Mega-merger Bank Syariah BUMN, tidak ada tawaran pengambilalihan!

Jakarta, CNBC Indonesia – Mega-merger tiga bank syariah milik negara, dimana PT Bank BRISyariah Tbk (BRIS) akan tetap menjadi penerima merger, tidak tunduk pada kewajiban terkait penawaran pengambilalihan. Tawaran pengambilalihan atau persyaratan bahwa pengontrol baru membeli saham publik yang beredar.

Berdasarkan ringkasan rencana merger yang dipublikasikan di media massa oleh tiga bank syariah pada Rabu (21/10/2020), penawaran pengambilalihan tersebut tidak dilakukan karena merger ketiga bank tersebut tidak berubah secara tidak langsung.

Pemegang saham terakhir, juga dikenal sebagai pemegang saham terakhir, tetap menjadi pemerintah. Sebelum merger, pengendali BRIS adalah PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) milik negara.


Setelah merger berlaku efektif pada 1 Februari 2021, pengendali menjadi PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) dengan kepemilikan 51%, keduanya BUMN.

Komposisi pemegang saham BRIS lainnya setelah merger adalah PT Bank Negara Indonesia Tbk. (BBNI) 25,0%, BBRI 17,4%, DPLK BRI – Syariah 2% dan publik 4,4%.

Per Juni 2020, 18,34% saham BRIS dimiliki publik, sedangkan BBRI dimiliki oleh 73% dan 8,6% oleh DPLK BRI.

“Sementara itu, Pemerintah Republik Indonesia secara tidak langsung mempertahankan kendali BRIS sebagai bank yang menerima pinjaman,” tulis prospektus ketiga bank syariah tersebut.

“Oleh karena itu, kombinasi ini menghasilkan perubahan kontrol langsung, tetapi bukan perubahan kontrol tidak langsung.”

“Selain itu, berdasarkan Peraturan OJ Nomor 9 / POJK.04 / 2018 tentang Pengambilalihan Perusahaan Terbuka, perubahan pengendalian akibat kombinasi bisnis dikecualikan dari ketentuan pelaksanaan pengumuman pengambilalihan dan penawaran pengambilalihan wajib.”

Mekanisme fusi

Sebagai bagian dari mekanisme merger ini, BRIS akan menerbitkan hingga 31,13 miliar saham baru (rights issue) sebagai bagian dari merger atau merger bank syariah BUMN dengan menerima dua perusahaan lagi, yaitu PT Bank Syariah Mandiri (BSM) dan PT. BNI Syariah (BNIS).

READ  Sainsbury's menutup supermarketnya di pusat kota Birmingham

Jumlah saham baru yang akan diterbitkan sebanyak 31.130..700.245 saham, sehingga jumlah saham menjadi 40.846.813.743 saham (40,85 miliar saham) dari sebelumnya 9.716.113.498 saham.

Saham baru tersebut nantinya akan dikonversi atau diambil alih oleh pemegang saham baru yaitu Bank Mandiri dan BBNI.

Bank Mandiri akan memiliki hingga 20,91 miliar saham, sehingga kepemilikan sahamnya adalah 51,2% di BRIS (sebagai pengendali) dan BBNI dengan 10,23 miliar saham atau 25% di BRIS.

Investor lainnya adalah PT BNI Life Insurance dengan 5,25 juta saham atau 0,00% dan PT Mandiri Sekuritas 34 saham atau 0,00 saham BRIS.

Pemegang saham BRIS sebelum merger

Foto: Pemegang saham BRIS sebelum merger, prospektus
Pemegang saham BRIS sebelum merger, prospektus

Pemegang saham yang ada, yaitu PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), tetap memiliki 7,09 miliar saham BRIS atau mewakili 17,4% saham BRIS.

Persentase saham Bank BRI di BRIS akan berkurang atau dilusi dibandingkan dengan merger menjadi 73% (berdasarkan jumlah saham tetap 7,09 miliar saham).

Jumlah saham DPLK BRI-Saham Syariah juga tetap sama, yaitu 828,95 juta lembar saham, atau kepemilikan 2%, meskipun persentase sebelum merger BRIS terdilusi menjadi 8,53%.

Investor publik, jumlah sahamnya tetap sama yaitu 1,79 miliar saham atau 4,4% terdilusi dari sebelumnya 18,47% (dengan jumlah saham tersisa sebesar 1,79 miliar saham).

Pemegang saham BRIS setelah merger

Pemegang saham BRIS setelah penggabungan, prospektusFoto: Pemegang saham BRIS setelah merger, prospektus
Pemegang saham BRIS setelah penggabungan, prospektus

Dalam prospektus dijelaskan skema konversi saham. Setiap saham yang dimiliki oleh pemegang saham BSM berhak atas tambahan 34.9700 saham BRIS (termasuk penambahan total 20,91 miliar saham BRIS), yang merupakan peningkatan modal sebesar 51,2% di BRIS.

READ  Boeing 737 MAX terbang untuk pertama kalinya sejak kecelakaan di US Aviation News

Sementara itu, setiap saham yang dimiliki oleh pemegang saham BNIS berhak atas tambahan 3.500.2677 saham BRIS (termasuk total 10,23 miliar saham BRIS), yang merupakan peningkatan modal sebesar 25,0% di BRIS.

“Oleh karena itu jumlah saham yang diterbitkan oleh Bank Yang Menerima Penggabungan [BRIS] pada Tanggal Efektif Penggabungan [1 Februari 2021] Ini setara dengan 40,85 miliar saham, di mana 31,13 miliar saham baru diterbitkan, ”tulis manajemen BRIS.

Berdasarkan laporan penilaian KJPP oleh Suwendho, Rinaldy dan Rekan, nilai valuasi BRIS mencapai Rp 7,59 triliun.

Pada tanggal 30 Juni 2020, 9.716.113.498 saham BRIS telah beredar. Dengan demikian, valuasi keseluruhan per saham BRIS adalah Rp 781,29.

Berdasarkan Laporan Penilaian KJPP Kusnanto dan Rekan, nilai valuasi BSM adalah Rp 16,33 triliun. Pada tanggal 30 Juni 2020, telah beredar 597.804.387 saham. Dengan demikian, valuasi per saham BSM secara keseluruhan adalah Rp 27.321,67.

Berdasarkan laporan valuasi KJPP Iwan Bachron dan mitranya, nilai valuasi BNIS adalah Rp 7,99 triliun. Pada tanggal 30 Juni 2020, 2.921.335 saham BNIS telah beredar. Dengan demikian valuasi per saham BNIS secara keseluruhan adalah Rp 2.734.726,87.

“Dengan merger ini, BMRI akan mengoperasikan BRIS sebagai bank penerima merger,” tulis prospektus tersebut.

[Gambas:Video CNBC]

(Tas tas)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.