Para ahli mengatakan bahwa “dunia air” baru dapat membuat gelombang dalam pencarian manusia untuk kehidupan di luar bumi

Menurut sebuah studi baru, klasifikasi baru planet yang disebut dunia air Hycean bisa menjadi pilihan terbaik bagi umat manusia untuk menemukan dunia yang dapat menopang kehidupan.

Para astronom Universitas Cambridge telah mendefinisikan jenis planet baru ini dan percaya bahwa dengan fokus pada mereka dapat memungkinkan untuk mengidentifikasi bentuk kehidupan di luar bumi dalam waktu tiga tahun.

Pencarian kehidupan di luar Bumi telah menjadi usaha yang sia-sia, dan para ilmuwan sekarang mencoba menemukan planet-planet jauh yang mengorbit bintang-bintang misterius yang, dalam kondisi yang tepat, mereka yakini mungkin menyimpan kehidupan primitif.

Sejauh ini, upaya telah difokuskan untuk mengidentifikasi dunia seperti Bumi, satu-satunya tempat yang kita tahu kehidupan berkembang. Akibatnya, “Zona Goldilocks” dicari untuk planet berbatu yang memiliki suhu yang tepat untuk keberadaan air cair di permukaan.

Namun, analisis oleh para peneliti Cambridge menemukan bahwa Hyceans – planet panas yang tertutup lautan dengan atmosfer kaya hidrogen yang lebih umum daripada dunia mirip Bumi – juga bisa menjadi pilihan yang menjanjikan.

“Cara yang benar-benar baru”

dr. Nikku Madhusudhan dari Cambridge Institute of Astronomy, yang memimpin penelitian, mengatakan, “Planet Hycea membuka jalan baru bagi pencarian kita untuk kehidupan di tempat lain.”

Dunia ini lebih besar dan lebih panas dari Bumi, menurut para peneliti, tetapi mungkin masih memiliki kondisi yang kondusif untuk beberapa kehidupan mikroba air.

Planet-planet juga memungkinkan zona layak huni yang jauh lebih luas dibandingkan dengan planet mirip Bumi. Ini berarti bahwa mereka masih dapat mempertahankan kehidupan meskipun mereka berada di luar area di mana planet mirip Bumi harus berada agar dapat dihuni.

READ  NASA khawatir konstelasi satelit dapat menimbulkan risiko tabrakan

Keyakinan bahwa planet Hycea dapat memecahkan kebuntuan dalam pencarian kehidupan di luar bumi berasal dari apa yang Dr. Tim Madhusudhan di planet mini-Neptunus yang disebut K2-18b.

dr. Madhusudhan berkata, ‚ÄúDalam mencari berbagai tanda molekuler ini, kami pada dasarnya berfokus pada planet mirip Bumi, yang merupakan tempat yang masuk akal untuk memulai. Tapi kami percaya bahwa planet Hycea menawarkan kesempatan yang lebih baik untuk menemukan banyak jejak biosignatures.”

Rekan penulis Anjali Piette, juga dari Universitas Cambridge, menambahkan, “Sangat menarik bahwa planet yang sangat berbeda dari Bumi dapat memiliki kondisi layak huni.”

Hasilnya akan dipublikasikan di Astrophysical Journal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *