Peneliti Jepang Mengungkap Fasilitas Gravitasi Buatan yang Diusulkan untuk Bulan dan Mars | Berita sains dan teknologi

Peneliti Jepang telah mengusulkan pembangunan bangunan gravitasi buatan di Bulan dan Mars yang dapat membantu mengurangi risiko kesehatan manusia di luar angkasa.

Saran mereka mengikuti sebuah penelitian yang diterbitkan awal bulan ini yang menemukan Astronot menderita keropos tulang yang signifikan sementara di lingkungan gravitasi rendah.

Hanya sekitar setengah dari keropos tulang yang ditemukan setahun setelah para astronot kembali ke Bumi – meningkatkan kekhawatiran untuk misi masa depan Mars dan bulan.

Sekarang para peneliti di Universitas Kyoto dan Kajima Corporation telah mengusulkan struktur berputar raksasa yang akan menggunakan gaya sentripetal untuk menciptakan efek gravitasi seperti Bumi.

Mereka mengusulkan untuk membangun perangkat hidup yang disebut Lunar Glass di bulan, yang tingginya hampir 400 meter dan menyelesaikan revolusi penuh setiap 20 detik.

Sebuah fasilitas serupa yang disebut Mars Glass diusulkan untuk Mars.

Mars Glass akan berisi bioma yang terbuat dari tanaman, memungkinkan kolonis manusia untuk bertahan hidup.  Gambar: Kajima Corporation
Gambar:
Mars Glass akan berisi bioma yang terbuat dari tanaman, memungkinkan kolonis manusia untuk bertahan hidup. Gambar: Kajima Corporation

Rendering bangunan-bangunan ini, yang dibagikan oleh Pusat Antariksa Manusia SIC di Universitas Kyoto, menyerupai stasiun luar angkasa dalam film fiksi ilmiah Elysium 2013, meskipun jauh lebih kecil.

Permukaan gedung bertingkat yang berputar dikelilingi oleh air cair dan tanah dengan pepohonan, menciptakan bioma mini dengan siklus air dan karbon untuk menopang populasi manusia.

Di samping fasilitas ini, para peneliti mengusulkan sistem transportasi antarplanet yang mempertahankan gravitasi seperti Bumi di sepanjang jalan, yang disebut sistem Hexatrack.

Gerbong kereta Hexatrack berbasis darat akan dipisahkan di stasiun injektor dan kemudian dimasukkan ke dalam selongsong heksagonal yang berputar, yang juga menghasilkan gaya sentripetal saat melintasi ruang angkasa.

READ  Percaya apa yang dikatakan para ilmuwan

Gravitasi simulasi rotasi sudah digunakan dalam sentrifugal high-g untuk melatih astronot dan penerbang.

Film fiksi ilmiah seperti Elysium, Interstellar, dan 2001: A Space Odyssey menunjukkan pesawat ruang angkasa berputar untuk menciptakan gravitasi buatan—walaupun tidak ada pesawat ruang angkasa yang pernah dirancang untuk mensimulasikan ini.

Para peneliti telah mengusulkan seluruh sistem sambil juga mengumumkan studi bersama untuk mencapai rencana tersebut – meskipun mereka tidak berharap itu akan segera membuahkan hasil.

“Tidak ada rencana seperti itu dalam rencana pengembangan ruang angkasa negara lain,” kata Yosuke Yamashiki, direktur Pusat Antariksa Manusia SIC.

“Rencana kami mewakili teknologi penting yang sangat penting untuk memungkinkan manusia melakukan perjalanan ke luar angkasa di masa depan,” tambahnya.

Mereka memperingatkan bahwa fasilitas ukuran penuh akan memakan waktu sekitar 100 tahun untuk dibangun, meskipun mereka berharap untuk membangun versi yang disederhanakan di bulan pada tahun 2050.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.