Ole Gunnar Solskjær menegaskan bahwa Manchester City tidak akan pernah mengerdilkan United | Manchester United

Ole Gunnar Solskjær menegaskan bahwa Manchester City tidak akan pernah dikerdilkan Manchester United, dengan manajer mengklaim klubnya adalah nomor satu di kota dan kemungkinan di seluruh dunia.

United menerima juara dalam derby ke-186 pada hari Sabtu dan belum pernah memenangkan gelar sejak finis di urutan ke-20 pada tahun 2013. Sejak itu, City telah memenangkan empat gelar dan juga memenangkan Liga Premier di pramusim, total tujuh.

Sir Alex Ferguson, yang memimpin United meraih 13 gelar Liga Premier mereka, sebelumnya mengatakan City tidak akan pernah menaungi klub dalam hidupnya. Solskjær ditanya apakah dia bisa membayangkan ini, mengingat supremasi baru-baru ini dari para pesaingnya selama masa hidupnya.

“Tidak, aku tidak bisa,” katanya. “Tapi masalahnya, Anda harus menghormati apa yang telah mereka lakukan dalam 10 tahun terakhir, atau lebih dalam empat atau lima tahun terakhir, dengan dominasi mereka di Inggris dan Eropa. Tapi kami adalah Man Utd, kami akan terus kembali, saya pikir kami nomor satu di Manchester dan itu mungkin juga berarti di dunia.”

Meskipun awal yang tidak merata itu termasuk MU kalah 5-0 dari Liverpool, mereka akan menyamakan kedudukan dengan City dengan 20 poin jika tim asuhan Pep Guardiola dikalahkan di Old Trafford.

“Ini adalah pertandingan penting dan dengan kemenangan kami masih memiliki kesempatan untuk mengejar ketinggalan dengan tim di depan,” kata Solskjær, yang timnya menang 3-0 di Tottenham Sabtu lalu. “Kami hanya harus terus mengumpulkan poin, menjauh dari apa yang kami lakukan melawan Liverpool dan terus maju. Pertandingan melawan Tottenham jauh lebih baik, tetapi kami perlu meningkatkan dalam semua aspek permainan. Ini baru awal November jadi kami tidak akan membicarakan posisi akhir di klasemen, tapi tetap saja setiap pertandingan di liga ini sangat besar dan jika Anda mendapatkan tiga poin itu pekerjaan yang bagus.”

United tidak bermain di Old Trafford sejak kalah dari Liverpool dan Solskjær ingin para pemain mereka membuktikan bahwa mereka telah belajar. “Kami harus menunjukkannya dan ini adalah permainan dalam sepak bola,” katanya. “Terlalu banyak yang berbicara tentang permainan yang bagus. Kami harus memainkan permainan yang bagus.”

Solskjær membantah bahwa Jadon Sancho, yang direkrut pada musim panas, bisa memiliki musim yang mirip dengan Donny van de Beek musim lalu. Pemain asal Belanda itu dibeli tetapi jarang dimainkan pada September 2020, dan Sancho pun demikian.

“Jadon akan memainkan banyak pertandingan,” kata Solskjær. “Dalam beberapa pertandingan terakhir dia menderita dari sistem yang kami mainkan, tetapi kami tidak akan menjadi tim permanen 3-5-2. Saya berbicara dengannya secara teratur, jadi [all] akan baik-baik saja.”

READ  Jumlah pemain unggul, Los Blancos menang 3-2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *