NASA Tunda Pendaratan di Bulan Saat China Menjadi “Pesaing Agresif” Dalam Perlombaan Luar Angkasa | Berita dari sains dan teknologi

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan pendaratan bulan yang direncanakan badan antariksa itu tidak mungkin terjadi “paling cepat 2025,” tetapi memperingatkan bahwa Washington tertinggal di belakang Beijing.

Dia mengatakan bahwa persaingan dengan Cina, yang Pembangunan stasiun luar angkasa baru di orbit dekat bumi dan juga sedang mengerjakan pendaratan di bulan berawak, membuat AS harus maju lebih jauh.

Ini pertama kalinya penundaan memiliki Program Artemis – yang bertujuan untuk mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan pada tahun 2024 – telah dikonfirmasi secara resmi meskipun ada banyak peringatan.

Gambar:
Program Artemis dinamai saudara perempuan mitologis Apollo. bernama

Jadwal kembali ke bulan yang ambisius pada tahun 2024 diumumkan oleh pemerintahan Donald Trump pada tahun 2019 dan telah ditanggapi dengan skeptis bahkan sebelum pandemi COVID-19.

Administrator NASA saat itu Jim Bridenstine mengkonfirmasi hal ini programnya akan disebut Artemis setelah saudara perempuan mitologis Apollo, senama misi bulan pertama.

Namun, sejumlah masalah telah mengakibatkan penundaan, termasuk beberapa tuntutan hukum dari Jeff Bezos, yang khawatir bahwa perusahaan ruang angkasa pribadinya, Blue Origin, ditolak oleh Elon Musk untuk kontrak $ 2,9 miliar dengan SpaceX.

Awal tahun ini, Bill Nelson melakukannya menegaskan bahwa target tetap 2024 namun, mengeluh bahwa protes Blue Origin terhadap kontrak awal telah menghambat kemajuan.

“Mengingat gugatan baru-baru ini dan faktor lainnya, pendaratan manusia pertama di bawah Artemis tidak mungkin terjadi sebelum 2025,” kata Nelson.

Inspektur Jenderal NASA juga telah memperingatkan bahwa badan tersebut akan menghadapi “tantangan signifikan” dalam membuat dua pakaian antariksa siap terbang pada November 2024.

“Mengingat penundaan yang diharapkan dalam pengembangan pakaian antariksa ini, pendaratan di bulan pada akhir 2024, seperti yang direncanakan NASA saat ini, tidak layak. Pakaian itu akan siap terbang paling cepat pada April 2025,” kata inspektur jenderal.

READ  Menguraikan sejarah manusia dengan DNA kuno
NASA telah meluncurkan dua pakaian antariksa baru yang dirancang untuk misi bulan Artemis Badan Antariksa untuk membawa orang Amerika kembali ke bulan pada tahun 2024
Gambar:
Penundaan pakaian antariksa juga akan memengaruhi jadwal misi Artemis

tetapi Gugatan Blue Origin ditolak minggu lalusehingga NASA dan SpaceX dapat terus berkomunikasi satu sama lain. Nelson mengatakan dia menelepon Presiden SpaceX Gwynne Shotwell segera setelah dia mendengar bahwa gugatan Blue Origin telah dibatalkan untuk membahas masalah tersebut.

NASA dan SpaceX sekarang akan menguji Space Launch System (SLS) baru – roket besar yang akan menempatkan pesawat ruang angkasa ke orbit di sekitar bulan dan diharapkan akan diluncurkan pada Februari.

Misi berikutnya akan dimulai paling cepat pada Mei 2024, tetapi akan menjadi misi berawak ke wahana antariksa yang mengorbit bulan.

The Lunar Gateway: Sebuah pos orbit di sekitar bulan yang memberikan dukungan vital untuk kembalinya manusia jangka panjang yang berkelanjutan ke permukaan bulan.  Ini adalah bagian penting dari program Artemis.  Gambar: NASA
Gambar:
NASA akan mendirikan pos bulan yang mengorbit bulan. Gambar: NASA

Dengan asumsi peluncuran dan misi ini berjalan dengan baik, yang belum dikonfirmasi, NASA akan mendaratkan astronot di permukaan bulan pada tahun berikutnya.

“Kami memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa kami memiliki pesaing yang sangat agresif di China. Ini adalah posisi NASA dan, saya percaya, pemerintah Amerika Serikat bahwa kami ingin menjadi yang pertama di bulan,” kata Nelson.

Dalam laporan 2018, lembaga pemikir yang berbasis di Washington, Pusat Studi Strategis dan Internasional, memperingatkan bahwa China “bisa dibilang kekuatan yang muncul paling cepat di luar angkasa” dan “membuat langkah cepat dalam mengembangkan kemampuan luar angkasa dan kontra-ruangnya.” memiliki. .

Nelson memperingatkan bahwa dana tambahan akan diperlukan agar badan antariksa itu berhasil menyelesaikan pendaratan berawak di bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *