NASA menjatuhkan kapsul ruang angkasa seberat 6 ton ke dalam genangan air

Telegraf

Dr. Tony Sewell: Ketika orang sangat ingin menutup mulut Anda, Anda harus mengatakan yang sebenarnya.

Sembilan menit di jalan Minneapolis Mei lalu memicu musim panas yang panjang dan menantang dari protes Black Lives Matter di seluruh Inggris. Setelah kematian George Floyd, Boris Johnson membentuk Komisi Perbedaan Ras dan Etnis untuk mengawasi hubungan ras di Inggris, diketuai oleh pendidik Dr. Selidiki Tony Sewell. Sekarang Polisi Minnesota diadili karena diduga membunuh Floyd, rilis laporan Sewell Rabu lalu di sisi Atlantik ini memicu kemarahan baru dan tuduhan rasis. Studi ini disusun oleh 10 komisaris independen, sembilan di antaranya berkulit hitam atau Asia. Sewell sendiri adalah putra kelahiran London dari orang tua Jamaika, bagian dari generasi Windrush yang datang ke Inggris pada 1950-an. Namun, laporan yang komprehensif, berdasarkan data, setebal 258 halaman ini menemukan bahwa jika menyangkut peluang hidup dari 13 persen populasi etnis minoritas Inggris, “ada hambatan dan perbedaan, tetapi banyak dan, ironisnya, sangat sedikit dari mereka secara langsung. terkait dengan rasisme “. Para komisaris “tidak lagi melihat Inggris di mana sistemnya dengan sengaja ditujukan terhadap etnis minoritas,” laporan itu menyimpulkan. “Inggris Raya harus dilihat sebagai model bagi negara-negara mayoritas kulit putih lainnya”. Dalam beberapa bulan terakhir telah terjadi perselisihan publik mengenai himne tradisional, Union Jack dan patung dari era kolonial. Beberapa komentator mengatakan Inggris jatuh ke dalam “perang budaya” setelah Brexit. Tetapi bahkan dalam konteks ini, tanggapan terhadap studi yang ditugaskan oleh pemerintah oleh Sewell, yang mengakui bahwa “masih ada rasisme total di Inggris” tetapi menekankan bahwa “keengganan untuk mengakui Inggris, telah jujur ​​dan menjadi lebih adil”, mencengangkan . “Ini menutupi, pukulan bagi semua upaya anti-rasisme,” kata Dr. Shola Mos-Shogbamimu, seorang aktivis pengacara. Para komisaris dibandingkan dengan anggota Ku Klux Klan oleh seorang anggota parlemen dari Partai Buruh. Sewell yang berusia enam puluh dua tahun, yang menghabiskan seluruh karirnya sebagai guru, peneliti pendidikan, atau pemimpin komunitas membantu pemuda kulit hitam, telah dibandingkan dengan propagandis Hitler Josef Goebbels oleh seorang profesor di Universitas Cambridge. Dia telah mempertahankan keheningan yang bermartabat sejak penerbitannya. Sampai sekarang. “Saya ingin menegaskan bahwa laporan ini tidak menyangkal rasisme,” kata Sewell. Namun, ketika memeriksa perbedaan yang dihadapi orang dalam pendidikan, kesehatan, kejahatan, kepolisian dan pekerjaan, ia menunjuk pada “banyak penyebab – geografi, pengaruh keluarga, latar belakang sosial-ekonomi, budaya dan agama – semua peluang pemersatu memiliki pengaruh yang lebih besar pada kehidupan. daripada rasisme ”.

READ  "Air" Ditemukan di Mars, Apakah Potensi Manusia Menjadi Lebih Layak Huni?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *