Pemulihan ekonomi harus mengindahkan suara negara berkembang – G20 Impact Day | Majalah untuk Perusahaan Sosial

Suara-suara negara berkembang harus didengar pada KTT G20 tahun ini, desak para pemimpin Asia pada malam Konferensi Global AVPN, yang dibuka besok, 21 Juni, di Bali, Indonesia.

Pada “G20 Impact Day”, sebuah acara di Bali untuk anggota terpilih AVPN Sehari sebelum konferensi global jaringan, diskusi berkisar pada prioritas yang ditetapkan untuk para pemimpin dunia oleh pemerintah Indonesia, tuan rumah KTT G20 tahun ini.

AVPN, yang menyatukan investor berdampak, pembuat kebijakan, akademisi, dan lainnya dari seluruh kawasan Asia-Pasifik, mendukung pemerintah Indonesia dalam memajukan diskusi tentang keuangan berkelanjutan dan mengembangkan potensi usaha mikro, kecil, dan menengah.

Ketika ekonomi dunia terus pulih dari pandemi Covid-19 sementara diguncang oleh dampak dari konflik di Ukraina, para pembicara menekankan perlunya bertanggung jawab atas kemajuan yang tidak merata pada isu-isu utama G20 dan untuk mendengarkan negara-negara berkembang.

Tantangannya adalah bagaimana kita mengembalikan ekonomi – jenis ekonomi baru

“Ada banyak aspek yang perlu kita pertimbangkan selama proses pemulihan,” kata Profesor Bambang Brodjonegoro (gambar di atas), mantan menteri senior di pemerintah Indonesia, yang sekarang menjadi akademisi dan ketua bersama think tank G20, T20. “Pemulihan tidak hanya mencoba membawa ekonomi kembali ke tingkat sebelum pandemi. Tantangannya adalah bagaimana kita mengembalikan ekonomi – jenis ekonomi baru.”

Ia menambahkan, G20 masih didominasi oleh anggotanya dari negara maju. “Kami berharap sebagai tuan rumah G20, kami dapat berbagi visi yang lebih dekat dengan kebutuhan negara berkembang,” ujarnya.

Raden Siliwanti (foto) dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan Co-Chair Kelompok Kerja Pembangunan G20 mengatakan: “G20 harus relevan tidak hanya untuk anggotanya tetapi juga untuk seluruh dunia. terutama negara berkembang dan negara pulau kecil.”

READ  IHSG telah pulih selama empat hari berturut-turut, saham-saham tersebut bisa dipantau

Kesenjangan pendanaan yang menganga

Pembicara menggarisbawahi pentingnya keuangan campuran – penggunaan modal katalitik dari sumber publik atau filantropi untuk meningkatkan investasi sektor swasta – dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, terutama karena kesenjangan pendanaan yang dibutuhkan untuk mencapai Tujuan melebar menjadi sekitar $4,2 triliun dolar per tahun meningkat dari tahun ke tahun sejak pandemi.

Profesor Bambang menunjukkan bahwa tiga prioritas utama G20 – memperkuat arsitektur kesehatan global, transformasi digital dan transisi ke energi berkelanjutan – semuanya perlu dilihat dari perspektif inklusi dan kesetaraan. Misalnya, transisi energi berkelanjutan dunia tidak dapat dicapai kecuali energi terbarukan menjadi lebih terjangkau bagi negara-negara berkembang.

Kami membutuhkan kantor keluarga dan organisasi filantropi lainnya untuk mengkatalisasi keuangan campuran dan melibatkan orang lain

“Saat membahas transisi energi, kita tidak boleh mengesampingkan kata terjangkau,” katanya.

Komal Sahu, kepala keuangan berkelanjutan AVPN, menunjukkan bahwa penghalang menyeluruh untuk kesepakatan keuangan yang lebih terpadu yang bekerja untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan adalah “kesadaran dan pemahaman” akan hal itu.

Dia meminta investor dampak di seluruh Asia Pasifik untuk memainkan peran mereka. “Kami membutuhkan kantor keluarga dan organisasi filantropi lainnya yang berusaha melakukan apa yang diperlukan untuk mendorong pendanaan campuran dan mendorong orang lain untuk terlibat,” katanya.

Foto milik AVPN

Terima kasih telah membaca pos perintis. Sebagai seorang pengusaha atau investor sendiri, Anda tahu bahwa memberikan pekerjaan yang berkualitas tidak datang secara gratis. Kami mengandalkan pelanggan kami untuk mempertahankan jurnalisme kami. Jadi, jika menurut Anda layak untuk memiliki platform media khusus yang independen yang meliput kisah-kisah perusahaan sosial, silakan pertimbangkan untuk berlangganan. Anda juga membeli Sosial: pos perintis itu sendiri adalah perusahaan sosial yang menginvestasikan kembali semua keuntungan kami untuk membantu Anda membuat bisnis yang baik menjadi lebih baik.

READ  Juru bicara DPR mendukung kenaikan upah minimum pada 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.