OJK Tutup 125 Pinjaman Fintech Ilegal, Ini Datanya!

Jakarta, CNBC Indonesia – Di Indonesia, pinjaman fintech ilegal masih meningkat. Buktinya, Satgas Waspada Investasi menemukan 126 fintech lending ilegal yang tidak terdaftar dan mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Togam Lumban Tobing, Ketua Satgas Waspada Investasi, mengungkapkan karakteristik fintech loan ilegal. Mereka selalu mengenakan suku bunga tinggi dan jangka waktu pinjaman pendek, dan menuntut akses penuh ke detail kontak di ponsel mereka yang digunakan untuk intimidasi saat menagih.

“Kami masih menemukan tawaran pinjaman fintech ilegal dan investasi tanpa izin yang sengaja memanfaatkan kesulitan keuangan sebagian masyarakat selama pandemi ini. Tawaran pinjaman fintech dan investasi ilegal hanya menimbulkan kerugian dan bukan solusi bagi masyarakat,” kata Tongam. dalam siaran persnya, Jumat (25) / 9/2020).


Tongam Lumban Tobing menambahkan, seluruh hasil Satgas Waspada Investasi telah menyerahkan identitasnya kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk memblokir akses mereka ke situs web dan aplikasi jaringan seluler.

Selain itu, Satgas juga menyambut baik kebijakan Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) yang melarang perusahaan fintech lending yang terdaftar dan mendapat izin OJK untuk mengajukan penawaran melalui SMS sesuai ketentuan OJK.

“Untuk menentukan ada penawaran dana fintech loan melalui SMS, artinya dilakukan oleh fintech lender ilegal yang harus dihindari,” kata Tongam Tobing.

Pasal 43 POJK 77/2016 tentang layanan perkreditan dan peminjaman berbasis teknologi informasi mengatur larangan menawarkan layanan kepada pengguna dan / atau masyarakat melalui sarana komunikasi personal tanpa persetujuan pribadi pengguna.

READ  Katalog periklanan Indomaret terbaru menawarkan banyak diskon mulai tanggal 14 hingga 20 Oktober 2020!
Written By
More from Said Rafiq

Brio laku keras dan menguasai 61 persen penjualan Honda pada Oktober 2020

Otomotifnet.com – Dari total penjualan PT Honda Prospect Motor (HPM) Oktober 2020,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *