Pakistan: Orang-orang bersenjata dengan sepeda motor membunuh empat pekerja bantuan | Pakistan

Pria bersenjata dengan sepeda motor menyergap kendaraan yang membawa instruktur dari sekolah kejuruan swasta di barat laut Pakistan Senin, menewaskan empat wanita dan melukai pengemudi sebelum melarikan diri.

Serangan itu terjadi di desa Ippi dekat Mir Ali, sebuah kota di distrik Waziristan Utara di bekas wilayah suku di perbatasan Afghanistan, kata Shafi Ullah Khan Gandapur, kepala polisi distrik itu.

Polisi mengatakan para wanita itu dikirim ke desa oleh sekolah kejuruan swasta, Institut Teknologi Bravo, Peshawar, di bawah kesepakatan dengan Sabawon. Pakistan amal. Mereka berencana untuk melatih 140 penduduk dalam perdagangan terampil yang memungkinkan mereka membuka usaha sendiri.

Arfan Ullah Marwat, juru bicara Sabawon, mengatakan perempuan bukanlah karyawannya.

Gandapur mengatakan serangan itu bisa dihindari seandainya polisi menerima permintaan keamanan di daerah di mana gerilyawan meningkatkan serangan terhadap pasukan dalam beberapa bulan terakhir.

Pengemudi yang terluka, Abdul Khaliq, mengatakan dia melihat penyerang dengan dua sepeda motor melepaskan tembakan dan kemudian melarikan diri. Dia mengatakan dia disewa oleh Institut Bravo untuk membawa perempuan dari kota Bannu ke Mir Ali dan kembali lagi.

Serangan itu menuai kecaman dari aktivis hak asasi manusia di media sosial, sebagian besar menuntut tindakan cepat terhadap mereka yang bertanggung jawab.

Militan Pakistan dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan aktivitas mereka di daerah itu, meningkatkan kekhawatiran bahwa mereka mungkin berkumpul kembali di daerah itu, bekas kubu Taliban. Militan sering menyerang pasukan Pakistan di bekas wilayah suku yang berbatasan dengan Afghanistan.

Distrik di utara dan selatan Waziristan berfungsi sebagai pangkalan utama bagi militan lokal dan asing sampai militer mengamankan wilayah tersebut pada 2015.

READ  Kisah Pengantin Wanita Malaysia Mematuhi Protokol Kesehatan, Menyambut 10.000 Tamu Drive-thru halaman semuanya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *