Mengapa sains tidak dapat menahan daya tarik Venus: Misi baru ke planet tetangga terdekat Bumi | Venus

SEBUAH Armada pesawat ruang angkasa robot untuk turun Venus dalam beberapa tahun dan mulai menjelajahi dunia yang paling tidak ramah di tata surya. Satu pesawat ruang angkasa akan jatuh melalui atmosfer planet yang sangat padat – dan sangat panas – sementara dua lainnya mengorbit di atas awan asam tebal yang menutupi satu sama lain. Venus dan gunakan teleskop radar canggih untuk mengamati medan di bawah.

Investigasi semacam itu merupakan pembaruan minat yang luar biasa terhadap planet tetangga terdekat Bumi Selama lebih dari satu dekade, badan antariksa Amerika dan Eropa telah mengabaikan planet ini – hanya untuk tiga misi Venus baru yang akan diumumkan dalam beberapa hari di awal Juni.

Håkan Svedhem, mantan manajer proyek untuk eksplorasi planet Eropa sebelumnya, Venus Ekspreskata jurnal sains alam minggu lalu: “Venus adalah planet yang terlupakan terlalu lama.”

Tujuan dari misi baru – probe Veritas dan Davinci + NASA dan satelit EnVision Eropa – sederhana. Mereka ingin tahu mengapa planet kembaran Bumi secara fundamental berbeda dari dunia kita sendiri.

Seperti yang diketahui para astronom pada awal “zaman ruang angkasa” pada 1960-an, kedua planet memiliki ukuran yang sama dan memiliki usia, komposisi, dan orbit yang sama mengelilingi matahari. Di bawah awan tebal Venus ada lautan atau hutan yang dicurigai. Jadi, pada 1970-an dan 1980-an, sejumlah robot probe dikirim oleh badan antariksa Amerika dan Soviet untuk mengungkap kebenaran.

Pengorbit EnVision ESA akan memetakan permukaan dari atas. Foto: ESA / PA

Mereka mengungkapkan dunia yang merupakan visi neraka. Venus ditemukan memiliki suhu permukaan 475 ° C, yang cukup panas untuk melelehkan timah. Pada saat yang sama, tekanan atmosfer di permukaannya adalah 93 bar, yang setara dengan satu kilometer di bawah lautan di bumi. Penyelidikan Soviet yang mendarat di Venus pada 1970-an dan 1980-an hanya bisa mengirimkan data dari planet ini untuk waktu yang singkat – dua jam adalah waktu terbaik mereka – sebelum panas dan tekanan menghancurkan mereka.

Ditemukan juga bahwa Venus tertutup awan tebal asam sulfat. Sebaliknya, dunia kita sendiri memiliki lautan air cair, awan dan lapisan es dan mendukung makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya di laut mereka, di darat dan di langit. Perbedaan antara kedua planet, meskipun memiliki kesamaan yang dangkal, sangat mencolok.

Dan penyebab utama dari kondisi yang sangat berbeda ini dijelaskan oleh sejumlah besar karbon dioksida yang terakumulasi di Venus. Ini telah menjebak radiasi matahari dan memicu efek rumah kaca di luar kendali yang ada hingga membuat efek krisis iklim yang sekarang mengganggu pola cuaca dan mencairnya lapisan es di Bumi menjadi lebih kecil.

Bagaimana akumulasi karbon dioksida ini terjadi, para ilmuwan bertanya. Apakah bumi beruntung atau Venus hanya sial? Apakah normal bagi planet-planet yang mengorbit seperti Venus dan Bumi untuk mengembangkan atmosfer tebal karbon dioksida yang memerangkap radiasi matahari dan memicu efek rumah kaca yang tidak terkendali – atau apakah itu hanya perkembangan satu kali dalam kasus Venus?

Permukaan planet ditutupi oleh lapisan awan tebal.
Permukaan planet ditutupi oleh lapisan awan tebal. Foto: NASA / JPL-Caltech / SwRI / MSSS / Gerald Eichstadt / Heidi N. Becker / Koji Kuramura) / PA

“Ini adalah pertanyaan kunci dan memiliki implikasi penting, tidak hanya untuk memahami bagaimana kehidupan muncul dan berevolusi di bumi,” kata fisikawan Universitas Oxford Colin Wilson. “Mereka juga berdampak pada pencarian planet layak huni di orbit di sekitar bintang lain di galaksi kita.”

Saat ini, para astronom berharap menemukan planet yang menjanjikan yang dapat mendukung kehidupan di tempat lain di galaksi dengan menemukan dunia berbatu kecil – seperti Bumi – yang mengorbit bintang pada jarak di mana air kemungkinan ada dalam bentuk cair. Tapi dilihat dari satu-satunya dunia lain di tata surya kita yang berada di zona seperti itu – Venus – ini mungkin bukan tempat yang sangat menjanjikan. Dengan kata lain, jika Bumi adalah pengecualian dan Venus norma, kita mungkin menemukan bahwa planet-planet seperti itu jauh lebih tidak mendukung sebagai tuan rumah bagi kehidupan di luar bumi.

Poin ini ditekankan oleh Giada Arney, Asisten Peneliti Utama untuk penyelidikan Davinci + NASA: “Studi kami tentang evolusi Venus dapat membantu kami lebih memahami bagaimana dunia yang layak huni didistribusikan di tempat lain di alam semesta dan bagaimana planet yang dapat dihuni secara umum bergerak bersama” Mungkin saja Venus berada di tempat yang salah. Lebih dekat ke Matahari daripada Bumi – 67 juta mil versus 93 juta mil – membuatnya sedikit lebih hangat daripada saat tata surya lahir 4,5 miliar tahun yang lalu, dan akibatnya, uap air di atmosfernya tidak pernah mengembun di lautan seperti yang terjadi di Bumi, di mana laut kita memainkan peran kunci dalam menyerap karbon dioksida dan mencegah pemanasan rumah kaca yang tidak terkendali.

Bukti lain menunjukkan bahwa Venus mungkin memiliki air cair di permukaannya pada satu waktu dan peristiwa lain memulai pemanasan yang merajalela yang sekarang mengelilingi planet ini. Tiga probe baru akan mencoba mengungkap petunjuk seperti apa mereka. “Mempelajari permukaan planet akan sangat penting,” kata Wilson. “Penyelidikan AS Magellan – yang mendarat di Venus pada tahun 1989 – menggunakan radar untuk mengintip melalui awan dan memberi kita peta global Venus yang indah, mengungkapkan gunung berapi dan permukaan kasar yang jelas telah melalui banyak gejolak. Tapi itu hanya cuplikan.

“Misalnya, kita tidak tahu apakah gunung berapi ini masih aktif. Pesawat ruang angkasa baru akan menerapkan teknologi radar abad ke-21 ke Venus dan memberi kita gambaran planet yang jauh lebih dinamis.”

Davinci + NASA akan turun ke atmosfer.
Davinci + NASA akan turun ke atmosfer. Foto: Visualisasi GSFC NASA oleh CI Labs Michael Lentz dan lainnya

Hal ini didukung oleh astronom Profesor Jane Greaves dari Universitas Cardiff. “Beberapa instrumen seperti radar dan spektrometer massa telah digunakan untuk mempelajari Venus di masa lalu, tetapi teknologi mereka jauh lebih baik dan lebih canggih saat ini. Kami akan dapat memeriksa lebih dalam dan mengidentifikasi molekul dengan lebih mudah.”

Baik Veritas NASA dan EnVision Badan Antariksa Eropa akan terlibat dalam pemetaan permukaan Venus dari orbit tinggi di atas awan asamnya. Sebaliknya, Davinci + akan membawa probe kecil ke planet yang akan melepaskannya untuk jatuh melalui atmosfernya dan mengambil sampel konstituen gasnya setiap 100 meter saat turun. Pengukuran ini akan sangat penting dalam memahami asal-usul atmosfer Venus dan memberikan petunjuk tentang bagaimana ia berevolusi.

Dengan mempelajari konsentrasi deuterium, sebuah isotop hidrogen, misalnya, seharusnya dimungkinkan untuk menentukan berapa banyak air yang pernah ada di Venus, sementara analisis gas mulia – seperti argon dan neon – di atmosfer juga dapat memungkinkan para ilmuwan untuk melakukannya untuk menentukan apakah planet pernah mendukung air cair – data yang akan sangat penting dalam memberikan petunjuk tentang jalur Venus ke sisi gelap.

“Sungguh menakjubkan betapa sedikit yang kita ketahui tentang Venus,” kata Tom Wagner, seorang ilmuwan di Program Penemuan NASA.

“Namun, hasil gabungan dari misi ini akan memberi tahu kita tentang planet ini dari awan di langit hingga gunung berapi di permukaannya hingga intinya. Seolah-olah kita telah menemukan kembali planet ini.”

READ  Jawa Indonesia dilanda gempa berkekuatan 5.9, 7 tewas | Suara amerika

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *