Pelancong yang divaksinasi penuh akhirnya dapat memasuki Selandia Baru mulai tahun depan tanpa karantina | Berita Dunia

Analisis oleh Sharon Marris, jurnalis dan warga Selandia Baru di Inggris

Selandia Baru telah dipuji oleh para ahli di seluruh dunia karena sikap kerasnya terhadap COVID-19 – negara itu terkunci dengan kuat dan lebih awal ketika tingkat keparahan virus diketahui tahun lalu.

Tetapi ketika menutup perbatasan internasionalnya, ia memblokir beberapa ribu Kiwi yang berbasis di luar negeri di luar negara mereka sendiri.

Dalam beberapa bulan terakhir, masuknya warga negara (dan sekelompok kecil pengecualian) sebagian besar dibatasi oleh jumlah tempat di isolasi hotel (isolasi terkelola dan karantina). Mendapatkan kursi saat ini berarti mengikuti undian, di mana puluhan ribu warga Selandia Baru bersaing untuk memperebutkan kursi yang biasanya antara 3.000 dan 4.000 kursi.

Dimungkinkan untuk mengamankan tempat darurat, tetapi standarnya ditetapkan sangat tinggi – Warga Selandia Baru mendapati diri mereka terdampar di luar negeri dengan visa yang kedaluwarsa, beberapa gagal mengucapkan selamat tinggal kepada kerabat yang sekarat, dan semakin banyak orang yang berjuang dengan efek mental tentang apa artinya dikucilkan secara efektif dari negara mereka.

Pengumuman hari ini akan disambut dengan sangat melegakan, tetapi juga akan ada rasa frustrasi karena perubahannya masih sangat jauh.

Selama berbulan-bulan, jumlah kasus yang terdeteksi di antara warga Selandia Baru yang kembali hanya satu digit – dengan pengujian pra-keberangkatan dan beberapa penerbangan juga memerlukan vaksinasi, sebagian besar risiko dihilangkan sebelum naik ke pesawat .

Jumlah kasus yang terdeteksi di antara warga Selandia Baru yang kembali jauh melebihi kasus yang muncul setiap hari di Auckland.

Warga Selandia Baru yang bepergian atau tinggal di luar negeri selalu merasa aman mengetahui bahwa paspor kami berarti kami dapat pulang jika terjadi kesalahan. Dan kita beruntung bahwa rumah adalah salah satu tempat teraman dan terindah di dunia.

READ  Menyewa terlalu banyak wanita, kota Paris didenda Rp 1,5 miliar

Kebijakan perbatasan Selandia Baru selama pandemi menghancurkan itu. Warga Selandia Baru di luar negeri akan menyambut baik perubahan tersebut, tetapi saya rasa tidak banyak dari kita akan melihat paspor kita dengan cara yang sama lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *