Mungkinkah harga ojek online naik saat pandemi?

JAKARTA, KOMPAS.com – peringkat Ojek online (ojol) belum disesuaikan sejak kenaikan bulan Maret.

Memang, berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan nomor 12 tahun 2019, Tarif Ojol dapat dievaluasi setiap tiga bulan.

Lantas mungkinkah tarif ojol meningkat dalam kondisi pandemi Covid-19?
Baca juga: Harga Ojek Online Jabodetabek Resmi Naik, Ini Respon Masyarakat

Ahmad Yani, Direktur Angkutan Jalan dan Multimoda Kementerian Perhubungan, mengakui sejumlah pihak telah mengusulkan penyesuaian tarif ojol.

Ia juga tidak menutup kemungkinan untuk menaikkan tarif ojol dari yang sekarang.

Namun, menurut dia, mengingat wabah Covid-19 yang sedang berlangsung, ini bukan saatnya menaikkan tarif ojol. Pasalnya, daya beli masyarakat saat ini sedang turun akibat pandemi.

“Kondisinya turun lagi, tarif dinaikkan lagi, efeknya semakin parah. Ini perhitungan yang kita tunggu di momen yang tepat,” ujarnya dalam diskusi virtual, Rabu (14/10/2020).

Baca juga: Resmi dinaikkan, harga Ojek Online Jabodetabek paling mahal

Selain itu, Yani memastikan pihaknya siap menampung kontribusi dari berbagai pihak, termasuk itu pengemudi ojol.

“Kami selalu bercakap-cakap dengan teman-teman komunitas kami,” katanya.

Yani tidak menutup kemungkinan adanya kontribusi banyak pihak dan tidak menutup kemungkinan tarif Ojol akan dinaikkan setelah Covid-19 mereda.

“Mungkin kita bisa menaikkan tarif jika kondisi Covid membaik,” ujarnya.

READ  Direktur Jenderal Igor Jukič pada Dialog Grup 3G kedua tentang Solidaritas dan Multilateralisme yang Efektif

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.