Microsoft Dev Box memvirtualisasikan PC pengembangan Windows Anda di jendela browser

Memperbesar / Pilihan aplikasi dari Microsoft Store.

Microsoft

Di antara pengumuman yang dibuat pada konferensi pengembang Microsoft Build kemarin adalah layanan baru bagi perusahaan yang ingin menawarkan workstation pengembang tervirtualisasi yang telah dikonfigurasi sebelumnya, sesuai permintaan. Microsoft DevBox dirancang untuk menyederhanakan proses menyiapkan dan menjalankan workstation pengembang baru dengan cepat, dengan semua alat dan dependensi yang diperlukan terpasang dan siap digunakan (bisa dikatakan demikian), bersama dengan akses ke kode sumber terkini dan salinan baru dari semua bangunan malam.

Dev Box dibangun di atas itu Windows 365, layanan yang dapat digunakan oleh admin TI untuk menyediakan PC virtual yang telah dikonfigurasi sebelumnya kepada pengguna. Administrator dapat membuat image sistem operasi dan menawarkan konfigurasi perangkat keras dengan jumlah daya CPU, memori, dan RAM yang bervariasi, bergantung pada apa yang dibutuhkan pengguna (atau beban kerja) tertentu. Mesin virtual Windows 365, termasuk namun tidak terbatas pada VM Dev Box, dapat diakses dari PC atau perangkat Windows lain yang menjalankan macOS, iOS, Android, Linux, atau ChromeOS.

Lingkungan pengembangan tervirtualisasi dapat menawarkan banyak manfaat bagi pengembang dan penguji di luar kemampuan untuk mengakses kotak dev yang telah dikonfigurasikan dari mana saja. Jika Anda menginstal perangkat lunak atau membuat perubahan yang memengaruhi lingkungan pengembangan, Anda dapat dengan mudah kembali ke versi yang berfungsi dengan baik. Admin Anda dapat menawarkan lingkungan yang berbeda untuk aplikasi yang berbeda untuk menghindari konflik perangkat lunak, atau menawarkan beberapa lingkungan untuk versi aplikasi yang berbeda sehingga Anda dapat dengan mudah memelihara, menguji, dan mendukung beberapa versi pada saat yang bersamaan.

READ  Konami menggoda pengumuman baru di Gamescom 2021

“Microsoft Dev Box mendukung IDE pengembang, SDK, atau alat internal apa pun yang berjalan di Windows,” tulis manajer produk Microsoft Anthony Cangialosi. “Dev Boxes dapat menargetkan beban kerja pengembangan apa pun yang dapat Anda buat dari desktop Windows, dan sangat cocok untuk desktop, seluler, IoT, dan game. Anda bahkan dapat membangun aplikasi lintas platform menggunakan subsistem Windows untuk Linux.”

Dev Box saat ini tersedia dalam pratinjau pribadi. Jika Anda tertarik untuk mencobanya saat pratinjau dirilis, Anda dapat mendaftar untuk mempelajari lebih lanjut di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.