Nataša Pirc Musar menjadi presiden wanita pertama Slovenia | Slovenia

Seorang pengacara liberal dan mantan komisaris perlindungan data yang didukung oleh pemerintah kiri-tengah Slovenia telah terpilih sebagai presiden wanita pertama negara itu setelah mengalahkan saingan konservatifnya dalam putaran kedua pada hari Minggu.

Dengan 99% suara telah dihitung, Nataša Pirc Musar memimpin dengan 53,8% suara, di depan Anže Logar konservatif veteran dengan 46,1%. Sementara kedua kandidat mencalonkan diri sebagai calon independen, mereka didukung oleh blok politik kiri-tengah dan sayap kanan di negara kecil Eropa Timur berpenduduk 2 juta jiwa, anggota Uni Eropa selama 15 tahun.

Logar, menteri luar negeri dalam pemerintahan terakhir mantan perdana menteri populis sayap kanan Janez Janša, memenangkan putaran pertama pada bulan Oktober tanpa mengamankan mayoritas yang diperlukan.

Tapi jajak pendapat dalam beberapa pekan terakhir menunjukkan dukungan populer di sekitar Pirc Musar. Ada anggapan bahwa Logar menderita setelah gagal menjauhkan diri dari mantan bosnya, sosok yang memecah belah dan sekutu dekat pemimpin sayap kanan Hongaria Viktor Orbán.

Perdana Menteri Hijau Slovenia Robert Golob, yang menggantikan Janša Juni lalu, memperingatkan bahwa pemungutan suara untuk kandidat konservatif akan menjerumuskan negaranya kembali ke “masa-masa kelam”. Jumlah pemilih untuk pemungutan suara hari Minggu naik dari pemilihan terakhir pada tahun 2017, sebesar 50,6%.

Seorang mantan jurnalis dan presenter program berita terkemuka Slovenia, Pirc Musar kelahiran Ljubljana menyelesaikan pelatihan lebih lanjut di CNN dan departemen media Universitas Salford sebelum menyelesaikan gelar doktor hukum di Universitas Wina. . Dia terpilih sebagai Komisaris Slovenia untuk Akses Informasi Publik pada tahun 2004.

Dia juga dipekerjakan untuk melindungi kepentingan Melania Trump yang lahir di Slovenia selama kepresidenan suaminya di AS, mencegah perusahaan memasarkan produk yang menyandang namanya.

READ  Pertahanan dilanggar, Malaysia mendekati 1.000 kasus COVID-19 per hari

Selama kampanye pemilihan, banyak perhatian media terfokus pada jaringan bisnis menguntungkan yang dimiliki oleh dia dan suaminya, di tengah tuduhan bahwa mereka telah menempatkan sebagian kekayaan mereka di surga pajak.

Dalam ejekan, mantan Perdana Menteri Janša menggambarkan putaran kedua sebagai bentrokan antara nilai-nilai kemerdekaan Slovenia di satu sisi dan nilai-nilai surga pajak di sisi lain.

Dalam sistem parlementer Slovenia, peran presiden sebagian besar bersifat seremonial. Namun, Pirc Musar telah mengindikasikan bahwa dia akan berperilaku berbeda dari Presiden petahana Borut Pahor, yang jarang mengintervensi masalah kebijakan dalam negeri selama dua masa jabatannya selama lima tahun.

“Saya tidak pernah diam ketika perlu berbicara, apalagi dalam dua tahun terakhir ini,” katanya saat memasuki pemilihan presiden pada akhir September lalu. “Setelah pemerintahan Janez Janša terakhir berkuasa, saya angkat bicara, karena supremasi hukum runtuh di depan mata kita.”

Pria berusia 54 tahun itu mengatakan dia ingin melihat Slovenia terhubung ke “inti Eropa”, terutama dengan negara-negara yang percaya pada hak asasi manusia dan nilai-nilai konstitusional.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.