Pengendara sepeda motor Indonesia berkumpul menjelang KTT ASEAN melawan kudeta militer di Myanmar

Telegraf

Lebih dari 1.000 pendeta bersumpah untuk menentang rencana kartu vaksinasi apa pun untuk gereja

Lebih dari 1.000 pendeta mengatakan mereka akan menentang aturan lulus vaksinasi jika diterapkan di gereja-gereja, menyebut mereka sebagai “pengkhianatan mendasar” dari iman Kristen. Dalam sebuah surat terbuka kepada Perdana Menteri tentang proposal paspor vaksinasi, para pemimpin gereja berkata: “Menolak masuknya orang untuk mendengar pesan yang memberi hidup ini dan menerima pelayanan yang memberi hidup ini akan menjadi pengkhianatan mendasar terhadap Kristus dan Injil. “Gereja dan organisasi Kristen yang tulus tidak dapat melakukan ini, dan sebagai pemimpin Kristen kami akan dipaksa untuk dengan keras menentang undang-undang parlemen seperti itu.” “Jika Gereja Yesus Kristus mengecualikan mereka yang dianggap tidak diinginkan secara sosial oleh negara, itu akan menjadi kekejian bagi kami dan penolakan terhadap kebenaran Injil,” tambahnya. Surat yang ditandatangani oleh gabungan pendeta, pendeta, pendeta dan penatua dari berbagai denominasi Kristen, juga menyatakan: “Ada juga ketakutan yang sah bahwa skema ini bisa menjadi ujung tipis yang mengarah pada keadaan permanen mengarah pada masalah di mana status vaksin Covid dapat diperluas ke bentuk perawatan medis lain dan bahkan mungkin kriteria lain di luar itu. “Sistem ini berpotensi mengakhiri demokrasi liberal seperti yang kita kenal dan menciptakan negara pengawasan di mana pemerintah menggunakan teknologi untuk mengontrol aspek-aspek tertentu kehidupan warga negara. “Dengan demikian, ini merupakan salah satu proposal politik paling berbahaya yang pernah dibuat dalam sejarah politik Inggris …” Kami setuju dengan para anggota parlemen yang menentang proposal ini: bahwa itu akan memecah belah dan diskriminatif dan destruktif, memperkenalkan kewajiban semacam itu. sertifikat kesehatan ke dalam masyarakat Inggris. “Kami mendesak pemerintah untuk menyatakan dengan tegas dan jelas bahwa mereka tidak akan mempertimbangkan rencana yang tidak liberal dan berbahaya ini, tidak sekarang dan tidak akan pernah.” Penandatangan surat tersebut termasuk para pemimpin Kristen dari Baptis, Evangelis, Gereja Bebas, Gereja Inggris, Presbiterian dan sejumlah gereja independen dari seluruh Inggris. Himbauan tersebut, yang didukung oleh lebih dari 1.100 pendeta, disampaikan oleh Pdt. Dr. William Philip, Menteri Senior Gereja Tron di Glasgow, yang memimpin uji materi yang berhasil atas para pemimpin Gereja Skotlandia bulan lalu. Berbeda dengan di Inggris, pengadilan mendengar bahwa larangan layanan keagamaan di Skotlandia tidak konstitusional dan melanggar hak asasi manusia. Itu adalah kemenangan hukum pertama melawan hukum Covid. Surat terbuka, yang juga ditandatangani oleh Pendeta David Hathaway, Pendiri dan Presiden Misi Eurovision di Eropa, muncul setelah pemerintah diperingatkan oleh pengawas kesetaraannya pekan lalu bahwa sistem sertifikat status Covid, atau “paspor vaksinasi” dapat bersifat diskriminatif.

READ  Build terbaik untuk Aurelion Sol LoL: Wild Rift

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *