Para astronom menemukan struktur terbesar di Bima Sakti – filamen hidrogen masif yang disebut Maggie

Para astronom menemukan struktur terbesar di Bima Sakti – filamen hidrogen yang disebut Maggie, yang membentang sekitar 16 triliun mil melalui alam semesta kita

  • Filamen hidrogen di Bima Sakti yang disebut Maggie adalah struktur terbesar di alam semesta kita
  • Ini mengukur sekitar 16 triliun mil dan 55.000 tahun cahaya dari Bumi


55.000 tahun cahaya dari Bumi adalah filamen hidrogen, yang menurut para astronom adalah struktur terbesar di Bima Sakti.

Filamen hidrogen masif ini, yang disebut Maggie, panjangnya 3.900 tahun cahaya (satu tahun cahaya adalah 5,87 triliun mil) dan lebarnya 130 tahun cahaya, dan terbentuk lebih dari 13 miliar tahun yang lalu.

Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh astronom dari Max Planck Institute for Astronomy (MPIA) mengukur struktur dengan satelit Gaia dari European Space Agency (ESA).

Rekan penulis Juan Soler menemukan referensi pertama untuk objek ini setahun yang lalu dan menamakannya “Maggie” setelah sungai terpanjang di negara asalnya Kolombia, Río Magdalena.

‘Maggie sudah dikenali dalam evaluasi data sebelumnya. Tetapi hanya penelitian saat ini yang membuktikan tanpa keraguan bahwa itu adalah struktur yang koheren, ”kata Soler dalam a Penjelasan.

Gulir ke bawah untuk video

Filamen hidrogen masif, yang disebut Maggie, panjangnya 3.900 tahun cahaya (satu tahun cahaya adalah 5,87 triliun mil) dan lebarnya 130 tahun cahaya, dan terbentuk lebih dari 13 miliar tahun yang lalu. Itu berarti panjangnya lebih dari 16 triliun mil

Hidrogen diciptakan sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang, Bima Sakti sekitar satu miliar tahun sebelumnya dan merupakan zat yang paling tersebar luas di alam semesta.

READ  NASA Tunda Pendaratan di Bulan Saat China Menjadi "Pesaing Agresif" Dalam Perlombaan Luar Angkasa | Berita dari sains dan teknologi

Namun, mendeteksi gas bisa menjadi tugas yang melelahkan, yang membuat penemuan filamen panjang menjadi sangat menarik.

Jonas Syed, mahasiswa PhD di MPIA dan penulis pertama dari karya yang diterbitkan dalam jurnal Astronomi & Astrofisika, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Lokasi filamen ini berkontribusi pada kesuksesan ini.

“Kami belum tahu persis bagaimana itu sampai di sana. Tapi filamen mencapai sekitar 1.600 tahun cahaya di bawah bidang Bima Sakti.’

Struktur ini terletak 55.000 tahun cahaya dari Bumi di Bima Sakti

Struktur ini terletak 55.000 tahun cahaya dari Bumi di Bima Sakti

Akibatnya, radiasi dari hidrogen dengan panjang gelombang 20 inci jelas menonjol dari latar belakang dan membuat filamen terlihat.

Setelah analisis yang lebih mendalam oleh Maggie, tim menemukan bahwa gas itu berkumpul di beberapa titik di sepanjang filamen, yang kemungkinan merupakan area di mana hidrogen akan terakumulasi dan mengembun menjadi awan yang lebih besar.

Para peneliti juga menduga bahwa ini adalah lingkungan di mana gas atom secara bertahap berubah menjadi bentuk molekul.

“Filamen Maggie memiliki fitur seperti hub di timur di mana filamen yang lebih kecil tampak menyatu dan ekor yang menipis ke arah barat,” kata studi yang diterbitkan.

Hidrogen diciptakan sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang, Bima Sakti sekitar satu miliar tahun sebelumnya dan merupakan zat yang paling tersebar luas di alam semesta.  Meskipun Maggie sangat besar, gambar ini menunjukkan betapa luar biasa besarnya Bima Sakti

Hidrogen diciptakan sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang, Bima Sakti sekitar satu miliar tahun sebelumnya dan merupakan zat yang paling tersebar luas di alam semesta. Meskipun Maggie sangat besar, gambar ini menunjukkan betapa luar biasa besarnya Bima Sakti

“Bagian barat laut menunjukkan koneksi ke bidang median, yang mungkin dialiri oleh material di garis lintang yang lebih tinggi. Namun, sebagian besar filamen tampaknya terpisah dari materi bidang tengah galaksi.’

Berdasarkan data yang dipublikasikan sebelumnya, tim juga memperkirakan bahwa Maggie mengandung fraksi massa delapan persen dari molekul hidrogen.

READ  UNESCO mengundang PANDI Indonesia untuk memulai program literasi digital

Syed mengatakan alam semesta hari ini bahwa ‘banyak pertanyaan yang belum terjawab’.

“Data tambahan, yang kami harap akan memberi petunjuk lebih lanjut mengenai jumlah molekul gas, sudah menunggu untuk dianalisis,” lanjutnya.

APA PENELITIAN GAIA BADAN RUANG ANGKASA EROPA DAN UNTUK APA PENGEMBANGANNYA?

Gaia sedang dalam misi ambisius untuk memetakan peta tiga dimensi galaksi kita, Bima Sakti, dan mengungkap komposisi, formasi, dan evolusinya.

Gaia telah mengorbit Matahari hampir satu juta mil di luar orbit sejak diluncurkan oleh European Space Agency (ESA) pada Desember 2013.

Dalam perjalanannya, wahana ini diam-diam menangkap gambar Bima Sakti dan mengidentifikasi bintang-bintang dari galaksi-galaksi kecil yang ditelan oleh kita sendiri sejak lama.

Gaia diperkirakan akan menemukan puluhan ribu objek yang sebelumnya belum ditemukan, termasuk asteroid yang suatu hari nanti dapat mengancam Bumi, planet yang mengorbit bintang terdekat, dan ledakan supernova.

Kesan seniman tentang Gaia yang memetakan bintang-bintang Bima Sakti.  Upaya pemetaan di Gaia belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi masih ada beberapa tahun lagi.  Gaia memetakan posisi bintang-bintang di Bima Sakti dalam beberapa cara.  Ini menunjukkan dengan tepat posisi bintang-bintang, tetapi probe juga dapat merekam pergerakan mereka dengan memindai setiap bintang sekitar 70 kali

Kesan seniman tentang Gaia yang memetakan bintang-bintang Bima Sakti. Gaia memetakan posisi bintang-bintang di Bima Sakti dalam beberapa cara. Ini menunjukkan dengan tepat posisi bintang-bintang, tetapi probe juga dapat merekam pergerakan mereka dengan memindai setiap bintang sekitar 70 kali

Ahli astrofisika juga berharap untuk mempelajari lebih lanjut tentang distribusi materi gelap, zat tak kasat mata yang diyakini menyatukan alam semesta yang dapat diamati.

Mereka juga ingin menguji teori relativitas umum Albert Einstein dengan mengamati bagaimana cahaya dibelokkan dari matahari dan planet-planetnya.

Kamera miliar-piksel satelit, yang terbesar yang pernah ada di luar angkasa, sangat kuat sehingga dapat mengukur diameter rambut manusia pada jarak 1.000 km.

Ini berarti bahwa bintang-bintang terdekat telah ditemukan dengan akurasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Gaia memetakan posisi bintang-bintang di Bima Sakti dalam beberapa cara.

Pemandangan langit Gaia tentang Bima Sakti kita dan galaksi tetangga, berdasarkan pengukuran dari hampir 1,7 miliar bintang.  Peta tersebut menunjukkan kecerahan dan warna keseluruhan dari bintang-bintang yang diamati oleh satelit ESA di setiap bagian langit antara Juli 2014 dan Mei 2016 Bintang-bintang sedang diamati.  Representasi warna diperoleh dengan menggabungkan jumlah total cahaya dengan jumlah cahaya biru dan merah yang direkam oleh Gaia di setiap petak langit.

READ  China mengembangkan helikopter mini untuk menemani misi masa depan ke Mars (FOTO) - RT Weltnachrichten

Pemandangan langit Gaia tentang Bima Sakti kita dan galaksi tetangga, berdasarkan pengukuran dari hampir 1,7 miliar bintang. Peta tersebut menunjukkan kecerahan dan warna keseluruhan dari bintang-bintang yang diamati oleh satelit ESA di setiap bagian langit antara Juli 2014 dan Mei 2016 Bintang-bintang sedang diamati. Representasi warna diperoleh dengan menggabungkan jumlah total cahaya dengan jumlah cahaya biru dan merah yang direkam oleh Gaia di setiap petak langit.

Ini menunjukkan dengan tepat posisi bintang-bintang, tetapi probe juga dapat merekam pergerakan mereka dengan memindai setiap bintang sekitar 70 kali.

Dengan cara ini, para ilmuwan dapat menghitung jarak antara Bumi dan setiap bintang, yang merupakan ukuran penting.

Pada September 2016, ESA menerbitkan pengumpulan data pertama yang dikumpulkan oleh Gaia, yang berisi informasi tentang kecerahan dan posisi lebih dari satu miliar bintang.

Pada April 2018, ini diperluas untuk mencakup pengukuran presisi tinggi dari hampir 1,7 miliar bintang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *