Mercedes-AMG C63 2022 Baru: Sedan PHEV 670 hp memulai debutnya

Autocar telah diberitahu bahwa mesin M139 akan menggunakan starter 48V terintegrasi, serupa dengan yang sudah digunakan oleh mesin turbocharged 3.0-liter M256 inline enam yang menggerakkan CLS 53 4Matic+ dan model AMG baru lainnya saat ini.

Dengan CLS 53 4Matic+, starter yang dipasang di gearbox memberikan tambahan tenaga sebesar 22 hp dan tenaga 70 Nm. Namun, pada C63 berikutnya, ia harus disetel untuk mendapatkan tenaga yang lebih besar secara signifikan dengan beban torsi yang serupa.

Penggerak hibrida EQ Boost yang baru juga dikatakan bekerja dalam kombinasi dengan transmisi 9-speed torque converter MCT Speedshift dari Mercedes.

Seluruh jajaran C-Class ditenagai secara eksklusif oleh mesin empat silinder elektrifikasi, dengan teknologi plug-in dan hybrid ringan yang diluncurkan di seluruh papan untuk efisiensi yang lebih baik dan karenanya mengurangi emisi.

Salah satu manfaat paling signifikan dari memperkenalkan powertrain elektrifikasi baru adalah pengurangan bobot dibandingkan dengan as roda depan C63 4Matic baru. Dengan berat 160,5 kg, M139 empat silinder memiliki bobot 48,5 kg lebih ringan dari mesin M177 V8 pada C63 4Matic saat ini. Bahkan dengan penambahan arsitektur hibrida, termasuk motor listrik berbentuk cakram dan elektronika daya, bobot keseluruhan pembangkit listrik baru ini dikatakan mengalahkan bobot unit saat ini.

READ  Emas turun di bawah $ 1.800, menurunkan optimisme untuk pemulihan ekonomi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.