Pada COP 26, Indonesia mengangkat isu “Leading the climate, act together”

Topik tersebut sejalan dengan Tujuan No. 13 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), yang memberikan mandat kepada masyarakat global untuk mengambil tindakan segera untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya.

Jakarta (ANTARA) – Dalam pelaksanaan Konferensi Para Pihak PBB tentang Perubahan Iklim (COP 26) di Glasgow, Skotlandia, paviliun Indonesia mengangkat tema “Memimpin iklim, bertindak bersama”.

“Topik tersebut sejalan dengan tujuan No 13 Sustainable Development Goals (SDGs), yang mengamanatkan masyarakat global untuk mengambil langkah-langkah mendesak untuk memerangi perubahan iklim dan dampaknya,” kata Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Alue Dohong.

Hal itu disampaikan Dohong saat memberikan sambutan pada pembukaan paviliun Indonesia di COP 26 United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC), yang dipantau secara online dari Jakarta pada Senin malam (1 November).

Berita Terkait: Perjalanan pertama ke luar negeri selama pandemi untuk membimbing Jokowi di tiga negara

Dalam kesempatan itu, Dohong mencatat bahwa selama satu dekade terakhir pemerintah daerah telah bekerja sama dalam upaya memerangi perubahan iklim dan berbagi tanggung jawab dengan aktor lokal seperti akademisi, pengusaha, dan lembaga swadaya masyarakat (LSM).

Wamenhub mencatat beberapa upaya penanggulangan perubahan iklim telah dilakukan melalui tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dan kemitraan antara pemerintah dan LSM.

Namun, Dohong berpendapat bahwa tindakan bersama untuk memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim belum dapat dilaksanakan secara optimal karena berbagai faktor termasuk pengambilan keputusan yang buruk, prioritas sosial-ekonomi dan lingkungan yang bertentangan, dan inefisiensi dalam kebijakan yang ada.

Berita Terkait: Indonesia Butuh Kebijakan Pemerintah Tentang Perubahan Iklim: Ketua MPR

“Aksi bersama melawan perubahan iklim membutuhkan pemimpin,” kata Dohong.

READ  Harapan Sirkuit Mandalika Buktikan Dorong Ekonomi Baru NTB: Widodo

Oleh karena itu, menurut Dohong, Indonesia mengajak setiap negara untuk bekerja sama menyelamatkan bumi.

“Kami (Indonesia) melakukan apa yang kami janjikan dan kami berharap negara lain akan melakukan hal yang sama,” katanya.

Berita terkait: Indonesia ingin mengembangkan kerjasama ekonomi hijau dengan Inggris

Pada pertemuan COP 26 di Glasgow, Dohong lebih lanjut menegaskan bahwa Indonesia telah menyambut beberapa kontribusi dalam upaya untuk mengekang perubahan iklim.

“Saya juga dengan senang hati memberikan masukan kepada semua peserta tentang apa yang telah kita capai,” ujarnya.

Dohong optimis bahwa semua kegiatan dan diskusi di paviliun Indonesia akan mendorong upaya lebih lanjut untuk mengatasi perubahan iklim.

Berita terkait: Pakar: 30 spesies primata bisa punah pada 2050

Berita Terkait: Saat La Nina kembali, Indonesia bersiap menghadapi banjir dan tanah longsor

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *