Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid bertugas membentuk pemerintahan | Israel

Presiden Israel menugaskan pemimpin oposisi Yair Lapid untuk membentuk pemerintahan setelah Benjamin Netanyahu gagal melakukannya, meninggalkan penguasa terlama di negara itu untuk menghadapi tantangan baru terhadap kekuasaan bersejarahnya.

Partai Likud sayap kanan Netanyahu memenangkan kursi terbanyak dalam pemilihan Maret lalu memiliki 28 hari untuk membentuk pemerintahan koalisi mayoritas. Tetapi tenggat waktu ini berlalu pada hari Selasa, memungkinkan Reuven Rivlin memilih kandidat lain.

Rivlin, yang perannya biasanya seremonial tapi memainkan peran kunci dalam kebuntuan politik yang dimilikinya melihat empat pemilihan awal sejak 2019, menghabiskan hari berkonsultasi dengan politisi yang terpilih untuk Knesset, parlemen Israel.

Pada Rabu malam, Rivlin mengumumkan bahwa dia telah membawa Lapid, mantan pembawa acara TV dan menteri keuangan yang partai Yesh Atidnya berada di urutan kedua dalam pemilihan terakhir, meskipun dia mengakui dia juga bisa gagal.

“[It] Jelas… Yair Lapid bisa membentuk pemerintahan yang memiliki kepercayaan kepada Knesset, meski banyak kesulitan, ”kata Rivlin.

“Teman-teman Israel, kami telah terjebak dalam labirin – jika bukan krisis politik – untuk beberapa waktu sekarang,” tambahnya. “Tapi kami tidak boleh membiarkan kesulitan ini merusak keyakinan kami bahwa kami berada di jalur yang benar dan bahwa kami dapat terus membangun kedaulatan rakyat Israel di sini.”

Lapid, yang populer di kalangan kelas menengah Israel sekuler, memuji langkah tersebut. “Setelah dua tahun kelumpuhan politik, masyarakat Israel menderita,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Dia menambahkan bahwa dia akan menghubungi anggota parlemen dari seluruh spektrum politik Israel dengan harapan membentuk koalisi. “Pemerintah persatuan bukanlah kompromi atau pilihan terakhir – itu adalah tujuan, itulah yang kami butuhkan,” kata Lapid.

READ  Ribuan orang dalam aksi solidaritas untuk memenggal kepala guru, PM Prancis: kami tidak takut

Lapid secara nasional dipandang sebagai seorang sentris dan mendukung negosiasi dengan Palestina, meskipun dia juga menggambarkan dirinya sebagai “petugas keamanan”. Siapa pun yang memimpin pemerintahan berikutnya diharapkan terus mengambil sikap tegas atas pendudukan yang terus berlanjut di Palestina.

Salah satu calon raja, yang akan diadili oleh Lapid, adalah mantan pemimpin pemukim sayap kanan dan Menteri Pertahanan Naftali Bennett. Netanyahu mengatakan dia menyarankan kesepakatan di mana Bennett akan menjadi perdana menteri selama satu tahun dan kemudian mengembalikan kekuasaan, tapi dia dengan cepat ditolak. Kesepakatan “rotasi” serupa antara Bennett dan Lapid dapat dipertimbangkan.

Dengan 28 hari untuk membentuk pemerintahan atau mempertaruhkan pemilihan umum kelima, Lapid akan menghadapi negosiasi yang sulit karena Netanyahu berusaha menghalangi jalannya ke jabatan tinggi saat dia sukses dilakukan dengan pendahulu Lapid, Benny Gantz.

Selama empat minggu terakhir, Netanyahu berharap dapat membujuk sekutu dan musuhnya untuk bergabung dengannya dalam pemerintahan, tetapi komposisi Knesset membuat negosiasi menjadi sulit.

Peluang terbaik pemain berusia 71 tahun itu untuk meraih mayoritas 61 kursi di Knesset tampaknya merupakan aliansi yang tidak biasa antara politisi Yahudi sayap kanan dan sebuah partai Islam konservatif, yang disebut United Arab List, atau Ra’am dalam bahasa Ibrani.

Komplikasi dari upaya-upaya ini dan sebagian dari alasan kebuntuan politik adalah akibat Netanyahu. kasus korupsi. Meskipun dia menyangkal tuduhan tersebut, beberapa politisi telah berjanji untuk tidak melayani di bawah perintah perdana menteri yang diadili.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.