Mengapa Manchester United telah menunjuk pelatih tim utama yang baru

Manchester United mengumumkan tambahan yang signifikan untuk tim backroom mereka minggu ini ketika mantan asisten Chelsea U23 Eric Ramsay bergabung dengan tim pelatih Ole Gunnar Solskjaer sebagai spesialis standar pertama dan pelatih pengembangan individu klub.

Ramsay sudah menjadi nama calon yang dihormati di dunia kepelatihan, menjadi warga Inggris termuda pada tahun 2019 yang menerima lencana Lisensi Pro UEFA, yang merupakan kualifikasi kepelatihan terbaik dalam permainan.

Pelatih kelahiran Shrewsbury ini memulai karirnya di klub kota kelahirannya dan bekerja di Shrews Academy pada 2017 sebelum dengan cepat naik ke tim utama.

Dia bergabung dengan tim U23 Chelsea dua tahun lalu dan sekarang telah mengambil langkah menarik dengan bermitra dengan Solskjaer dan skuad tim utama United-nya.

Jelas bahwa Solskjaer mengidentifikasi bola mati, terutama yang bertahan, sebagai titik lemah utama untuk permainan timnya musim lalu setelah The Reds kebobolan 14 gol liga dari situasi bola mati – hanya Leeds United lebih banyak – dan empat lainnya di kompetisi Eropa.

Ini terbukti menjadi kelemahan mereka, terutama mengingat nilai gol dalam kaitannya dengan poin yang diperoleh selama kampanye.

Meskipun sepak bola adalah olahraga yang mudah berubah dan tidak stabil, ada hubungan yang menarik antara jumlah gol yang dicetak dan jumlah poin yang diperoleh.

Musim lalu, Liga Premier mencetak total 1024 gol dan mengumpulkan 1057 poin, sementara musim sebelumnya mencatat 1034 gol dan 1048 poin, selisih hanya 14.

Oleh karena itu, sah jika sebuah gol dapat dihitung secara longgar sebagai poin selama satu musim.

READ  BREAKING NEWS, PSSI Tunjuk Persipura ke Piala AFC dengan 4 syarat penggunaan

Akibatnya, tim yang, seperti United, bisa kebobolan gol standar dalam jumlah tinggi musim lalu memiliki handicap dibandingkan dengan pesaing liga yang lebih sukses di bidang ini.

Manchester City, juara dan satu-satunya tim yang mengalahkan United musim lalu, kebobolan gol paling sedikit kedua di Liga Inggris setelah situasi bola mati – enam. Jika ini adalah area yang mereka perjuangkan saat United berkembang, perebutan gelar bisa jadi jauh lebih dekat daripada akhirnya.

Kedatangan Ramsay seharusnya, secara teori, membuat United jauh lebih kompeten dalam hal mempertahankan bola mati sementara itu kemungkinan akan meningkatkan kemampuan mereka untuk mengkonversi dari serangan mereka sendiri juga.

Jika dia melakukannya, seperti disebutkan di atas, itu akan memiliki dampak yang sangat positif pada selisih gol United dan kemudian poin kembali, yang bisa menjadi penting bagi tim yang mengincar gelar Mei.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *