NASA menunda penugasan awak astronot di tengah penundaan Boeing yang sedang berlangsung

Dua astronot NASA yang semula dijadwalkan untuk penerbangan pesawat luar angkasa Starliner baru Boeing menjadi alih-alih ditugaskan ke penerbangan SpaceX yang akan datang, karena penundaan mendorong kembali penerbangan Starliner berikutnya ke luar angkasa. Astronot Nicole Mann dan Josh Cassada akan menjadi salah satu penumpang manusia pertama di Starliner selama penerbangan berawak pertama mereka di tahun-tahun mendatang. Sekarang mereka terbang bersama dalam misi berawak kelima SpaceX ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang dijadwalkan berlangsung pada musim gugur 2022.

Mann dan Cassada adalah yang pertama ditugaskan untuk penerbangan dengan Starliner pada tahun 2018. Mann seharusnya menerbangkan penerbangan uji berawak pertama Starliner dengan Michael Fincke dan Butch Wilmore – tes kritis untuk membuktikan bahwa Starliner aman untuk mengangkut orang. Cassada dijadwalkan terbang ke Manns pada penerbangan berikutnya, misi resmi pertama Starliner yang juga menyertakan astronot NASA Sunita Williams dan Jeanette Epps. Baik Mann dan Cassada adalah astronot pemula, sementara banyak penerbang Boeing lainnya pernah ke luar angkasa sebelumnya, kecuali Epps.

Namun, tidak jelas kapan salah satu dari misi Starliner ini akan dilakukan karena Boeing masih mengerjakan masalah katup dengan pesawat ruang angkasa. Tanpa akhir yang terlihat, NASA tampaknya mencampuradukkan tugas kru sehingga Mann dan Cassada bisa merasakan ruang pertama mereka lebih cepat daripada nanti. “Nicole dan Josh melakukan pekerjaan yang hebat dalam memajukan pendidikan dan jalan ke depan bagi para astronot untuk menerbangkan pesawat luar angkasa Starliner Boeing,” kata Kathy Lueders, asisten direktur operasi luar angkasa di NASA, dalam sebuah pernyataan. “Mereka telah memperoleh pengalaman yang akan mereka bawa ke pelatihan mereka untuk terbang di pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon dan melayani di Stasiun Luar Angkasa Internasional.” pertama kali dilaporkan oleh Ars Technica pada hari Selasa.

READ  Temukan tanda-tanda kehidupan, planet Venus kini menjadi incaran para ilmuwan

Nicole Mann dan Josh Cassada
Gambar: NASA

Starliner adalah pesawat ruang angkasa buatan Boeing yang dimaksudkan untuk membawa penumpang ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional sebagai bagian dari Program Kru Komersial NASA. Kendaraan adalah salah satu dari dua yang dibuat untuk program ini; yang lainnya adalah SpaceX’s Crew Dragon, yang meluncurkan kru astronot pertamanya pada Mei 2020. Sebagai bagian dari proses pengembangan, NASA ingin setiap perusahaan meluncurkan kendaraan mereka pada uji terbang tak berawak, diikuti dengan uji terbang dengan kru di dalamnya.

Sejauh ini, Starliner hanya terbang sekali tanpa penumpang, dan penerbangan perdananya tidak berjalan sesuai rencana. Selama peluncurannya, pesawat ruang angkasa tersebut Menderita beberapa bug perangkat lunakyang pada akhirnya mencegah kendaraan mencapai orbit yang dibutuhkan untuk menabrak Stasiun Luar Angkasa Internasional. Boeing dapat dengan aman mengembalikan pesawat ruang angkasa ke Bumi, tetapi NASA membuka penyelidikan terhadap penerbangan tersebut dan menerapkan total 80 tindakan korektif yang ingin dilakukan Boeing sebelum melanjutkan. NASA dan Boeing sepakat bahwa perusahaan akan mendapatkan misi ulang di mana Starliner akan memulai kembali tanpa orang di dalamnya.

Namun, masih menjadi pertanyaan terbuka kapan pengulangan ini akan terjadi. Boeing berharap bisa menerbangkan Starliner lagi musim panas ini tanpa penumpang dan bahkan sangat dekat dengan menumpuk pesawat ruang angkasa di atas roket Atlas V di landasan peluncuran. Tapi start harus ditunda hanya beberapa jam sebelum lepas landas Boeing menemukan masalah dengan beberapa katup penggerak Starliner. Akhirnya perusahaan mengeluarkan Starliner dari roketnya dan diangkut kembali ke pabrik melihat lebih dalam. Belum ada pembaruan yang solid tentang kapan masalah akan diperbaiki.

“Kami memahami agensi perlu melakukan penyesuaian untuk membawa anggota pengalaman penerbangan kelas astronot saat ini ke kendaraan operasional seiring pengembangan pesawat ruang angkasa Starliner berlanjut,” kata Boeing dalam sebuah pernyataan kepada penugasan kembali astronot. Tepi. “Kami sepenuhnya mendukung keputusan NASA dan terus bekerja untuk memastikan keselamatan para astronot yang akan menerbangkan kendaraan kami menjadi yang utama.”

SpaceX kini telah berhasil menyelesaikan penerbangan ujinya dengan Crew Dragon dan telah melakukan dua misi penumpang penuh ke stasiun luar angkasa, di mana total 10 astronot diluncurkan ke ISS. Misi perusahaan berikutnya, yang disebut Crew-3, dijadwalkan akan dimulai pada 30 Oktober. SpaceX juga dijadwalkan membawa kelompok penumpang kedua, Kru-2, pulang dari stasiun luar angkasa pada pertengahan November.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *