Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, lainnya ditangkap oleh militer | Voice of America

Myawaddy TV yang dikelola militer Myanmar mengumumkan Senin bahwa militer akan mengambil kendali negara itu dalam keadaan darurat karena tidak ada tindakan yang diambil terhadap tuduhan kecurangan pemilu oleh militer dalam pemilihan November.

Pengumuman itu datang beberapa jam setelah pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi dan pejabat pemerintah lainnya ditangkap dalam sebuah tindakan yang menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan kudeta. Aksi itu terjadi pada hari yang sama dengan parlemen baru yang akan dilantik.

Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint diterima Senin pagi, kata juru bicara partai yang berkuasa, Liga Nasional untuk Demokrasi.

“Saya ingin memberi tahu orang-orang kami untuk tidak bereaksi terlalu cepat dan saya ingin mereka bertindak sesuai hukum,” kata juru bicara Myo Nyunt, Senin, tak lama sebelum dia juga ditangkap.

“Sejauh yang kami tahu, semua orang penting telah ditangkap oleh militer Burma,” katanya. “Jadi sekarang kita bisa bilang ini kudeta. Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint ditangkap di Naypyidaw, saya dengar. Namun, kami tidak yakin apakah mereka anggota parlemen di paroki, tetapi kami dapat berasumsi bahwa mereka juga ditangkap. ”

Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih mengatakan: “Amerika Serikat khawatir dengan laporan bahwa militer Burma telah mengambil langkah-langkah untuk merusak transisi demokrasi negara itu.” AS mendesak “militer dan semua pihak lain untuk mematuhi norma-norma demokrasi dan.” Aturan hukum dan bebaskan mereka yang ditahan hari ini. ”

“Amerika Serikat menolak setiap upaya untuk mengubah hasil pemilu baru-baru ini atau menghalangi transisi demokrasi di Myanmar dan akan mengambil tindakan terhadap mereka yang bertanggung jawab jika langkah-langkah ini tidak dibatalkan,” kata pernyataan itu.

READ  OJK menyebut pinjaman Fintech P2P dengan rasio kredit bermasalah di atas 8%.
FILE – Dewan Negara Myanmar dan pemimpin de facto Aung San Suu Kyi tiba untuk memberikan suara lebih awal untuk pemilihan umum 8 November di Naypyitaw, Myanmar, 29 Oktober 2020. Menurut seorang pejabat partai, dia dan lainnya ditangkap di pusat penahanan pada perampokan pagi.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menambahkan bahwa Amerika Serikat “berdiri bersama dengan rakyat Burma dalam mengejar demokrasi, kebebasan, perdamaian dan pembangunan” dan mendesak militer untuk segera membatalkan tindakan mereka.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres meminta pimpinan militer di Myanmar untuk menyelesaikan perbedaan apapun melalui dialog damai.

Sekretaris Jenderal mengutuk keras penangkapan Anggota Dewan Negara Daw Aung San Suu Kyi, Presiden U Win Myint dan para pemimpin politik lainnya pada malam sesi pembukaan Parlemen Myanmar yang baru. Dia mengungkapkan keprihatinan besar tentang deklarasi pengalihan semua kekuasaan legislatif, eksekutif dan yudikatif ke militer, ”kata juru bicara Guterres Stéphane Dujarric dalam sebuah pernyataan. “Perkembangan ini merupakan pukulan telak bagi reformasi demokrasi di Myanmar.”

Australia, India dan Singapura juga telah menyatakan keprihatinannya tentang situasi di Myanmar.

Layanan telepon dan Internet telah terganggu di kota-kota besar di seluruh negeri, menurut beberapa laporan. MRTV, lembaga penyiaran negara, tidak mengudara dan melaporkan di Facebook bahwa ada masalah teknis.

Menurut beberapa laporan, tentara berada di jalan-jalan ibu kota, Naypyidaw, dan kota terbesar, Yangon.

Perkembangan pada hari Senin mengikuti ketegangan berbulan-bulan setelah kemenangan telak Liga Nasional untuk Demokrasi dalam pemilihan November. Militer Myanmar mengklaim telah terjadi kecurangan pemilu, klaim yang ditolak oleh komisi pemilu negara itu.

Pada hari Sabtu, Tatmadaw, nama resmi militer Myanmar, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa kecurangan pemilu telah terjadi dan bahwa komunitas internasional “tidak boleh mengadvokasi langkah selanjutnya dalam proses politik atas dasar” bisnis seperti biasa “.

“Tatmadaw adalah orang yang mendorong norma demokrasi untuk ditaati,” kata pernyataan itu. “Bukan hasil pemilihan yang ditolak Tatmadaw. … Tatmadaw menganggap proses pemilu 2020 agak tidak dapat diterima, dengan lebih dari 10,5 juta kasus potensi kecurangan, seperti tidak adanya suara. “

Pekan lalu, militer Myanmar telah menolak desas-desus bahwa mereka akan memicu kudeta setelah panglima tertinggi militer Min Aung Hlaing mengatakan kepada perwira senior bahwa konstitusi, yang melarang kudeta, dapat dicabut jika undang-undang yang disahkan tidak dihormati akan ditegakkan dengan benar. .

Selama sepekan terakhir, militer telah mengerahkan tank dalam jumlah yang luar biasa banyak di ibu kota, yang telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan warga sipil dan pejabat pemerintah.

Para pendukung militer Myanmar mengambil bagian dalam protes terhadap hasil pemilu pada 30 Januari 2021 di Yangon, Myanmar.

Parlemen Myanmar yang baru terpilih dijadwalkan bertemu untuk sesi pertama di Naypyidaw pada hari Senin (1 Februari).

Penangkapan para pemimpin di Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, hanyalah kejadian terbaru di negara yang telah berjuang antara pemerintahan sipil dan militer dan menimbulkan kekhawatiran bahwa transisi negara ke demokrasi telah terhenti.

Myanmar adalah koloni Inggris hingga 1948 dan diperintah oleh diktator yang didukung oleh militer dari 1962 hingga 2010.

Kerusuhan pada tahun 1988 mendorong pemilihan umum tahun 1990, yang dimenangkan oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), tetapi anggota parlemen terpilih dipenjara dan kediktatoran berlanjut.

Aung San Suu Kyi, putri pahlawan kemerdekaan Myanmar Jenderal Aung San, yang dibunuh pada tahun 1947, tampil sebagai pemimpin dalam demonstrasi pro-demokrasi dan di NLD. Pada tahun 1991 dia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian di bawah tahanan rumah.

Pada tahun 2010, Sekretaris Jenderal Than Shwe mengumumkan bahwa tanah tersebut akan diserahkan kepada para pemimpin sipil, termasuk pensiunan jenderal. Mereka membebaskan tahanan politik, termasuk anggota parlemen Liga Nasional untuk Demokrasi dan Aung San Suu Kyi, yang terpilih dalam pemilihan sela tahun 2012 dan kemudian menjadi Anggota Dewan Negara Myanmar.

Aung San Suu Kyi, 75 tahun, populer dengan mayoritas Buddha di Myanmar, tetapi pemerintahannya menurun dalam kedudukan internasionalnya karena perlakuan pemerintahnya terhadap sebagian besar minoritas Muslim Rohingya.

Pada 2017, tindakan keras tentara terhadap Rohingya setelah serangan fatal di kantor polisi di negara bagian Rakhine menyebabkan ratusan ribu orang Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh. Pengadilan Kriminal Internasional sedang menyelidiki negara tersebut atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *