Mogul Hong Kong dan aktivis demokrasi Jimmy Lai kembali ke penjara setelah jaminan dicabut | Berita Dunia

Tokoh media dan aktivis demokrasi Hong Kong kembali ke penjara setelah pengadilan tertinggi wilayah itu menerima tuntutan jaksa untuk mencabut jaminannya.

Jimmy Lai dituduh berkolusi dengan elemen asing untuk membahayakan keamanan nasional, rupanya atas tweet yang dibuatnya dan wawancara atau komentar yang ia berikan kepada media asing.

Mr Lai, pendiri surat kabar Apple Daily, didakwa awal bulan ini atas tuduhan penipuan.

Gambar:
Protes marak di Hong Kong tahun lalu

Ia dituduh melanggar ketentuan sewa kantor Next Digital, perusahaan medianya.

Dia kemudian didakwa atas tuduhan pelanggaran di bawah wilayah semi-otonom Tiongkok. undang-undang keamanan nasional yang baru sebelum dibebaskan dengan jaminan minggu lalu.

Tapi Kamis, Hongkong Pengadilan Banding Akhir mengatakan bahwa keputusan hakim sebelumnya adalah keliru dan bahwa perintah pembebasan sementara tidak valid.

Pengusaha itu adalah salah satu dari banyak aktivis dan pendukung pro-demokrasi terkemuka yang ditangkap oleh polisi Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir saat pihak berwenang meningkatkan tindakan keras mereka terhadap perbedaan pendapat.

Awal bulan ini, Aktivis Hong Kong Joshua Wong dipenjara selama 13 setengah bulan setelah unjuk rasa anti-pemerintah ilegal pada 2019.

Bapak Lai, yang usianya disebutkan dalam berbagai laporan antara 72 dan 76, tidak mengatakan apapun kepada wartawan ketika dia pergi ke pengadilan.

Di bawah syarat jaminannya, dia telah menyerahkan paspornya, selain setuju untuk tidak bertemu dengan agen asing, untuk memposting artikel di media apa pun, untuk memposting di jejaring sosial atau untuk memberikan wawancara.

Sidang bandingnya dijadwalkan pada 1 Februari.

Beijing memberlakukan undang-undang baru yang radikal pada 30 Juni, mendorong kecaman dari Barat dan mendorong beberapa negara, termasuk Inggris, Australia dan Kanada, untuk menangguhkan perjanjian ekstradisi dengan Hong Kong.

READ  Sontak kaya raya, penjual es krim ini pernah menyentuh Rp.227 miliar yang diterimanya dan disebut sebagai orang paling sial di dunia: orang-orang menertawakan saya ... - Semua halaman

Undang-undang tersebut menghukum apa pun yang dianggap China sebagai subversi, pemisahan diri, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing hingga seumur hidup di penjara.

Para kritikus mengatakan itu merusak kebebasan yang diabadikan dalam rencana “satu negara, dua sistem” yang disetujui China untuk diikuti ketika mengambil kendali atas bekas jajahan Inggris pada 1997, tetapi para pendukung percaya itu memberikan stabilitas penting setelah protes pro-demokrasi yang berlarut-larut tahun lalu.

Pada hari Selasa, Lai mengundurkan diri sebagai chairman dan chief executive Next Digital, yang menjalankan surat kabar Apple Daily, menurut arsip di Bursa Efek Hong Kong.

Dia melakukannya “untuk menghabiskan lebih banyak waktu mengurus masalah pribadi” dan menegaskan dia tidak memiliki perselisihan dengan dewan, menurut pengajuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *