NASA dipersenjatai nuklir untuk invasi ke bulan dan Mars

Memuat…

FLORIDA – – Daya nuklir akan menjadi bagian besar dari upaya ini Eksplorasi ruang angkasa Amerika Serikat Dokumen kebijakan baru akan dikonfirmasi di masa mendatang. (Baca juga: Luar angkasa berbahaya bagi kesehatan dan masih tertarik menjadi astronot? )

Presiden Donald Trump Space Directive 6 (SPD-6) dikeluarkan pada hari Rabu, menetapkan strategi nasional untuk penggunaan yang bertanggung jawab dan efektif dari Sistem Tenaga dan Propulsi Nuklir Luar Angkasa (SNPP).

“Tenaga nuklir dan tenaga penggerak di luar angkasa adalah teknologi yang secara fundamental memungkinkan untuk misi luar angkasa Amerika ke Mars dan sekitarnya,” kata Scott Pace, asisten presiden dan sekretaris eksekutif Dewan Antariksa Nasional, dalam pernyataan tertulis, Rabu (16 Desember 2020).

“Amerika Serikat bermaksud untuk tetap menjadi pemimpin di antara negara-negara antariksa dan menyebarkan teknologi nuklir dengan aman, selamat dan berkelanjutan di luar angkasa,” kata Scott Pace lagi.

Sistem nuklir telah menjadi bagian penting dari portofolio eksplorasi AS selama beberapa dekade. Misalnya, banyak peneliti robotik NASA yang paling terkenal – termasuk pesawat penjelajah antarbintang Voyager 1 dan Voyager 2, pesawat ruang angkasa New Horizons Pluto, dan penjelajah Curiosity Mars – mendapatkan kekuatannya dari generator radioisotop termoelektrik (RTGs), yang mengubah panas yang dihasilkan oleh peluruhan radioaktif plutonium-238 menjadi listrik.

Penggunaan sistem SNPP yang lebih ekstensif dapat membantu portofolio tumbuh pesat dalam waktu dekat. Misalnya, NASA dan Departemen Energi AS bekerja sama dalam proyek reaktor fisi yang disebut Kilopower, yang dapat memberi tenaga bagi awak pos pertama di Bulan dan Mars.

Sehubungan dengan kemampuan ini, Administrator NASA Jim Bridenstine memuji tenaga penggerak termal nuklir, yang menggunakan panas dari reaksi fisi untuk mempercepat propelan hingga kecepatan yang luar biasa, sebagai pelopor potensial untuk upaya eksplorasi ruang angkasa badan tersebut.

READ  Ilmuwan menemukan emisi radio di luar tata surya, tanda kehidupan ...

Space.com melaporkan bahwa SPD-6 memperkuat dan meresmikan komitmen ini ke sistem SNPP. Dengan regulasi tersebut, AS akan mengembangkan teknologi tersebut pada pertengahan tahun 2020-an. Mengembangkan kemampuan pembangkit dan pemrosesan bahan bakar yang memadai untuk mendukung berbagai macam sistem ruang angkasa nuklir, dari RTG hingga penggerak termal hingga tenaga nuklir.

Tujuan lain dari SPD-6 adalah untuk mendemonstrasikan sistem gaya fisi di permukaan bulan yang dapat diskalakan ke kisaran daya listrik 40 kilowatt (kWe) dan lebih tinggi untuk mendukung kelanjutan keberadaan bulan dan eksplorasi Mars. “Ini seharusnya terjadi pada pertengahan hingga akhir 2020-an, jika memungkinkan,” kata dokumen itu.

SPD-6 adalah arahan kebijakan luar angkasa keenam yang telah ditandatangani Presiden Trump, seperti namanya. SPD-1 secara resmi menginstruksikan NASA untuk mengembalikan astronot ke bulan guna mempersiapkan misi berawak ke Mars. SPD-2 memudahkan regulasi untuk industri dirgantara swasta; SPD-3 dimaksudkan untuk mendukung manajemen lalu lintas ruang. SPD-4 mengarahkan Departemen Pertahanan untuk membentuk Angkatan Luar Angkasa AS; dan SPD-5 ​​menetapkan pedoman keamanan siber untuk sistem luar angkasa AS.

Seperti yang ditunjukkan daftar tersebut, Presiden Donald Trump cukup aktif di bidang kebijakan luar angkasa. Itu juga merevitalisasi Dewan Antariksa Nasional, yang tidak aktif sejak awal 1990-an. Dan minggu lalu dia mengeluarkan Kebijakan Luar Angkasa Nasional baru yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan nasional dan kepemimpinan Amerika di luar angkasa. (Baca juga: Siapa yang mengira Jose Mourinho sangat imut? Postingnya menyenangkan )

(iqb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *