Mengapa orang suatu hari nanti bisa hidup di planet lain

Pengeditan DNA dapat memungkinkan orang untuk hidup di planet baru dalam 500 tahun, saran seorang ahli rekayasa genetika yang bekerja dengan NASA.

Chris Mason, profesor fisiologi dan biofisika di Weill Cornell Medical College di New York, berpendapat bahwa kemajuan teknologi suatu hari nanti dapat memungkinkan orang untuk membentuk tubuh mereka untuk bertahan hidup dalam kondisi di luar bumi.

Dia menguraikan rencana terperinci tentang bagaimana umat manusia dapat menetap di ratusan planet ekstrasurya yang berpotensi jika bumi tidak lagi mampu menopang kehidupan.

Dalam bukunya “The Next 500 Years: Engineering Life to Reach New Worlds”, Prof. Mason mengatakan bahwa ukuran dan kecerahan matahari yang semakin besar akan membuat planet ini tak tertahankan bagi manusia selama satu miliar tahun ke depan.

“Itu berarti kita tidak bisa tinggal di sini selamanya, luar biasa. Pada titik tertentu kita harus pergi, “katanya di sebuah acara untuk Majalah New Scientist, dengan alasan bahwa rekayasa genetika adalah” tugas yang kita tidak hanya memiliki “untuk diri kita sendiri tetapi untuk semua makhluk” untuk memastikan kelangsungan hidup.

Ilmuwan menggambarkan bagaimana pengeditan DNA dapat membantu mengatasi risiko perjalanan ruang angkasa dan memungkinkan orang untuk mentolerir lingkungan yang ekstrem sehingga mereka dapat hidup dengan aman di planet lain. Dia mengatakan penelitian tentang efek perjalanan ruang angkasa pada DNA astronot telah memberikan wawasan berharga tentang bagaimana orang dapat dilindungi untuk kehidupan di luar bumi di masa depan.

Prof. Mason menguraikan cara-cara di mana rekayasa genetika dapat memungkinkan orang untuk memenuhi tantangan yang untuk menetap di planet lain Misalnya, manusia dapat menghasilkan asam amino atau nutrisinya sendiri. Dia mengakui gagasan itu “menimbulkan pertanyaan etis yang besar,” tetapi mengatakan dia membayangkan saat ketika manusia yang dimodifikasi secara genetik bisa menjadi spesies yang sama sekali baru.

READ  Desain simulator gravitasi rendah membuka jalan baru untuk eksplorasi ruang angkasa dan pelatihan misi

“Ini waktu yang luar biasa. Kami baru saja memulai pemetaan ini, tetapi kami sudah memiliki daftar kandidat yang fenomenal,” katanya.

Prof Mason mengatakan dia mengantisipasi akan ada lebih banyak lagi exoplanet yang berpotensi layak huni pada 2.400. Dia mengatakan proposal berjenjangnya termasuk rencana untuk “kapal generasi” di mana orang akan hidup dan mati dalam perjalanan ke dunia baru.

Pada tahun 2.500, dia percaya bahwa kita mungkin dapat mengirimkan sebuah kapal generasi yang akan menentukan arah untuk sebuah bintang baru dan planet asal.

“Orang sering mengatakan mengapa kita melakukan semua ini? Itu sesuatu yang harus kita lakukan, bukan hanya karena kita ingin meninggalkan bumi,” ujarnya. “Kami ingin sangat peduli dengan bumi, tetapi jika Anda melihat cukup lama ke masa depan, kami tahu bahwa tidak ada yang benar-benar stabil.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *