Newcastle mendesak penggemar untuk menghindari pakaian yang “tidak pantas secara budaya” saat bermain game | Newcastle United

Newcastle telah meminta para penggemar yang merayakan pengambilalihan klub yang didukung Arab Saudi untuk tidak mengenakan pakaian bergaya Arab ke pertandingan jika itu menyinggung orang lain.

Beberapa penggemar mengenakan jubah tradisional dan tutup kepala lainnya untuk pertandingan Liga Premier melawan Tottenham pada hari Minggu, yang pertama di bawah pemilik baru Newcastle dan yang terakhir di bawah manajer Steve Bruce. yang meninggalkan klub pada hari Rabu.

Dalam deklarasi asosiasi dikatakan: “Newcastle United dengan hormat meminta agar para penggemar menahan diri untuk tidak mengenakan pakaian atau tutup kepala tradisional Arab untuk pertandingan di Timur Tengah jika mereka biasanya tidak memakainya.”

Pernyataan itu melanjutkan: “Sejumlah pendukung baru-baru ini mengunjungi St James’ Park dengan mengenakan topi dan jubah yang pantas untuk merayakan pengambilalihan klub oleh Dana Investasi Publik (PIF), Mitra Modal PCP dan RB Sports & Media .

“Tidak ada seorang pun di grup pemilik baru yang tersinggung dengan pakaian yang dikenakan oleh para penggemar yang memilih untuk merayakannya dengan cara ini. Itu adalah isyarat yang diakui sebagai niat yang positif dan ramah. Namun, kemungkinan tetap bahwa pakaian seperti itu secara budaya tidak pantas dan ada risiko menyinggung orang lain.

Panduan memulai cepat

Bagaimana cara saya mendaftar untuk mendapatkan pemberitahuan berita olahraga?

Mendemonstrasikan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau dari Google Play Store di smartphone Android dengan mencari “The Guardian”.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol kuning di sudut kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

“Semua peserta klub didorong, seperti biasa, untuk mengenakan apa yang menjadi norma budaya atau agama mereka sendiri untuk terus mencerminkan komunitas dan kelompok multikultural yang luas dan kaya dari mana klub dengan bangga mendapatkan dukungannya.”

READ  Jack Grealish menikmati malam di kota dengan rekan setimnya di Manchester City Kyle Walker dan Riyad Mahrez

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *