Pendiri Zoom Meeting menobatkan Time Magazine Page sebagai “2020 Business Person of the Year”

KOMPAS.com – Pendiri platform konferensi video Perbesar, Eric Yuan dinobatkan sebagai Business Person of the Year 2020 oleh majalah tersebut waktu. Wajah Yuan menghiasi salah satu sampul majalah New York ini, bersama dengan wajah beberapa karakter lainnya.

Sampul edisi tertutup tahun ini menampilkan antarmuka pengguna Zoom, di mana banyak foto profil peserta konferensi video ditampilkan dalam format galeri. Foto profil Eric Yuan kemudian disorot di antara foto peserta lainnya.

Zoom telah menjadi salah satu platform paling populer tahun ini, di saat dunia sedang berjuang melawan pandemi. Saat wabah Covid-19 melanda dunia sejak awal tahun, pemerintah di banyak negara mengimbau warganya untuk meminimalkan aktivitas di luar rumah.

Alhasil, mereka menggunakan platform konferensi video seperti Zoom untuk bekerja atau sekadar bertemu kerabat dan kolega tanpa meninggalkan rumah. Hingga saat ini, Zoom banyak digunakan oleh perusahaan atau pebisnis untuk melakukan panggilan jarak jauh.

Dalam wawancara virtualnya dengan majalah waktuYuan tidak pernah mengharapkan pandemi yang akan mendorong penggunaan platform utamanya.

“Kami tidak pernah memikirkan pengguna umum atau sekolah K-12 (konsep pendidikan sekolah menengah atas) ketika merencanakan 2020,” kata pria kelahiran 50 tahun lalu di Tai’an, Shandong, China ini.

Tidak sampai beberapa minggu setelah wabah Covid-19 diumumkan sebagai pandemi, Yuan menyadari bahwa platformnya memainkan peran penting di tengah wabah Corona.

Selain digunakan oleh institusi pendidikan, pengguna biasa, atau pelaku bisnis, Zoom juga digunakan oleh pejabat pemerintah untuk mengadakan pertemuan online dengan jajarannya.

Pengguna Zoom telah meroket dari 10 juta pengguna rapat harian di bulan Desember menjadi 300 juta di bulan April. Alhasil, harga saham Zoom pun naik, menjadikan Eric Yuan salah satu pengusaha terkaya di daftar majalah Forbes.

Baca juga: Panduan aman untuk peserta rapat online dan administrator melalui Zoom

READ  Penuh kejutan, rupiah bisa saja menguat selama sepekan ke depan

Pada tahun 2020, 267 pendatang baru masuk dalam daftar orang terkaya majalah ForbesSalah satunya Yuan, yang menempati urutan ke-106 dengan total aset $ 17,4 miliar, atau lebih dari Rs 245 triliun (nilai tukar Rs 14.150).

Muat game Aplikasi pertemuan zoom.

Popularitas Zoom tidak lepas dari berbagai kritik, terutama sistem keamanan. Dunia memang sedang membuat konsep baru Pemboman zoom Representasi infiltrasi peserta yang tidak diundang ke acara konferensi virtual di platform Zoom.

Penyusup sering melakukan hal-hal yang tidak pantas, seperti menyebarkan ujaran kebencian atau membuka file media yang tidak dimaksudkan, seperti memutar video asusila atau kekerasan.

Yuan dan timnya juga mencoba meyakinkan pengguna bahwa mereka akan segera menutup kerentanan dan sistem keamanan Zoom yang “sempurna”, termasuk sistem enkripsi ujung ke ujung untuk konferensi video. (Enkripsi ujung ke ujung).

Baca juga: Cara menghemat kuota internet dengan menggunakan Zoom

Terinspirasi oleh kisah cinta yang jauh

Meski begitu, Zoom terinspirasi dari hubungan jarak jauhnya dengan kekasihnya saat belajar di Universitas Sains dan Teknologi Shandong. Yuan mengatakan dia harus melakukan perjalanan 10 jam pada 1980-an untuk bertemu pacarnya, yang kini menjadi istrinya.

Selama perjalanan, Yuan sering terlelap dan bermimpi bagaimana dia bisa langsung melihat wajah kekasihnya. Yuan muda termotivasi untuk mengembangkan perangkat lunak panggilan video.

Setelah lulus dari Universitas Pertambangan dan Teknologi China dan mendapatkan gelar master di bidang geologi, Yuan mengikuti program pelatihan selama empat bulan di Jepang.

Salah satu pembicara yang hadir dalam acara tersebut adalah Bill Gates. Yuan mengaku sangat terinspirasi oleh Bill Gates yang saat itu menjelaskan betapa menjanjikannya internet di masa depan.

READ  Wall Street penuh dengan saham teknologi

Sejak itu, Yuan memutuskan pindah ke Silicon Valley dengan berbagai kendala dan risiko. Salah satunya adalah kemampuannya berbicara bahasa Inggris, yang saat itu tidak begitu lancar.

Belum lagi Yuan sudah sembilan kali ditolak visa AS meski akhirnya bisa masuk ke “Negeri Paman Sam”.

Di Amerika Serikat, Yuan memulai karirnya di WebEx dan merupakan salah satu dari 20 karyawan pertama yang memulai konferensi web. Pada tahun 2007, WebEx diakuisisi oleh Cisco Systems dan Yuan menjabat sebagai Wakil Presiden Teknik.

Baca juga: Kisah Eric Yuan, yang mendirikan Zoom setelah idenya, ditolak oleh Cisco

Pada tahun 2011 dia memiliki ide untuk membuat platform konferensi video untuk telepon pintar. Namun, Cisco menolak gagasan itu. Yuan meninggalkan Cisco dan memulai perusahaan bernama Zoom Video Communication.

Pada 2019, Zoom go public. Penilaiannya pada saat itu adalah $ 16 miliar.
Berkat pandemi, tingkat penilaian Zoom meroket, bernilai lebih dari $ 113 miliar (rupee 1.599 triliun).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *