Para pemilih Kansas menolak amandemen anti-aborsi terhadap konstitusi negara

Para pemilih Kansas menolak tawaran legislatif negara bagian yang dikendalikan Partai Republik untuk mengubah konstitusi negara bagian dengan cara yang akan membuka jalan bagi anggota parlemen untuk melarang atau membatasi aborsi.

Referendum adalah ujian elektoral pertama opini publik di Amerika Serikat sejak Mahkamah Agung pada bulan Juni dilucuti perlindungan federal untuk proses.

Pada Rabu pagi, dengan 96% suara dihitung, kampanye Tidak unggul 59% berbanding 41%, menunjukkan kekalahan telak bagi Partai Republik dan aktivis anti-aborsi yang telah mendukung apa yang disebut Amandemen Nilai Mereka berdua.

Presiden AS Joe Biden mengatakan pemungutan suara itu memperjelas bahwa mayoritas orang Amerika setuju bahwa perempuan harus memiliki akses ke aborsi dan harus memiliki hak untuk membuat keputusan kesehatan mereka sendiri.

“Kongres harus mendengarkan kehendak rakyat Amerika dan mengembalikan perlindungan Roe sebagai hukum federal,” katanya.

Hasilnya mengikuti kampanye perjuangan keras yang menarik perhatian nasional, tak lama setelah keputusan Mahkamah Agung untuk membatalkan tengara 1973. Roe vs. Wade keputusan memberi negara hak untuk mengatur aborsi.

Analis mengatakan kemenangan gerakan hak aborsi di negara konservatif, yang tidak memilih calon presiden Demokrat sejak 1964, menunjukkan reaksi publik terhadap Mahkamah AgungKeputusannya bisa lebih kuat dari yang diharapkan.

Itu juga bisa memberi energi pada gerakan hak aborsi menjelang beberapa pemungutan suara lain yang dijadwalkan untuk mendukung Demokrat menjelang pemilihan paruh waktu November, tambah mereka.

“Kemenangan di negara bagian merah akan membantu gerakan pro-pilihan dalam hal penggalangan dana dan merekrut sukarelawan karena mempertimbangkan pemilihan yang akan datang di negara bagian lain,” kata Michael Smith, seorang profesor politik di Emporia State University di Kansas.

READ  Korupsi polisi dengan ratusan iPad, penjara diancam oleh bos Apple

Dia mengatakan orang Kansan biasanya dapat diandalkan untuk memilih Partai Republik di tingkat negara bagian dan nasional, tetapi tidak mendukung apa pun yang ditawarkan partai karena garis libertarian dan ketidaksukaan terhadap pemerintah besar.

“Bisa pajak atau usulan dari Demokrat. Tetapi pemungutan suara ini menunjukkan bahwa itu juga dapat diterapkan untuk mengatur tubuh sendiri,” kata Smith.

Neal Allen, seorang analis politik di Wichita State University, mengatakan kemenangan itu signifikan dan menyarankan Partai Republik akan berjuang untuk memenangkan referendum yang direncanakan untuk membatasi aborsi di negara bagian lain.

“Jika Anda tidak dapat memenangkan pemungutan suara untuk membatasi aborsi di Kansas, maka Anda mungkin hanya bisa menang di beberapa negara bagian,” kata Allen.

Usul Amandemen Nilai Mereka Keduanya akan dibatalkan keputusan Mahkamah Agung Kansas 2019 yang menyatakan bahwa wanita memiliki hak untuk membuat keputusan tentang tubuh mereka, termasuk apakah akan mengakhiri kehamilan atau tidak.

Amandemen tersebut dipromosikan oleh anggota parlemen konservatif dan kelompok agama yang ingin mengamandemen konstitusi negara bagian untuk memungkinkan legislatif mengesahkan undang-undang yang membatasi akses terhadap aborsi.

Planned Parenthood, salah satu pendukung terbesar kampanye anti-referendum, mengatakan hasilnya berarti Kansas akan tetap tinggal. satu-satunya negara bagian di kawasan ini yang melindungi aborsi dan titik masuk utama bagi perempuan dari negara-negara tetangga dengan larangan yang berlaku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.