Para ilmuwan mengatakan bahwa badai matahari “kanibal” sedang mendekati bumi

Dalam empat tahun ke depan akan ada badai matahari yang “mengkanibal” satu sama lain karena matahari menunjukkan aktivitas yang lebih ekstrem, para ilmuwan memprediksi.

Serangkaian badai geomagnetik menghantam Bumi selama seminggu terakhir saat matahari memulai siklus matahari barunya, yang terjadi setiap 11 tahun dan akan mencapai puncaknya pada tahun 2025.

Serangkaian lontaran massa koronal – the mengandung emisi materi bermuatan listrik dan medan magnet yang menyertainya ke luar angkasa – menghantam bumi dalam seminggu terakhir, setelah suar matahari besar pada Halloween.

Kadang-kadang, ejeksi ini bisa menjadi sangat umum sehingga yang kemudian berjalan lebih cepat dari pendahulunya dan bergabung dengan yang lebih lambat.

“CME pertama ini pada dasarnya bekerja melalui 93 juta mil dan hampir membuka jalan bagi CME lain untuk menyusulnya,” kata Bill Murtagh, koordinator program di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa (SWPC) National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA). tempat.

“Kadang-kadang kita menggunakan istilah ‘kanibal’ apa yang ada di depan.”

Tim NOAA menggunakan pesawat ruang angkasa yang disebut Deep Space Climate Observatory (Dscovr), yang berjarak satu juta mil dari Bumi ke arah Matahari. Ketika sebuah CME menabrak pesawat ruang angkasa, para ilmuwan tahu bahwa dibutuhkan antara 20 atau 30 menit untuk badai mencapai planet ini.

CME mengancam jaringan listrik dan satelit, tetapi biasanya dapat dikelola.

“Kami memiliki ratusan contoh badai jenis ini, jadi kami memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang dilakukannya terhadap jaringan,” kata Murtagh. “Anda melihatnya, Anda merasakannya, kami melihat beberapa penyimpangan ketegangan ini … tetapi pada tingkat badai ini, itu sangat dapat dikendalikan.”

Namun, dengan jenis CME “kanibalisasi” khusus ini, konsekuensinya bisa jauh lebih parah. “Kami telah menentukan, untuk semua tujuan praktis, bahwa skenario terburuk kami untuk skenario badai geomagnetik ekstrem sebenarnya adalah ini.” kata Murtad. “Hanya saja CME tidak sebesar itu – tetapi proses itu terjadi di sini di mana kami menyapu dua atau tiga CME yang berbeda secara berurutan,” menambahkan bahwa “ada banyak hal yang tidak diketahui dalam bisnis cuaca antariksa.”

READ  Hujan meteor "Dramatis" dimulai malam ini - beginilah cara Anda dapat melihat Perseid di Inggris Raya hingga 23 Agustus | Berita dari sains dan teknologi

Dalam kasus terburuk, badai matahari bisa menjadi bencana yang cukup besar untuk menjerumuskan seluruh dunia ke dalam “kiamat internet”.

Dalam hal ini, saluran listrik, kabel, dan satelit yang mendukung GPS dapat rusak – dan para ahli mengatakan kami tidak tahu seberapa tangguh infrastruktur internet saat ini terhadap aktivitas matahari utama.

“Karena CME sering muncul di daerah yang aktif secara magnetis di dekat bintik matahari, memiliki lebih banyak bintik matahari meningkatkan kemungkinan CME yang kuat. Jika perkiraan ini terbukti benar, itu juga akan secara signifikan meningkatkan kemungkinan peristiwa besar dekade ini, ”kata Sangeetha Abdu Jyothi dari University of California, Irvine and VMware Research.

Badai matahari besar-besaran seperti ini pernah terjadi sebelumnya, tetapi tidak pernah pada saat listrik begitu penting.

Selama abad yang lalu, beberapa kebakaran terjadi di ruang kontrol listrik dan telegraf di beberapa bagian dunia, termasuk Amerika Serikat dan Inggris, karena medan magnet yang diciptakan di Bumi oleh salah satu badai matahari terbesar yang pernah menghantam planet ini.

Peristiwa cuaca luar angkasa seperti ini seharusnya dianggap sebagai “panggilan bangun”[s]”, kata dr. Jeffrey Cinta, seorang ahli geofisika dalam program geomagnetisme Survei Geologi AS (USGS), yang mengatakan jika superflare matahari seperti itu menghantam Bumi hari ini, itu bisa mendatangkan lebih banyak malapetaka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *