Mengapa EasyJet membatalkan penerbangan?

Puluhan ribu penumpang easyJet menghadapi gangguan serius setelah kegagalan sistem TI yang menyebabkan lebih dari 200 penerbangan dibatalkan.

Ada antrian panjang dan adegan kacau di bandara, khususnya di London Gatwick, di mana setidaknya 30 penerbangan telah dibatalkan.

Tujuan termasuk pulau Yunani Rhodes, Santorini dan Mykonos. Selusin penerbangan ke dan dari Manchester telah ditangguhkan, termasuk perjalanan kembali ke Antalya, Turki. Dari Luton, perjalanan ke Rhodes, Tenerife, dan Bodrum juga dibatalkan.

Penumpang berhak atas makanan dan penginapan, jika perlu, dan memesan ulang pada penerbangan pertama yang tersedia.

Seorang juru bicara easyJet mengatakan: “Sayangnya kami saat ini mengalami masalah dengan sistem TI yang berarti penerbangan yang dijadwalkan berangkat antara pukul 1 siang dan 3 sore waktu Inggris hari ini mungkin terpengaruh.

“Tim spesialis TI kami sedang bekerja untuk memulihkan sistem sesegera mungkin.

“Kami menyarankan pelanggan yang bepergian bersama kami hari ini untuk terus memeriksa pelacak penerbangan untuk memeriksa status penerbangan mereka sebelum menuju bandara.

“Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan dan ingin berterima kasih kepada pelanggan kami atas kesabaran mereka sementara kami berupaya menyelesaikan masalah ini secepat mungkin.”

Menurut hak penumpang udara Eropa, penumpang berhak atas kompensasi sebesar £220 atau £350 per orang tergantung pada durasi penerbangan; angka yang lebih tinggi berlaku untuk jarak lebih dari 1.500 km.

EasyJet awalnya muncul untuk menunjukkan bahwa mereka tidak akan menawarkan kompensasi kepada pelanggan, mengirim banyak pesan yang mengatakan masalah itu “di luar kendali kami” dan “dianggap sebagai keadaan luar biasa”.

Seorang juru bicara maskapai kini telah membantah klaim ini Independen pesan “luar biasa” itu “dikirim karena kesalahan”.

READ  Mungkinkah harga ojek online naik saat pandemi?

Perjalanan udara telah dilanda masalah berkelanjutan yang disebabkan oleh pertempuran rekrutmen pasca-Covid dan pemadaman TI.

British Airways mengalami kegagalan komputer serupa pada Februari dan Maret dan sejak itu membatalkan sekitar 100 penerbangan sehari sebagai tindakan pencegahan hingga akhir Oktober untuk memastikan ada cukup staf untuk mengoperasikan jadwal penerbangannya secara efektif.

EasyJet juga telah membatalkan penerbangan karena stafnya sakit, sementara Bandara Manchester mengalami kekacauan karena kurangnya pemeriksaan keamanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.