Microsoft mengambil alih Facebook dengan meluncurkan Metaverse di Teams

Microsoft telah mengambil langkah pertama untuk membawa metaverse ke dalam kehidupan kantor sehari-hari, dalam tanda terbaru bahwa beberapa perusahaan teknologi terbesar melihat konvergensi dunia digital dan fisik sebagai salah satu tren baru utama dalam komputasi.

Raksasa perangkat lunak AS mengatakan pengguna tim perangkat lunak kolaborasinya akan dapat tampil sebagai avatar – atau kartun animasi – dalam pertemuan video untuk paruh pertama tahun depan. Pekerja jarak jauh juga dapat menggunakan avatar mereka untuk mengunjungi ruang kerja virtual, yang mungkin berisi replika kantor majikan mereka.

Langkah pertama Microsoft untuk menggabungkan dunia virtual dan fisik sederhana dibandingkan dengan visi jangka panjang yang diluncurkan Facebook minggu lalu telah mengubah nama perusahaannya ke Meta untuk mencerminkan fokus barunya pada Metaverse.

Namun, rencana Microsoft didasarkan pada teknologi dasar yang disebut mesh, yang diluncurkan awal tahun ini, untuk menangani interaksi virtual yang jauh lebih kompleks pada berbagai jenis perangkat keras, dari komputer pribadi hingga headset realitas virtual. Eksekutif Microsoft juga mengatakan mereka melihat pengenalan avatar pribadi sebagai langkah pertama dalam pengembangan yang akan membuat karyawan menjadi semakin akrab dengan bentuk-bentuk baru interaksi virtual yang sekarang asing bagi mereka.

“Dengan 250 juta orang di seluruh dunia yang menggunakan Teams, pengenalan avatar akan menjadi elemen metaverse sejati pertama yang tampak nyata,” kata Jared Spataro, kepala Teams.

tim menjadi perangkat lunak yang digunakan banyak karyawan untuk berkomunikasi dengan rekan kerja dan mengakses alat produktivitas Microsoft yang lebih luas. Perusahaan mengatakan akan mengintegrasikan perangkat lunak produktivitas lainnya dengan pengalaman virtual barunya sehingga karyawan dapat, misalnya, melihat presentasi PowerPoint di Metaverse.

READ  Rumor: Seri Samsung Galaxy Note akhirnya siap

Spataro mengatakan banyak motivasi untuk memperkenalkan jenis interaksi digital baru berasal dari tantangan yang dihadapi perusahaan dalam pekerjaan hibrida, karena beberapa karyawan kembali ke kantor setelah pandemi sementara yang lain memilih untuk bekerja dari jarak jauh.

Microsoft mengatakan penelitiannya telah menunjukkan bahwa menggunakan avatar pribadi menciptakan rasa “kehadiran” yang membuat rapat lebih menarik, sekaligus membebaskan karyawan dari keharusan untuk terus-menerus tampil di depan kamera. Pekerja yang menghadiri pertemuan di mana orang lain bertindak sebagai avatar juga lebih terbuka untuk menggunakan teknologi itu sendiri, kata perusahaan itu.

Tampil sebagai avatar “tampak mudah, sepertinya hanya sebuah langkah, tapi saya pikir orang-orang siap untuk mengambil langkah seperti itu,” kata Spataro. “Mungkin itu bahkan sedikit ringan di awal.”

Perusahaan mengatakan akan menggunakan AI untuk membuat bibir avatar muncul untuk memasukkan kata-kata yang diucapkan ke dalam mulut mereka dan untuk menambahkan ekspresi wajah dan gerakan tangan.

Pendekatan bertahap memperkenalkan pekerja ke metaverse kontras dengan visi mantan Facebook yang lebih revolusioner untuk masa depan pertemuan kantor. Perusahaan media sosial baru-baru ini mendemonstrasikan pengalaman kantor realitas virtual penuh di mana orang-orang memakai kacamata VR untuk duduk di sebelah avatar karyawan lain di ruang virtual.

Berbeda dengan penggunaan avatar oleh Microsoft untuk melompat langsung ke pertemuan realitas virtual penuh, Spataro berkata, “Tidak terlalu jauh, mari kita bertemu di ruang 3D di mana kita tidak tahu harus berbuat apa.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *