital seni teater tidaklah mudah, tetapi produksi yang dihasilkan darinya tentu saja menyenangkan baik seniman maupun pemirsa, yang kini dapat menantikan bagaimana karya-karya saat ini akan mengembangkan sayapnya yang telah diubah secara teknologi pada tahun 2021.

Seperti dikatakan penari veteran Rusdy Rukmarata dari EKI Dance Company, 2020 akan dikenang sebagai tahun kolaborasi lintas spektrum seni pertunjukan dan digital.

“Saat kami beradaptasi dengan situasi saat ini, peluang baru muncul. Tidak ada yang seperti tampil di depan penonton langsung, tetapi kemampuan beradaptasi seni pertunjukan mendorong kami untuk mengembangkan dan mengeksplorasi lebih banyak seni.” (Anda)

Periode premi Anda akan kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk akses penuh Dapatkan diskon 50% sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *